Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bagaimana Kegelapan mengubah stereotip film horor di kepala mereka

Bagaimana Kegelapan mengubah stereotip film horor di kepala mereka

Apa yang dimulai sebagai serangga tersenyum yang beredar di alam rahasia dapur dan ruang tamu telah lama meresap ke arus utama. Sekarang semua orang tahu: dalam film horor Amerika, Anda bisa mengharapkan karakter kulit hitam mati lebih dulu.

Lelucon ini menjadi dasar dari komedi horor baru “The Blackening” (di bioskop 16 Juni), yang hadir dengan tagline, “Kita tidak bisa mati dulu.” Akhir pekan Juneteenth di sebuah kabin gua yang terpencil ternyata mematikan bagi sekelompok teman ketika mereka menemukan permainan papan di ruang bawah tanah. Salah satu simbol sambo menempati bagian tengah lukisan dan mengujinya pada beberapa sumbu budaya kulit hitam: Apa bait kedua dari lagu kebangsaan kulit hitam? Berapa banyak aktor kulit hitam yang membintangi acara TV “Friends”? Sosok bertopeng muncul dari bayang-bayang untuk menentukan konsekuensi mematikan dari jawaban yang salah.

“Kegelapan” didasarkan pada Sketsa Comedy Central dengan nama yang sama awalnya dikembangkan oleh komedian Dewayne Perkins, yang ikut membintangi film tersebut dan menulis skenario dengan Tracy Oliver (penulis “Girls Trip”). Dalam sebuah wawancara video, Perkins mengatakan bahwa konsep tersebut muncul selama dia berada di sirkuit komedi Chicago.

“Semua orang kulit hitam yang ada di sketsa itu seperti, ‘Oh ya, kami selalu merasa bahwa kami adalah individu yang paling bisa dikorbankan di banyak organisasi tempat kami menjadi bagiannya,’” katanya. adalah semacam dorongan. Jika kita menggabungkan semua orang kulit hitam dalam film horor, mereka harus memiliki sistem yang menentukan siapa yang mati lebih dulu.”

Singkatnya, sekelompok teman kulit hitam yang dihadapkan oleh seorang pembunuh harus memutuskan siapa yang “lebih hitam” – dan karenanya dapat dibunuh terlebih dahulu. Tentu saja, komedi itu secara alami mengikuti: Semua orang berkumpul mencoba membuktikan bahwa mereka paling tidak berkulit hitam. Satu karakter ditahan oleh upaya berulang kali untuk bersikeras bahwa “semua nyawa penting”, tanggapan datar terhadap Black Lives Matter. Setelah melihat sketsanya, Oliver melacak Perkins untuk mengadaptasi karya tersebut menjadi fitur. (“The Blackening” membuat ulang pendek di salah satu adegan paling lucu.) Awalnya terpasang sebagai produser, Tim Story, terkenal karena “Barbershop” (2002), jatuh cinta dengan naskahnya dan juga memilih untuk mengarahkan. “Itu adalah sesuatu yang sangat ingin saya bawa ke layar,” kata Storey.

READ  Kate Middleton memberi monarki 'hari terbaik sejak penobatan': Sumber kerajaan

Komedian dan aktris Yvonne Orji, yang berperan sebagai Morgan, juga tertarik dengan naskah subversif tersebut. “Kami membalikkan stereotip,” katanya, “dan saya suka ketika stereotip dibalik.”

Munculnya karakter kulit hitam dalam genre horor menjungkirbalikkan warisan bahaya yang terlalu sering digunakan sebagai pelega komik atau dilecehkan dengan santai; Perkins menjelaskan bahwa itu adalah keputusan yang disengaja untuk bermain dengan arketipe ini sehingga film tersebut akan terus berdialog dengan sejarah ini. “Karakter saya adalah sahabat gay, yang merupakan kiasan. Semua karakter ini, pada awalnya, memiliki asal metaforis. Kemudian kami menggunakan film untuk terus memberi makan karakter itu. Tujuannya adalah untuk memungkinkan kiasan menjadi karakter yang terwujud sepenuhnya. .”

Meskipun “The Blackening” berfungsi terutama sebagai komedi, film ini juga menghadirkan momen ketegangan dan teror yang dinamis, hasil dari kekaguman Perkins dan Oliver seumur hidup terhadap film horor. “Itu adalah genre favorit saya,” kata Perkins. “Saya pikir itu sebabnya film ini disertakan dengan referensi.”

Ada banyak referensi. Daftar yang tidak lengkap termasuk “The Texas Chain Saw Massacre” (1974), “The Hills Have Eyes” (1977), “Friday the 13th” (1980), “The Evil Dead” (1981), “A Nightmare On Elm Street” (1984), “The People Under the Stairs” (1991), “Jumanji” (1995), “Scream” (1996), “I Know What You Did Last Summer” (1997). The Blackening meningkatkan jumlah penonton musim gugur yang lalu ketika ditayangkan perdana di Festival Film Internasional Toronto. Sebelum dirilis, itu akan ditampilkan sebagai bagian dari Festival Tribeca, termasuk pertunjukan pada 13 Juni di Teater Apollo.

Story membawa pengalamannya mengarahkan komedi ke elemen film yang lebih lucu, tetapi melihat tantangan untuk menangani momen-momen menakutkannya. “Hal keren menjadi penggemar film adalah Anda akhirnya mempelajari semua jenis genre ini,” katanya. “Saya selalu ingin mengotak-atik horor, tetapi saya harus menemukan sesuatu yang masih ada di dunia saya.”

READ  Kris Jenner menikmati makan malam bersama 'gadisnya' Mariah Carey saat dia mencoba 'meyakinkan' penyanyi pop itu waktu Natal dengan video lucu Mariah yang berubah dari penyihir jahat menjadi Santa

Judul film tersebut mengingatkan pada ide yang disebutkan dalam buku yang baru diterbitkan, “The Black Guy Dies First: Black Horror Cinema From Fodder to Oscar,” oleh Robin R. Means Coleman dan Mark H. Harris. Penulis menggambarkan peningkatan representasi sinema hitam di akhir 1960-an – atau “kegelapan”. Kedua penulis secara khusus bersatu dalam kecintaan mereka pada “Night of the Living Dead” karya George Romero (1968), di mana pria kulit hitam itu mati terakhir, meskipun secara tragis: dia berhasil selamat dari kiamat zombie hanya untuk dibunuh oleh seorang penjaga. massa. Harris memuji film tersebut dengan menginspirasi apa, dalam sebuah wawancara, dia menyebutnya “cinta horor”. Coleman dan Harris mencatat siklus keragaman ini — yang pasti akan menemui akhir yang tiba-tiba — dalam buku mereka, dari era Blaxploitation hingga horor perkotaan tahun 90-an, dan sekarang generasi terbaru dari horor yang dipolitisasi secara transparan ini.

Meskipun dia bertanggung jawab atas naik turunnya gerakan masa lalu ini, Coleman berkata, “Kami beralih dari apa yang saya bayangkan tentang orang kulit hitam dalam horor ke horor hitam, yang benar-benar merupakan cerminan dari kehidupan dan budaya serta pengalaman kulit hitam.” Coleman, seorang sarjana yang juga menulis “Horror Noir: Blacks in American Horror Films from the 1890s to the Present,” memuji inovasi dalam film horor modern, mengutip “Candyman” (2021) oleh Nia DaCosta. “Ada seni, ada musik, gaul, semuanya ada.”

Sebagai bukti fluiditas genre yang mengejutkan, setidaknya dua aktor di “The Blackening” sudah dapat menghitung fitur menonjol dari gelombang horor keadilan sosial ini di antara karya mereka. Sinqua Walls, yang berperan sebagai Nnamdi, baru-baru ini tampil dalam film pemenang Penghargaan Sundance Grand Jury “The Nanny” (2022), dan veteran Jay Pharoah, yang berperan sebagai pacar Morgan, Shawn, berada dalam komedi horor “Bad Hair” (2020 ). Firaun mengatakan dia senang berada di film semacam ini karena popularitasnya yang luar biasa.

READ  “Pertunjukan itu menyelamatkan hidupku.”

“Ini akan menjadi ceruk orang tertentu atau basis penggemar yang tidak Anda ketahui, yang telah menonton barang-barang Anda berulang kali,” katanya. “Mereka bisa mengutip semuanya dan mereka tahu bagaimana kamu mati. Sangat keren menjadi bagian darinya.”

Bagi Story, syuting “The Blackening” itu menyenangkan.

Dia berkata, “Apa yang hebat tentang pembuatan film ini, sangat diliputi oleh perayaan. Maksud saya, itulah yang sangat menyenangkan tentangnya. Kami memberikan dasar untuk banyak percakapan hebat. Kami ingin itu mewakili kami dan kami di begitu banyak sisi; mengundang orang lain juga untuk melakukan versi mereka.”

Suara dihasilkan Adrian Hirst.