Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Apa yang kamu ketahui minggu ini?

Apa yang kamu ketahui minggu ini?

Investor akan menerima data pasar tenaga kerja minggu penting selama minggu perdagangan yang dipersingkat saat liburan di bulan Juli, kuartal ketiga, dan paruh kedua tahun 2024.

S&P 500 (^GSPC) memasuki kuartal ketiga dengan kenaikan 14,5% sepanjang tahun ini, sedangkan Nasdaq Composite (^IXIC) naik lebih dari 18%. Dow Jones Industrial Average (^DJI) juga membukukan kenaikan moderat sebesar 3,8% dalam enam bulan pertama tahun ini.

Dengan saham-saham yang bertahan mendekati level rekornya dan tren inflasi terkini yang terbukti lebih positif, semua perhatian tertuju pada pasar tenaga kerja untuk mencari tanda-tanda pelemahan karena Federal Reserve mempertahankan kebijakan suku bunganya yang membatasi.

Laporan ketenagakerjaan bulan Juni akan memberikan gambaran yang kuat mengenai pasar tenaga kerja pada hari Jumat, sementara informasi terbaru mengenai data gaji swasta dan peluang kerja juga akan menjadi fokus sepanjang minggu ini. Update mengenai aktivitas di sektor manufaktur dan jasa juga akan tersebar sepanjang jadwal.

Constellation Brands (STZ) diperkirakan akan menjadi fokus dari satu-satunya laporan pendapatan perusahaan terkemuka selama minggu yang tenang sebelum bank-bank besar secara resmi memulai musim pendapatan kuartal kedua mereka pada minggu berikutnya.

Pasar di AS akan tutup lebih awal pada tanggal 3 Juli (13.00 ET) dan akan tetap tutup pada tanggal 4 Juli untuk Hari Kemerdekaan.

Laporan pekerjaan bulan Juni akan dirilis pada hari Jumat pagi, dan diperkirakan akan menunjukkan perlambatan lebih lanjut di pasar tenaga kerja.

Laporan tersebut diperkirakan menunjukkan 188.000 lapangan pekerjaan ditambahkan ke perekonomian AS pada bulan lalu, dengan tingkat pengangguran tetap stabil di angka 4%, menurut data dari Bloomberg. Pada bulan Mei, perekonomian AS menambah 272.000 lapangan kerja sementara tingkat pengangguran sedikit meningkat menjadi 4%.

READ  Dolly Parton menerima penghargaan $100 juta untuk keberanian dan kesopanan dari Jeff Bezos dan Lauren Sanchez

Ekonom Amerika Michael Jaben di Bank of America mengatakan bahwa laporan yang akan dikeluarkan mengenai hal ini akan terus menunjukkan bahwa pasar tenaga kerja “melambat tetapi tidak dingin.”

Pembacaan terbaru dari ukuran inflasi pilihan The Fed pada hari Jumat menunjukkan inflasi mereda pada bulan Mei dengan kenaikan harga pada laju paling lambat sejak Maret 2021.

Publikasi ini dianggap sebagai langkah menuju arah yang benar dalam upaya The Fed melawan inflasi.

Tren positif dalam inflasi, ditambah dengan tanda-tanda perlambatan aktivitas ekonomi, telah menyebabkan para ekonom mengatakan bahwa The Fed sebaiknya cenderung menurunkan suku bunga secepatnya.

“Ada tanda-tanda munculnya lemahnya pasar tenaga kerja [Fed] “Para pejabat AS juga perlu memperhatikan risiko terhadap sisi lapangan kerja penuh di negara mereka,” tulis Michael Pearce, wakil kepala ekonom AS di Oxford Economics, dalam sebuah catatan kepada kliennya.

Pekerja konstruksi bekerja di gedung baru yang sebagian ditutupi oleh bendera besar Amerika pada tanggal 25 September 2013 di Los Angeles, California, saat Gubernur Jerry Brown menandatangani undang-undang yang akan menaikkan upah minimum California dari $8 menjadi $10 per jam pada tahun 2016. Foto AFP/ Frederick J. Brown (Kredit foto seharusnya adalah Frederick J. Brown/AFP via Getty Images).

Pekerja konstruksi mengerjakan gedung baru yang sebagian ditutupi oleh bendera besar Amerika pada 25 September 2013, di Los Angeles. (Frederick J. Brown/AFP melalui Getty Images) (Frederick J.Brown melalui Getty Images)

Seperti yang terjadi pada tahun 2023, sebagian besar kenaikan pasar saham pada tahun 2024 didorong oleh beberapa saham teknologi besar.

Pada pertengahan tahun, lebih dari dua pertiga kenaikan S&P 500 pada tahun ini berasal dari Nvidia (NVDA), Apple (AAPL), Alphabet (GOOG, GOOGL), Microsoft (MSFT), Amazon (AMZN), dan Meta (META) . ), dan Broadcom (AVGO). Nvidia sendiri mencapai hampir sepertiga dari keuntungan tersebut.

Meskipun ada beberapa kenaikan yang terjadi dalam waktu singkat sepanjang tahun ini, hanya dua sektor yang mengungguli S&P 500 tahun ini: komunikasi dan jasa teknologi informasi. Keduanya naik lebih dari 18% dibandingkan kenaikan S&P 500 sekitar 15%.

READ  Saham bergerak signifikan di tengah hari: CAVA, DPZ, KR, LEN

Hal ini menimbulkan perdebatan mengenai apakah pasar saham akan mengalami reli yang lebih luas pada paruh kedua tahun ini, yang merupakan isu hangat di Wall Street.

Mike Wilson, kepala investasi di Morgan Stanley, baru-baru ini mengatakan dalam sebuah catatan penelitian bahwa mengingat data ekonomi yang lemah dan suku bunga yang tinggi, ekspansi nyata di mana sektor non-teknologi akan mengambil alih perekonomian tidak mungkin terjadi.

“Pasokan mungkin akan terus terbatas, namun hal ini belum tentu menjadi hambatan bagi imbal hasil di masa depan. Kami yakin pasokannya kemungkinan terbatas pada perusahaan-perusahaan berkualitas tinggi/berkapitalisasi besar untuk saat ini,” kata Wilson.

Sebagian besar ahli strategi menyimpulkan bahwa perusahaan-perusahaan teknologi berkapitalisasi besar memimpin kenaikan karena alasan yang baik, mengingat pendapatan mereka terus mengungguli pasar. Hal ini diperkirakan juga akan terjadi pada laporan laba kuartal kedua.

Pendapatan dari Nvidia, Apple, Alphabet, Microsoft, Amazon dan Meta diperkirakan tumbuh gabungan sebesar 31,7% pada kuartal kedua, menurut ahli strategi ekuitas AS di bank investasi UBS Jonathan Golub.

S&P 500 sendiri diperkirakan akan meningkatkan pendapatannya sebesar 7,8%.

Artinya, bagian terbesar dari pertumbuhan pendapatan diperkirakan berasal dari perusahaan-perusahaan teknologi besar. Tren serupa juga terlihat pada revisi pendapatan Q2.

Sejak 31 Maret, penelitian Golub menunjukkan bahwa perkiraan pendapatan S&P 500 hanya turun 0,1%, jauh di bawah rata-rata penurunan rata-rata sebesar 3,3%. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh revisi ke atas sebesar 3,9% untuk enam perusahaan teknologi terbesar yang disebutkan di atas.

Saat kita memasuki paruh kedua tahun ini, perdebatan mengenai apakah laba perusahaan teknologi besar akan menurun akan terus menjadi pusat perhatian.

READ  Perubahan Twitter 'Straight-up Alone', 'Winging' Elon Musk: Chris Sacca

Kalender mingguan

Senin

Data ekonomi: Indeks Manufaktur Global AS S&P, final bulan Juni (diperkirakan 51,7, sebelumnya 51,7); Belanja Konstruksi, Bulanan, Mei (perkiraan 0,3%, sebelumnya -0,1%); Indeks Manufaktur ISM, Juni (diharapkan 49,2, sebelumnya 48,7)

Pendapatan: Tidak ada keuntungan nyata.

Selasa

Data ekonomi: Lowongan Kerja, Mei (diharapkan 7,86 juta, sebelumnya 8,06 juta)

Pendapatan: Tidak ada keuntungan nyata.

Rabu

Data ekonomi: Pengajuan Hipotek MBA, Pekan yang Berakhir pada 28 Juni (0,8%); Payrolls Sektor Swasta ADP, Juni diperkirakan (+158.000, sebelumnya +152.000); PMI Jasa S&P Global AS, Juni akhir (diperkirakan 52,3, sebelumnya 55,1); Indeks Jasa ISM, Juni (diperkirakan 52,5, sebelumnya 53,8); Tarif Layanan Berbayar ISM, Juni (58,1); Pesanan Pabrik, Mei (perkiraan 0,3%, sebelumnya 0,7%); Pesanan barang tahan lama, final Mei (0,1%)

Pendapatan: Grup Merek Planet (STZ)

Kamis

Pasar tutup untuk liburan Empat Juli.

Jumat

Kalender ekonomi: Nonfarm Payrolls, Juni diperkirakan (+188.000, sebelumnya +272.000); Tingkat Pengangguran, Juni (perkiraan 4%, sebelumnya 4%); Penghasilan rata-rata per jam, bulan ke bulan, Juni (+0,3% diharapkan, +0,4% sebelumnya); Penghasilan rata-rata per jam, tahun-ke-tahun, Juni (+3,9% diharapkan, +4,1% sebelumnya); Rata-rata jam kerja mingguan, bulan Juni (perkiraan 34,3, sebelumnya 34,3); Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja, Juni (diperkirakan 62,6%, sebelumnya 62,5%)

Pendapatan: Tidak ada keuntungan nyata.

Josh Shaffer adalah reporter Yahoo Finance. Anda dapat mengikutinya di X @_joshschafer.

Klik di sini untuk analisis mendalam tentang berita dan peristiwa pasar saham terkini yang menggerakkan harga saham.

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance