Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Apakah Palestina sebuah negara? Dia menjelaskan negara Palestina

Apakah Palestina sebuah negara?  Dia menjelaskan negara Palestina


Akankah pengakuan baru ini, yang belum diikuti oleh Amerika Serikat dan negara-negara besar Eropa, akan membawa lebih dekat pada negara Palestina seutuhnya dan meningkatkan taraf hidup rakyat Palestina?

Ia memainkan

Dia memiliki pengetahuan. Lagu kebangsaan. Diplomat. Bahkan kode panggilan internasionalnya. Faktanya, tiga perempat dari 195 negara di dunia – 143 negara anggota PBB Selain Vatikan dan Sahara Barat – mereka bilang itu adalah sebuah negara.

Keputusan Irlandia, Norwegia dan Spanyol untuk mengakui Negara Palestina merdekaKeputusan tersebut, yang secara resmi mulai berlaku pada hari Selasa, terjadi hampir delapan bulan setelah Israel berperang melawan Hamas di Jalur Gaza, dan setelah beberapa dekade terjadinya salah satu konflik paling terkenal dan paling sulit diselesaikan di dunia antara Israel dan Palestina.

Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez mengatakan pada hari Selasa bahwa “pengakuan terhadap Negara Palestina bukan hanya masalah keadilan sejarah,” tetapi juga “persyaratan mendasar jika kita semua ingin mencapai perdamaian.”

Tapi apa arti klasifikasi resmi negara ini? Akankah pengakuan ini, yang belum diikuti oleh Amerika Serikat dan negara-negara besar Eropa, akan membawa lebih dekat pada negara Palestina seutuhnya dan meningkatkan taraf hidup rakyat Palestina?

Setelah pemboman Rafah: Netanyahu berjanji untuk terus berjuang sampai kita mengibarkan bendera kemenangan

Rowan Nicholson, peneliti hukum internasional di Universitas Flinders Australia, mengatakan bahwa untuk memenuhi syarat sebagai sebuah negara biasanya memerlukan empat kriteria: populasi permanen, wilayah tertentu, pemerintahan, dan kemerdekaan.

Dia mengatakan bahwa persyaratan untuk menjadi negara agak ketat dan menjadi bahan perdebatan.

“Standar telah berkembang selama berabad-abad Praktik Dari negara-negara. Tidak ada satu pun versi tertulis yang pasti mengenai hal ini; “Ini tidak jelas dan terbuka untuk ditafsirkan,” kata Nicholson, yang pernah menangani kasus-kasus tersebut di pengadilan. Pengadilan Keadilan InternasionalPengadilan Den Haag yang berbasis di Belanda pekan lalu memerintahkan Israel untuk menghentikan operasi militernya di Rafah, Gaza, sebagai bagian dari kasus tuduhan kejahatan perang yang diajukan oleh Afrika Selatan.

“Tetapi salah satu upaya menuliskannya yang sering ditunjukan orang adalah Konvensi Montevideo tahun 1933. Ada pengecualian. “Misalnya, sebuah negara baru tidak dapat dibentuk dengan menginvasi negara yang sudah ada secara ilegal dan memisahkan sebagian negara tersebut, seperti yang coba dilakukan Rusia beberapa tahun lalu terhadap Ukraina.”

READ  Banjir Assam: Setengah juta orang India telah melarikan diri dari banjir di timur laut karena hujan

Namun, dalam konteks Palestina, salah satu alasan keraguan atas kelayakan Palestina sebagai sebuah negara sebagaimana didefinisikan dalam Konvensi Montevideo dan formulasi serupa, menurut Nicholson, adalah karena negara tersebut tidak menikmati kemerdekaan yang efektif dari Israel.

Tentara Israel menduduki wilayah Palestina. Israel mengawasi beberapa aspek kehidupan sipil di Tepi Barat yang dikuasai Fatah, dan bahkan sebelum perang saat ini, Israel sebagian besar mengendalikan akses ke Gaza yang dikuasai Hamas.

Negara Palestina selangkah demi selangkah

Larry Garber, mantan KAMU BILANG Direktur misi untuk Tepi Barat dan Jalur Gaza mengatakan bahwa Amerika Serikat telah lama berpandangan bahwa pengakuan resmi atas negara Palestina hanya boleh dilakukan melalui negosiasi langsung antara pihak-pihak terkait: antara Israel dan Palestina.

“Selama bertahun-tahun, kita semua bekerja berdasarkan teori bahwa hal ini harus dilakukan secara bertahap,” kata Garber. “Pertama, Palestina harus membangun berbagai fitur negara, seperti pemerintahan yang baik dan perekonomian yang mandiri dan berfungsi secara efektif, dan kemudian menjadi negara akan menjadi tujuan akhir.”

Jerman dan Perancis telah menggemakan posisi ini dan terus melakukan hal yang sama.

Menteri Luar Negeri Prancis Stephane Ségourne mengatakan dalam sebuah pernyataan pekan lalu: “Posisi kami jelas: pengakuan negara Palestina bukanlah hal yang tabu bagi Prancis.” Namun Segorn menambahkan, “Keputusan ini harus bermanfaat, yaitu (harus) memungkinkan adanya langkah maju yang tegas di tingkat politik. Prancis tidak menganggap bahwa kondisinya belum memungkinkan bagi keputusan ini untuk mempunyai dampak yang nyata.” Dalam proses ini.”

Maya Cross, seorang profesor ilmu politik di Universitas Northeastern di Boston, mengatakan pengakuan Eropa terbaru pada dasarnya mengakui “aspirasi” negara Palestina di masa depan.

“Bisa dibilang secara teknis, dari sudut pandang hukum, ini adalah simbolisme murni. Tapi menurut saya lebih dari itu karena yang ada bukan sekadar simbolisme versus legalitas. Ada politik – hubungan internasional penuh dengan politik.”

Cross mengatakan salah satu dampak “nyata” dari pengakuan tersebut adalah pesan yang mereka kirimkan kepada Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. Netanyahu telah berulang kali menolak seruan untuk kedaulatan Palestina. Jadi dia menghabiskan waktu bertahun-tahun, Media Israel mengklaim, Mendukung Hamas di Gaza sebagai penyeimbang upaya Otoritas Palestina dari Tepi Barat untuk maju menuju solusi dua negara.

READ  Italia Mario Draghi mengunjungi Aljazair sebagai negaranya bertujuan untuk menjauh dari gas alam Rusia

Pakar hukum seperti Mark Wheeler, yang mengetuai studi hukum internasional dan konstitusi di Universitas Cambridge, setuju dengan pandangan ini. Dia berkata, “Negara-negara yang mengakuinya mengatakan: Kami sekarang akan mengubah status (Palestina) dari sebuah entitas.” Sebaiknya Menjadi negara dalam entitas kita Mengeklaim Itu adalah sebuah negara. Hal ini membuat semakin sulit bagi Israel untuk menolak hak Palestina untuk menjadi sebuah negara. Dia menambahkan bahwa pengakuan tersebut sengaja dibuat untuk bertentangan dengan pernyataan Netanyahu bahwa tidak ada solusi dua negara.

“Ini adalah alat politik yang kuat untuk membantu mengisolasi penolakan Israel terhadap negara Palestina,” kata Wheeler.

Pengakuan terhadap negara Palestina – dan kelengkapannya

Namun, pengakuan tersebut memiliki konsekuensi nyata, kata Garber.

Dia menambahkan: “Mereka meningkatkan hubungan diplomatik antara Palestina dan negara yang diakui, termasuk memungkinkan pertukaran duta besar. Hal ini memungkinkan mereka untuk menandatangani perjanjian yang lebih formal.”

“Apakah suatu entitas benar-benar memenuhi kriteria atau tidak, negara yang mengakuinya wajib memperlakukannya sebagai negara untuk tujuan praktis,” kata Nicholson, pakar hukum di Australia.

Artinya, mereka akan melakukan hal-hal seperti menerima paspor, memberikan kekebalan kedaulatan kepada pejabat, dan secara umum bertindak seolah-olah entitas yang diakui mempunyai hak untuk mengatur wilayahnya, katanya.

Simon Harris, Perdana Menteri Irlandia, mengatakan dengan jelas mengenai hal ini, ketika ia mengumumkan pengakuan negaranya atas Palestina: “Pengakuan atas Palestina bukanlah akhir dari proses, melainkan permulaan.”

Slovenia dan Malta telah mengindikasikan bahwa mereka mungkin juga akan mengakui negara Palestina, dan para pejabat Palestina telah menyatakan optimisme bahwa negara tersebut akan segera diakui, meskipun Menteri Luar Negeri Israel Yisrael Katz menggambarkan perkembangan tersebut sebagai sebuah pesan kepada Palestina dan dunia bahwa “terorisme akan membuahkan hasil.” .”

“Saya tidak yakin ini banyak membantu kami.”

Sebelumnya pada bulan Mei, Majelis Umum PBB mengadopsi resolusi yang menyatakan bahwa Palestina berhak menjadi anggota penuh di PBB. Majelis Umum dapat memberikan keanggotaan penuh hanya dengan persetujuan Dewan Keamanan, yang kemungkinan besar akan diveto oleh Amerika Serikat. Beberapa dukungan Amerika terhadap Israel dapat dijelaskan dari sudut pandang sejarah.

Amerika Serikat adalah salah satu negara pertama yang mengakui Israel sebagai negara merdeka pada tahun 1948. Amerika merupakan pemasok senjata utama ke Israel. Para diplomat Amerika sudah terbiasa menggambarkan Israel sebagai satu-satunya mitra demokrasi dan keamanan di Timur Tengah yang memiliki nilai dan kepentingan yang sama dengan Amerika Serikat.

READ  Perdana Menteri Spanyol Sanchez mengusulkan untuk membuang dasi untuk menghemat energi

Namun, Amed Khan, yang bekerja pada kampanye presiden Bill Clinton tahun 1992, digambarkan sebagai seorang pengusaha “Filantropis Aksi Langsung” Dia, yang melakukan perjalanan ke garis depan krisis kemanusiaan dan menggunakan kekayaan pribadinya untuk membeli dan mendistribusikan bantuan, mengatakan ada penjelasan yang lebih sederhana mengapa Amerika Serikat tidak mengakui negara Palestina.

“Data apa yang diperlukan seseorang untuk mengatakan bahwa Amerika Serikat pada dasarnya menerapkan kebijakan Israel,” katanya.

Dia menambahkan, “Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa Amerika Serikat melakukan segala dayanya untuk mencegah pengakuan Palestina karena hal ini membatasi kemampuan Palestina untuk menjalankan fungsi negara secara lokal, regional, dan internasional.”

Salah satu contohnya, menurut Khan: “Amerika Serikat bahkan tidak bisa meyakinkan Israel untuk membuka perbatasan daratnya, sehingga mereka akhirnya menghabiskan ratusan juta dolar untuk pembangunan dermaga apung yang hampir tidak menawarkan apa pun,” mengacu pada dermaga yang dibangun oleh Israel. Segi lima. Dermaga menghadapi berbagai kendala dalam menjalankan misinya.

Omar Shaaban, pendiri Pal-Think Center for Strategic Studies yang berbasis di Gaza, mengungkapkan masalah ini dengan cara yang lebih diplomatis.

“Tentu saja kami menghargai pengakuan ini,” kata warga Palestina itu melalui telepon dari Brussels, tempat ia bertemu dengan para pejabat Eropa. Shaaban meninggalkan Gaza tiga bulan lalu dan saat ini tinggal di Kairo. “Tetapi saya tidak yakin apakah ini banyak membantu kami. Situasi di Palestina tidak membaik sama sekali – dengan perang di Gaza, pemerintahan di Israel, perpecahan Palestina, dan ketakutan yang kami miliki.”

Pada hari Senin, serangan udara Israel menyebabkan kebakaran besar yang menewaskan 45 orang di sebuah kamp tenda di kota Rafah di Gaza. Setelah kejadian tersebut, ketika keluarga-keluarga Palestina bergegas ke rumah sakit untuk mempersiapkan jenazah mereka untuk dimakamkan, para pemimpin dunia mendesak penerapan perintah Mahkamah Internasional untuk menghentikan serangan tersebut.

Shaaban mengatakan bahwa Palestina lebih memilih membantu Eropa menghentikan perang Israel di Gaza daripada mengakui negara tersebut.

“Mari kita cari bantuan untuk menghentikan pembunuhan ini,” katanya.