Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pengadilan memberi Departemen Kehakiman wewenang untuk membuka kembali penyelidikan para broker

Pengadilan memberi Departemen Kehakiman wewenang untuk membuka kembali penyelidikan para broker

Pengadilan banding memberikan wewenang kepada Departemen Kehakiman (DOJ) untuk membuka kembali penyelidikan antimonopoli terhadap National Association of Realtors (NAR) pada hari Jumat.

Dalam keputusan 2-1, panel hakim di Pengadilan Banding Distrik Columbia membatalkan keputusan pengadilan yang lebih rendah untuk “mengosongkan” panggilan pengadilan investigasi tahun 2021 dari Divisi Antimonopoli Departemen Kehakiman yang dikeluarkan dalam penyelidikan tertutup sebelumnya terhadap komisi NAR. kebijakan terkait dan pilihan penjual rumah, menurut For Setoran hari Jumat.

NAR sebelumnya mencapai penyelesaian dengan Departemen Kehakiman pada masa pemerintahan Trump. Pemerintahan Biden membatalkan perjanjian penyelesaian dan memilih untuk melanjutkan penyelidikan sampai pengadilan yang lebih rendah memblokir kemampuannya untuk melakukan hal tersebut pada tahun 2023. Keputusan pengadilan pada hari Jumat memutuskan bahwa sebuah kasus yang sebelumnya ditutup tidak berarti tidak dapat dibuka kembali, sehingga memungkinkan pengadilan untuk melakukannya. membatalkan perjanjian penyelesaian. Departemen Kehakiman akan melanjutkan penyelidikannya terhadap potensi perilaku antimonopoli.

“Dalam pandangan kami, bahasa sederhana dari surat yang disengketakan tahun 2020 memungkinkan Departemen Kehakiman untuk membuka kembali penyelidikannya. “Oleh karena itu, kami membatalkan keputusan pengadilan distrik,” tulis Hakim Florence Pan dalam keputusan mayoritas pada hari Jumat.

Inti dari perjuangan hukum melawan RTA adalah tingginya tingkat komisi atas penjualan rumah, yang dibayarkan oleh pembeli, yang berkontribusi terhadap semakin tingginya harga rumah.

Asosiasi Realtors baru-baru ini setuju untuk membayar $418 juta dalam penyelesaian dengan penjual rumah mengenai tarif komisi.

di dalam penyataan Oleh Departemen Kehakiman pada hari Jumat, Jonathan Kanter, Asisten Jaksa Agung Divisi Antimonopoli Departemen Kehakiman, mengatakan, “[r]Komisi real estat di Amerika Serikat jauh melebihi komisi di negara maju lainnya, dan keputusan ini mengembalikan kemampuan Divisi Antitrust untuk menyelidiki kemungkinan tindakan ilegal yang dilakukan oleh NAR yang mungkin berkontribusi terhadap masalah ini.

READ  Toko kendaraan listrik akan dibatasi di Mississippi

“Divisi Antitrust berkomitmen untuk berjuang menurunkan biaya pembelian dan penjualan rumah. Saya ingin memuji staf Divisi Antitrust dan kolega kami di Divisi tersebut atas pencapaian hasil penting ini,” lanjut Kanter.

Hakim Justin Walker mengutip perjanjian sebelumnya antara NAR dan Departemen Kehakiman sebagai alasan perbedaan pendapatnya, dan mencatat bahwa NAR “menandatangani kontrak dengan Divisi Antimonopoli Departemen Kehakiman.”

“Seperti dalam setiap kontrak, masing-masing pihak memperoleh sesuatu, dan masing-masing pihak menyerahkan sesuatu,” kata Walker. “Para broker sepakat untuk meninggalkan empat kebijakan yang dianggap antikompetitif oleh Departemen Kehakiman. Sebagai imbalannya, Departemen Kehakiman berjanji bahwa mereka telah 'menutup' penyelidikannya terhadap dua kebijakan lainnya.

NAR mengkritik keputusan tersebut dalam sebuah pernyataan POLITIKMengatakan dia sedang mempertimbangkan bagaimana melanjutkannya.

“NAR yakin pemerintah harus mematuhi ketentuan kontraknya,” kata juru bicara NAR Mantel Williams kepada outlet tersebut. “Kami sedang meninjau keputusan hari ini dan mengevaluasi langkah selanjutnya.”

Bukit telah sampai ke NAR.

Hak Cipta 2024 Nextstar Media Inc. semua hak selamat. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.