November 30, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perwakilan dunia usaha dan pemerintah Indonesia mendiskusikan langkah-langkah ke depan untuk investasi transisi energi rendah karbon

Perwakilan dunia usaha dan pemerintah Indonesia mendiskusikan langkah-langkah ke depan untuk investasi transisi energi rendah karbon

Bagaimana dunia usaha, keuangan dan pemerintahan dapat berjalan secara harmonis di Indonesia?

Hal tersebut menjadi topik acara sampingan Forum Bisnis Energi ASEAN, ‘Berinvestasi dalam Transisi Energi Indonesia: Menjembatani Kesenjangan antara Kebijakan dan Praktik’, yang diadakan di Bali bulan lalu.

Acara ini memberikan kesempatan bagi perwakilan bisnis energi terbarukan untuk berbagi pengalaman mereka dengan para pembuat kebijakan.

Ini adalah acara sisi ASEAN ketiga yang diselenggarakan oleh ClimateWorks Center dan Center for Policy Development (CPD) bekerja sama dengan Institute for Essential Services Reform (IESR), Indonesia Research Institute for Decarbonization (IRIT), Burnomo Usgiantoro Center (PYC) dan Internasional. Institut Pembangunan Berkelanjutan (IISD).

Dengan pembicara utama dan panel selama dua jam, acara ini menampilkan diskusi yang luas dan berjangkauan luas – di bawah ini adalah sedikit gambaran dari apa yang disampaikan oleh beberapa pembicara.

Forum diskusi dan kolaborasi

Anna Skarbek menyampaikan kata sambutan. (asalkan)

Dalam pidato pembukaannya pada acara tersebut, CEO ClimateWorks Anna Skarbeck mendesak para peserta untuk ‘memanfaatkan kekuatan kolaborasi’.

“Kami diberkati dengan beberapa pemikir dan pakar terbaik di sektor transisi energi di kawasan ini,” katanya.

CEO CPD Andrew Hudson mengatakan diskusi ini penting karena diperlukan kebijakan yang jelas dan ditegakkan secara konsisten untuk memastikan dunia usaha memanfaatkan peluang yang ditawarkan oleh transisi energi.

“Kita perlu menciptakan lebih banyak kepastian tentang bagaimana dunia usaha dapat berinvestasi dalam peluang ramah lingkungan di Indonesia dan kawasan sekitarnya,” katanya.

Pembicara utama menyoroti pentingnya investasi

Pembicara pertama, Imam Sojodi, staf ahli makroekonomi di Kementerian Investasi, memberikan gambaran mengenai lingkungan investasi di Indonesia – termasuk investasi internasional yang terus meningkat di negara ini.

“Di tengah ketidakpastian krisis ekonomi global, kami tetap optimis investor masih percaya pada Indonesia,” ujarnya. ‘Berinvestasi bukan hanya tentang bisnis jangka pendek – investasi adalah tentang bisnis jangka panjang, jadi kepercayaan sangatlah penting.’

READ  Ledakan nikel Indonesia sedang menguji kepekaan hijau Barat

Ia antara lain mencatat bagaimana larangan pemerintah Indonesia terhadap ekspor mineral tertentu yang belum dimurnikan akan meningkatkan pertumbuhan industri manufaktur baterai di negara ini, karena Indonesia memiliki sebagian besar komponen yang dibutuhkan untuk baterai kendaraan listrik.

Delapan orang menyilangkan tangan dan berpegangan tangan berturut-turut di atas panggung.
Acara ini merupakan hasil upaya bersama berbagai organisasi. (asalkan)

Dr Suminto Sastrosuwito, Direktur Jenderal Pembiayaan Anggaran dan Manajemen Risiko Kementerian Keuangan Indonesia, membuka keynote kedua dengan menguraikan perlunya investasi tambahan senilai miliaran dolar jika negara-negara ASEAN ingin mewujudkan komitmen iklim mereka.

Memobilisasi sektor swasta untuk membiayai transisi energi adalah kuncinya, katanya, yang akan ‘dimungkinkan melalui penciptaan kemitraan publik-swasta, pembiayaan campuran, obligasi ramah lingkungan dan mekanisme pembiayaan yang inovatif’. [a] Platform Pembiayaan Energi Terbarukan Khusus’.

Dr Suminto menjelaskan beberapa contoh positif dari perkembangan tersebut di Indonesia, termasuk Kemitraan Transisi Energi yang Berkeadilan, penetapan harga karbon dan Platform Negara Mekanisme Transisi Energi IndonesiaDia menggambarkannya sebagai ‘inspiratif dan transformatif’.

Diskusi panel menyediakan platform bagi dunia usaha dan pemerintahan

Dua panel menyusul, yang pertama terdiri dari diskusi di antara perwakilan dunia usaha, yang dimoderatori oleh Luke Brown, Kepala Keterlibatan dan Kemitraan di ClimateWorks.

Panel meliputi:

  • Paulus Tjakrawan, Presiden Asosiasi Produsen Biofuel Indonesia
  • Annisa Sairani, Manajer Pemasaran dan Pengembangan Bisnis, PT TML Energy
  • Andre E. Susanto adalah Chief Technology Officer Quantum Power Asia
  • Tim Anderson, Direktur Utama, Sun Cable.

Beberapa tema yang muncul dalam diskusi tersebut mencakup skala dan ambisi proyek saat ini dan yang direncanakan serta perlunya komitmen dan koordinasi peraturan agar proyek tersebut berhasil. Para hadirin mendengar bahwa investor dan pelaku kebijakan nasional harus mempertimbangkan politik dan kebijakan lokal, karena hal tersebut sering kali mempengaruhi risiko dan pelaksanaan proyek.

READ  Ramayana, Mahabharata dan Gandhi dikaitkan dengan penerima Penghargaan Padma Indonesia
Lima orang sedang duduk di peron.  Seorang wanita berbicara melalui mikrofon.
Luke Brown (kanan) menjadi moderator panel perwakilan dari bisnis energi terbarukan. (asalkan)

Panel kedua, yang diketuai oleh Direktur Eksekutif IRID Moekti H Soejachmoen, menampilkan perwakilan dari pemerintah Indonesia dan badan usaha milik negara:

  • Rachmad Khaimuddin, Wakil Menteri Koordinator Maritim dan Investasi
  • Gigi Udi Admo, Direktur Ketahanan Energi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia
  • Aida Bagus Setiawan adalah Kepala Dinas Tenaga Kerja, Energi dan Sumber Daya Mineral Provinsi Bali
  • Dharmawan Prasodjo, Direktur Utama PT PLN (Persero).

Tema yang diangkat mencakup tantangan yang ditimbulkan oleh kondisi geografis dan populasi Indonesia, serta pentingnya menjaga keberlanjutan dan keterjangkauan pasokan listrik di Indonesia.

Iman adalah ‘energi yang kita butuhkan’

Seorang pria berbicara di atas panggung.
Fabi Tumiva menutup acara. (asalkan)

Sebagai penutup, Direktur Eksekutif IESR Fabi Tumiva memuji kepercayaan diri para panelis, dengan mengatakan ‘Untuk transisi energi, itulah energi yang kita butuhkan – kita memerlukan kepercayaan diri’.

Dia membahas ketegangan antara pemerintah dan dunia usaha.

“Bisnis ingin semuanya jelas, transparan, dan cepat,” ujarnya. ‘Tetapi kebijakan publik harus menangani banyak persoalan.’

Ia mengatakan bahwa kebijakan yang berhasil di negara lain belum tentu berhasil di Indonesia dan mengatakan, ‘Jika kita ingin sukses… kita harus memiliki kebijakan gaya Indonesia’.