Mei 29, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bagaimana Blok (Persegi) Menghindari Kematian oleh Amazon

Bagaimana Blok (Persegi) Menghindari Kematian oleh Amazon

Pendiri Blok Jim McKelvey.

CNBC | NBC Universal | Gambar Getty

BARCELONA – Pada tahun 2014, Amazon meluncurkan produk yang terlihat sangat mirip dengan sesuatu yang sudah ditawarkan dari perusahaan pembayaran Jack Dorsey, salah satu pendiri Twitter, Square, yang sekarang dikenal sebagai Block.

Itu disebut Amazon Register, dan itu akan memungkinkan usaha kecil untuk menerima pembayaran kartu kredit menggunakan smartphone atau tablet, seperti teknologi Block. Namun, ada satu perbedaan utama: Amazon menawarkan biaya pemrosesan sebesar serendah 1,75%Dibandingkan dengan 2,75% Blok.

“Kami masih pemula, dan Amazon menyalin produk kami dan menurunkan harga kami,” kata Jim McKelvey, yang ikut mendirikan Block dengan Dorsey pada 2009, saat berdiskusi dengan CNBC di acara teknologi Mobile World Congress.

“Ketika Amazon melakukan ini pada sebuah startup, startup tersebut mati,” tambahnya. “Ketika Amazon melakukannya di Square, kami ngeri.”

Larangan tidak unik dalam menghadapi kemungkinan.”kematian oleh amazon. “Raksasa e-commerce telah memasuki banyak industri selama bertahun-tahun, mulai dari komputasi awan hingga televisi dan film. Sejumlah pengecer terpaksa beradaptasi atau menutup sepenuhnya karena apa yang disebut Efek Amazon.

Bedanya dengan Block, kata McKelvey, dia selamat.

“Kami tidak memiliki hal-hal yang mereka miliki, jadi kami tidak dapat melakukan apa yang mereka lakukan,” katanya. “Jadi kami terus melakukan apa yang kami lakukan dan pada dasarnya mengabaikan mereka. Dan itu berhasil.”

Setahun setelah Amazon meluncurkan “Daftar”, layanan untuk berhentiIni menyoroti sifat yang sangat kompetitif dari sektor pembayaran digital. McKelvey mengatakan perusahaan bahkan mengirimkan pembaca kartu Square kepada pelanggannya: “Mereka sebenarnya cukup keren tentang hal itu.”

Ini adalah anekdot setua waktu: Big Tech meluncurkan fitur yang mirip dengan pesaing yang lebih kecil, dan perusahaan itu kemudian berjuang untuk mengikutinya karena tingkat tekanan.

READ  Volkswagen menghentikan produksi mobil di Rusia dan menghentikan pengiriman

Itu terjadi tahun lalu dengan klub. Aplikasi obrolan suara telah melihat lonjakan unduhan di tengah pandemi coronavirus sebelumnya Melayang ke dalam ketidakjelasan Setelah meluncurkan produk palsu dari orang-orang seperti Facebook, Twitter, dan Spotify.

McKelvey mengatakan dia telah lama mencoba mencari tahu bagaimana Block menghindari nasib yang sama dengan perusahaan yang goyah di bawah tekanan raksasa internet seperti Amazon. Menurut seorang pengusaha miliarder, menyalin produk saja tidak cukup.

“Jika Anda adalah bisnis biasa,” katanya, “Anda meniru model yang sudah berjalan.” “Hal-hal yang bekerja dalam bisnis normal tidak bekerja untuk seorang pengusaha.”

“Inovasi sangat merepotkan,” tambah McKelvey. “Orang-orang memberi tahu saya dan Jack ketika kami memulai Square, kami bodoh. Saya telah membayar eksekutif yang mengajak saya makan malam untuk memberi tahu saya lagi alasan sebenarnya mengapa kami bodoh dan mengapa kami akan gagal.”

“Jika Anda melakukan sesuatu yang tidak menyalin omong kosong 5G terbaru yang mereka jual, bahwa seseorang telah membangun sesuatu yang tidak pernah dipikirkan orang lain sebelumnya, mereka benar-benar takut karena mereka tidak mendapatkan validasi kelompok. Anda tidak divalidasi sampai bertahun-tahun kemudian, sampai Amazon menyalin Anda.” “.

Sejak mendirikan Block, McKelvey tetap menjadi dewan direksi perusahaan tetapi kurang terlibat dalam bisnis sehari-hari. Menurut Forbes, kekayaannya adalah $2,3 miliar di atas kertas. Setelah dapat ditembus kaca oleh perdagangan, McKelvey mengatakan bahwa dia terinspirasi untuk membuat Square setelah kehilangan penjualan karena dia tidak dapat menerima kartu American Express.

McKelvey sekarang menjalankan Invisible, sebuah perusahaan yang mengembangkan alat pembayaran mikro untuk penerbit berita, dan juga telah merangkul investasi modal ventura.