Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Parlemen Taiwan menyetujui rancangan undang-undang yang mendorong perubahan pro-Tiongkok | Berita politik

Parlemen Taiwan menyetujui rancangan undang-undang yang mendorong perubahan pro-Tiongkok |  Berita politik

Ribuan orang melakukan protes di luar parlemen Taiwan setelah penerapan reformasi yang dianggap mengurangi kekuasaan presiden.

Badan legislatif Taiwan yang dikuasai oposisi telah mengabaikan protes besar-besaran untuk terus melakukan perubahan legislatif kontroversial yang dianggap menguntungkan Tiongkok.

Undang-undang yang disahkan pada hari Selasa oleh oposisi Partai Nasionalis Kuomintang dan Partai Rakyat Taiwan yang lebih kecil memberikan wewenang kepada anggota parlemen untuk meminta presiden membuat laporan rutin ke Parlemen dan menjawab pertanyaan anggota parlemen. Undang-undang ini juga mengkriminalisasi penghinaan terhadap Parlemen yang dilakukan oleh pejabat pemerintah.

Kritikus mengatakan undang-undang tersebut tidak jelas dan tidak memiliki mekanisme checks and balances untuk mencegah penyalahgunaan.

RUU ini juga memberi badan legislatif peningkatan kendali atas anggaran, termasuk belanja pertahanan. Badan legislatif juga dapat mewajibkan pihak militer, perusahaan swasta, atau individu untuk mengungkapkan informasi yang dianggap relevan oleh anggota parlemen, namun dikhawatirkan dapat membahayakan keamanan nasional.

Partai-partai oposisi dipandang lebih ramah terhadap Beijing, yang mengklaim Taiwan sebagai miliknya dan tidak menutup kemungkinan menggunakan kekerasan untuk mencapai tujuan unifikasi.

Mereka mengambil kendali Dewan Legislatif dengan mayoritas satu kursi setelah pemilu pada bulan Januari, sementara William Lai Cheng Tee, yang dilantik minggu lalu, dari Partai Progresif Demokratik, memenangkan kursi kepresidenan.

Seorang pendukung Partai Progresif Demokratik yang berkuasa memegang bunga matahari dan poster bertuliskan slogan “Taiwante”. Saya lindungi”, di depan Gedung Legislatif di Taipei [Chiang Ying-ying/AP Photo]

Kantong sampah dan layang-layang

Ribuan orang telah melakukan protes terhadap undang-undang tersebut selama berhari-hari, dan berkumpul lagi pada hari Selasa di luar Dewan Legislatif. Dewan Legislatif dihiasi dengan spanduk yang mempromosikan kedua pihak yang berkonflik, sementara perdebatan di lapangan berubah menjadi teriakan dan adu dorong.

Anggota parlemen DPP menuduh anggota parlemen dari Kuomintang dan Kemitraan Trans-Pasifik (TPP) telah melemahkan demokrasi di Taiwan, dan mengatakan bahwa reformasi tersebut dilakukan tanpa konsultasi yang tepat dan isinya tidak jelas atau merupakan penyalahgunaan kekuasaan.

READ  Sanksi Batubara: Eropa Akhirnya Datang Setelah Energi Rusia

Anggota parlemen dari partai yang berkuasa melemparkan kantong sampah dan layang-layang ke arah rekan-rekan oposisi mereka saat memberikan suara untuk RUU tersebut.

“Anda bisa merebut parlemen, tapi Anda tidak bisa merebut opini publik,” kata Kiir Chien-ming, pemimpin parlemen dari Partai Progresif Demokratik, dalam pidatonya di dewan, seraya menambahkan bahwa Beijing telah mempengaruhi politik Taiwan.

Perwakilan oposisi, sambil membawa balon berbentuk matahari, meneriakkan: “Biarkan sinar matahari masuk ke Parlemen.”

Tiongkok mengirimkan pesawat dan kapal ke dekat Taiwan setiap hari dalam kampanye intimidasi yang bertujuan melemahkan Taiwan dan memberikan tekanan pada pertahanannya. Amerika Serikat adalah sekutu politik terkuat di kawasan ini, meski tidak memiliki hubungan diplomatik resmi dengan AS.

Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan mengatakan pada hari Selasa bahwa tiga pesawat tempur Tiongkok dan 11 kapal angkatan laut dan penjaga pantai telah terlihat dalam 24 jam terakhir, turun dari 21 pesawat dan 15 kapal yang diumumkan pada hari Senin.

Beijing memulai latihan perang skala besar di sekitar Taiwan pada Kamis lalu sebagai unjuk kekuatan setelah pelantikan Lai pada 21 Mei.