April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Apa yang kamu ketahui minggu ini?

Apa yang kamu ketahui minggu ini?

Musim pendapatan perusahaan telah dimulai di Wall Street.

Laporan dari beberapa lembaga keuangan terbesar di negara ini dan data penting mengenai inflasi akan menyambut baik investor pada minggu depan.

Indeks Harga Konsumen (CPI) untuk bulan Desember akan dirilis pada Kamis pagi, sedangkan Indeks Harga Produsen (PPI) untuk bulan Desember akan dirilis pada hari Jumat.

Minggu ini akan diakhiri dengan serangkaian pendapatan bank dari JPMorgan (JPM), Wells Fargo (WFC), Bank of America (BAC), BlackRock (BLK), dan Citi (C) pada awal musim pendapatan Q4.

Saham memasuki periode pelaporan kuartal keempat dalam mode tenang. Setelah menguat selama sembilan minggu berturut-turut, S&P 500 telah menghasilkan minggu negatif untuk memulai tahun 2024. Selama lima sesi perdagangan terakhir, Nasdaq (^IXIC) yang sarat teknologi telah jatuh hampir 4%. S&P 500 (^GSPC) turun hampir 2% sedangkan Dow Jones Industrial Average (^DJI) turun hampir 1%.

Laporan ketenagakerjaan bulan Desember yang mengejutkan menunjukkan bahwa pasar tenaga kerja AS mengakhiri tahun 2023 dengan landasan yang kuat. Pasar tenaga kerja menambahkan 216.000 pekerjaan pada bulan Desember, sekitar 40.000 lebih banyak dibandingkan bulan sebelumnya dan melampaui perkiraan Wall Street untuk laporan terbaru. Tingkat pengangguran stabil pada 3,7%, tingkat terendah dalam sejarah.

Pendapatan rata-rata per jam, yang merupakan indikator inflasi yang diawasi ketat dan ukuran seberapa besar pengaruh pekerja di pasar tenaga kerja, naik 0,4% pada bulan tersebut dan 4,1% dari tahun lalu. Para ekonom memperkirakan upah akan naik sebesar 0,3% dibandingkan bulan lalu dan 3,9% dibandingkan tahun lalu.

“Kekuatan dalam data upah mendorong The Fed untuk mempertahankan stabilnya lebih lama,” tulis Thomas Simons, ekonom AS di Jefferies, dalam sebuah catatan kepada kliennya pada hari Jumat. “[Average hourly earnings are] Dengan laju yang jauh lebih cepat dibandingkan laju inflasi beberapa bulan terakhir. The Fed puas dengan kemajuan yang dicapai dalam mengembalikan inflasi ke 2%, namun tetap kuat [average hourly earnings] “Ini akan membuat penyelesaian masalah ‘last mile’ menjadi jauh lebih sulit.”

READ  UBS mengumumkan kerugian $17 miliar dari pengambilalihan Credit Suisse

Saat Simons mengangguk, perdebatan mengenai kapan The Fed akan menurunkan suku bunga masih terus berlanjut. Goldman Sachs masih memperkirakan pemotongan pertama pada bulan Maret.

“Kami terus memperkirakan penurunan suku bunga dana federal sebanyak tiga kali berturut-turut sebesar 25 basis poin pada bulan Maret, Mei dan Juni karena inflasi inti yang lebih rendah,” tim ekonomi Goldman yang dipimpin oleh Jan Hatzius menulis pada hari Jumat.

Untuk saat ini, harga pasar berada di pihak Goldman Sachs, meskipun peluangnya berubah. Pada Jumat sore, pasar memperkirakan peluang penurunan suku bunga sekitar 66% di bulan Maret. Seminggu yang lalu, investor menaruh peluang sekitar 88% untuk melakukan pemotongan. Menurut CME FedWatch.

Banyak perdebatan mengenai kapan The Fed akan memangkas suku bunga berpusat pada seberapa yakin bank sentral bahwa inflasi sebenarnya cenderung turun menuju target The Fed sebesar 2%.

Informasi lebih lanjut mengenai hal ini akan tersedia minggu depan dengan pembacaan CPI bulan Desember.

Ekonom Wall Street memperkirakan inflasi umum akan meningkat sebesar 3,2% per tahun di bulan Desember, sedikit meningkat dari 3,1% di bulan November. Harga diperkirakan naik 0,2% setiap bulan, yang juga sedikit meningkat dari 0,1% di bulan November.

Pada basis “inti”, yang tidak termasuk harga pangan dan energi, CPI diperkirakan akan naik 3,8% dari tahun lalu di bulan Desember, sebuah perlambatan dari kenaikan 4,0% yang terlihat di bulan November. Kenaikan harga dasar bulanan diperkirakan mencapai 0,3%.

“Secara keseluruhan, kami memperkirakan laporan CPI minggu depan menunjukkan bahwa tren inflasi terus melambat sehingga menyebabkan FOMC mulai menurunkan suku bunga pada bulan Juni,” tulis tim ekonomi Wells Fargo dalam catatan penelitiannya pada hari Jumat. “Harga energi lebih stabil pada bulan lalu dan kecil kemungkinannya untuk mengulangi penurunan besar yang terjadi pada bulan Oktober dan November. Kami memperkirakan inflasi komoditas akan terus menurun di tengah normalisasi permintaan, rantai pasokan yang lebih sehat, dan harga komoditas yang lebih rendah dari puncaknya.”

READ  NTSB merekomendasikan teknik untuk mengurangi mengemudi dalam keadaan mabuk dan ngebut di kendaraan baru

Di sisi korporasi, musim laporan laba kuartal keempat akan dimulai dengan hasil yang kuat. Delta Air Lines (DAL), JPMorgan, Citi, Wells Fargo, Bank of America dan BlackRock semuanya dijadwalkan untuk melaporkan pada Jumat pagi.

Investor akan mengamati perkembangan terkini mengenai belanja konsumen serta bagaimana sektor keuangan bertahan di tengah kenaikan suku bunga. Prospek penurunan suku bunga oleh Federal Reserve pada tahun 2024 dapat menjadi dorongan bagi saham perbankan, menurut analis Wells Fargo, Mike Mayo, yang meliput sektor keuangan.

“Anda melihat perubahan haluan The Fed pada bulan Desember, saham-saham perbankan mulai berkinerja lebih baik,” kata Mayo kepada Yahoo Finance Live. “Tetapi ketika Anda benar-benar melihatnya [the Fed rate cuts] Jika itu terjadi, saya yakin kinerja bank akan lebih baik lagi. “Saya yakin risiko-risiko negatif akan dapat dimitigasi.”

Sektor keuangan akan memberikan gambaran pertama tentang bagaimana kinerja perusahaan pada kuartal keempat. Secara keseluruhan, Wall Street semakin pesimistis terhadap pendapatan kuartal keempat. Sejak 30 September, estimasi pendapatan S&P 500 turun 6,8%. Sesuai Kumpulan Fakta. Ini merupakan penurunan terbesar sejak kuartal ketiga tahun 2022 dan jauh melebihi rata-rata 20 tahun sebesar 3,8%.

Pinky Chadha, kepala strategi ekuitas AS di Deutsche Bank, memperkirakan pendapatan kuartal ini akan lebih kuat. Namun dalam jangka pendek, hal tersebut mungkin tidak akan menjadi dorongan bagi pasar, menurut Chadha, yang menunjukkan bahwa reli besar-besaran pada akhir tahun menempatkan saham pada posisi yang berisiko.

“Besarnya apresiasi saham selama musim laporan laba secara historis sebagian besar terkait dengan kinerja pasar dan posisi saham,” jelas Chadha dalam sebuah catatan kepada kliennya. “Meskipun pertumbuhan solid dan kinerja kuat yang kami perkirakan pada musim ini, reli pasar kemungkinan akan diredam oleh kenaikan kuat pada S&P 500 sejak akhir musim pendapatan sebelumnya dan posisi ekuitas yang meningkat (tetapi tidak ekstrem).”

READ  Saham perusahaan energi Siemens jatuh setelah masalah turbin angin memburuk
Manhattan, New York, Amerika Serikat - 14/09/2023: Marquee di pintu masuk utama gedung kantor pusat JP Morgan Chase di Manhattan.  (Foto oleh Eric McGregor/LightRocket melalui Getty Images)

Sebuah tenda di pintu masuk utama gedung kantor pusat JPMorgan Chase di Manhattan. (Foto oleh Eric McGregor/LightRocket melalui Getty Images) (Eric McGregor melalui Getty Images)

Kalender mingguan

Senin

Data ekonomi: Tidak ada rilis ekonomi penting

Keuntungan: Jeffries (Jeff)

Selasa

Data ekonomi: Optimisme Usaha Kecil NFIB, Desember (diperkirakan 90,6, sebelumnya 90,6)

Keuntungan: WD-40 (WDFC), Tilray (TLRY)

Rabu

Data ekonomi: Persediaan Grosir MoM, November (perkiraan -0.2%, sebelumnya -0.2%)

Keuntungan: Halaman Basis Pengetahuan (KBH)

Kamis

Data ekonomi: Klaim pengangguran awal, pekan yang berakhir 6 Januari (perkiraan 211.000, sebelumnya 202.000); IHK, Bulanan, Desember (+0,2% diharapkan, +0,1% sebelumnya); CPI tidak termasuk pangan dan energi, bulanan, Desember (+0,3% diharapkan, sebelumnya +0,3%); CPI, YoY, Desember (+3,2% diharapkan, +3,1% sebelumnya); CPI tidak termasuk pangan dan energi, y/y, Desember (+3,8% diharapkan, sebelumnya +4%); Penghasilan rata-rata per jam riil, y/y, Desember (+0,8% sebelumnya); Pendapatan riil mingguan rata-rata, tahun ke tahun, bulan Desember (+0,5% sebelumnya)

Keuntungan: Tidak ada keuntungan nyata

Jumat

Data ekonomi: Indeks Harga Produsen, Bulanan, Desember (+0,2% diharapkan, sebelumnya 0%); Indeks Harga Produsen, YoY, Desember diperkirakan (+1,3%; sebelumnya +0,9%); Indeks Harga Produsen Inti, Bulanan, Desember (+0,2% diharapkan, sebelumnya 0%); IHP Inti, tahun/tahun, Desember diperkirakan (+2%; sebelumnya +2%)

Keuntungan: Delta Air Lines (DAL), JPMorgan (JPM), Citigroup (C), BlackRock (BLK), Bank of America (BAC), Bank of New York Mellon (BK), Wells Fargo (WFC), UnitedHealth (UNH)

Josh Schaeffer adalah reporter Yahoo Finance.

Klik di sini untuk berita pasar saham terkini dan analisis mendalam, termasuk peristiwa pergerakan saham

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance