Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Badak jawa bertahan hidup setelah gelombang perburuan liar di Indonesia

Badak jawa bertahan hidup setelah gelombang perburuan liar di Indonesia

Pada tahun 2023, bayi badak jawa yang baru lahir di Indonesia memberikan harapan bagi spesies yang paling terancam punah. Kini, para pegiat lingkungan hidup khawatir pemburu liar telah membunuh sepertiga populasi yang tersisa, mungkin karena bantuan dari dalam.

Sejak tahun lalu, pihak berwenang telah menangkap enam pemburu liar. Namun delapan orang melarikan diri, termasuk satu orang yang meninggalkan rumahnya beberapa jam sebelum polisi tiba.

Buronan tersebut memiliki data terbaru tentang badak di Taman Nasional Ujung Kulon di Jawa, satu-satunya tempat di dunia di mana spesies tersebut masih ditemukan, sehingga memicu kekhawatiran bahwa ia akan mendapat bantuan dari dalam.

Para pemburu liar mengatakan dua geng telah membunuh 26 badak sejak tahun 2018 – antara sepertiga hingga seperempat dari perkiraan populasi spesies tersebut.

“Jumlahnya sangat besar,” kata Nina Faccione, direktur International Rhino Foundation.

Para tersangka dilaporkan mengaku telah membunuh badak untuk diambil culanya, dan mendapatkan sejumlah besar uang dari pembeli pasar gelap di Tiongkok.

Meskipun tanduknya terbuat dari keratin — bahan yang sama yang ditemukan pada rambut dan kuku — tanduknya bernilai untuk tujuan pengobatan.

Polisi Indonesia telah menangkap seorang kolektor yang membeli cula badak senilai 500 juta rupiah ($30.500) dari sebuah geng.

Meskipun perburuan cula badak merupakan hal yang umum terjadi di negara lain, kasus yang terjadi di Indonesia telah mengejutkan beberapa pegiat konservasi.

“Perburuan badak jawa benar-benar merupakan topik baru,” kata Taimer Manurung, direktur Auriga Nusantara, sebuah LSM lingkungan hidup setempat.

Perburuan satwa liar di Jawa, pulau terpadat di Indonesia, jarang dilaporkan dalam beberapa dekade terakhir.

Namun tahun lalu, Auriga Nusantara melaporkan tanda-tanda mengkhawatirkan bahwa pemburu liar merambah Ujung Kulon: ditemukannya jerat dan ditemukannya seekor badak mati dengan lubang di kepalanya.

READ  Apakah Indonesia telah menggoyahkan statusnya yang 'lemah' di antara pasar negara berkembang?

– Bantuan internal? –

Namun, skala masalahnya melebihi ketakutan terburuk para pelestari lingkungan, dan telah menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana pemburu liar melacak hewan-hewan yang dilindungi.

“Ada banyak tanda adanya bantuan orang dalam,” kata Dimer, termasuk klaim bahwa dia memiliki data terbaru tentang lokasi pemburu liar dan badak yang melarikan diri.

Muhammad Ali Imron, kepala program hutan dan satwa liar WWF Indonesia, mengatakan kepada AFP bahwa harus ada “penilaian penuh” terhadap semua pihak yang terlibat dalam konservasi badak.

Penegakan hukum di Indonesia belum memastikan adanya bantuan internal, kata Fascione, namun pemburu liar di tempat lain sering kali bekerja dengan bantuan pihak yang bermaksud melindungi spesies tersebut.

“Satu-satunya orang yang mempunyai masalah keuangan…yang membutuhkan uang dengan cepat, mendesak, adalah orang yang rentan,” kata Faccione.

“Ini menjadi masalah di mana-mana.”

Laporan lokal mengenai klaim perburuan liar mulai muncul pada bulan April, namun baru pada awal bulan Juni polisi dan kepala taman nasional memamerkan para tersangka di hadapan media dan merilis rincian kejahatan mereka.

Dan klaim para pemburu liar “harus diverifikasi lebih lanjut dengan memeriksa sisa-sisa tulang dan tanda-tanda lain di lapangan,” kata Jenderal Satyawan Budyatmoko dari Direktorat Perlindungan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Indonesia kepada AFP.

Dia mengatakan pihak berwenang “tidak menemukan tanda-tanda” adanya bantuan dari dalam, dan menambahkan bahwa para tersangka diberi informasi oleh penduduk desa terdekat.

Awal bulan ini, salah satu pemburu liar yang ditangkap dijatuhi hukuman 12 tahun penjara, hukuman terberat yang dijatuhkan atas kejahatan terhadap satwa liar di Indonesia, setelah menjalani persidangan selama berminggu-minggu.

Taman nasional juga meningkatkan keamanan dengan patroli 24 jam, dan para ahli mengatakan penjaga hutan bekerja keras untuk meningkatkan keamanan.

READ  KRVN 880 – KRVN 93.1 – KAMI

– Angka ‘keraguan’ –

Kini yang menjadi pertanyaan adalah berapa jumlah badak jawa yang tersisa.

Bahkan sebelum perburuan liar terungkap, keraguan muncul mengenai perkiraan pemerintah mengenai populasi liar.

Satyawan mengatakan kepada AFP bahwa jumlahnya diperkirakan menjadi 76 pada tahun 2021 dan 80 pada tahun 2022 berdasarkan pemantauan lintasan dan kamera jebakan.

Meskipun 82 ekor kini diburu, kelahiran baru diyakini akan meningkatkan populasi.

Namun Aureka mengatakan tahun lalu hal itu terkonfirmasi hanya 63 orang yang berkunjung pada tahun 2018.

Artinya, jumlah sebenarnya badak jawa di alam liar kini mendekati 50 ekor.

Penilaian spesies yang segera, “transparan dan dapat diandalkan” kini diperlukan, kata Diemer.

“Jumlah populasi saat ini benar-benar perlu dievaluasi kembali.”

Dia menyerukan agar para ahli yang dihormati diberikan akses penuh terhadap data taman nasional untuk melakukan sensus badak, yang dapat hidup selama 30 hingga 45 tahun.

“Tanpa mereka, angkanya akan diragukan,” tambahnya.

Spesies ini telah terancam selama beberapa dekade. Hewan ini menghilang dari tempat perlindungan terakhirnya di Vietnam pada tahun 2010 karena perburuan liar di luar Indonesia.

Namun para pegiat konservasi mengatakan mereka belum putus asa terhadap spesies ini di Indonesia, dimana populasinya telah pulih setelah sebelumnya hampir punah.

“Pemerintah Indonesia telah menyelamatkan badak jawa dari ambang kepunahan, dan mungkin akan melakukannya lagi,” kata Fasion.

Pada bulan Maret, seekor anak badak jawa berumur tiga bulan lainnya terlihat di kamera di Ujung Kulon, menunjukkan bahwa spesies tersebut masih berkembang biak dengan baik.

“Badak Jawa tahu apa yang harus dilakukan,” kata Faccione.

“Mereka harus dilindungi untuk melakukan hal itu.”

jfx-sah/ser/tym