Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Antropolog mengatakan “hobbit” Indonesia mungkin masih hidup

Pada tahun 2004, para antropolog mengejutkan dunia dengan menemukan fosil makhluk kecil manusia yang hidup 50.000 tahun yang lalu, saat masih hidup di sebuah pulau di Indonesia 50.000 tahun yang lalu. Sekarang, Gregory Forth, pensiunan profesor antropologi di Universitas Alberta, telah menulis sebuah buku baru-Antara kera dan manusiaMenjelajahi apakah “hobbit” ini masih bisa hidup. Saya berharap mereka. Dari Ilmuwan:

Dua puluh tahun [previous to the discovery of the remains], Ketika saya memulai penelitian lapangan etnografi saya di Flores, saya mendengar cerita tentang makhluk yang terlihat seperti manusia, beberapa sangat langka tetapi masih dikatakan hidup. Dalam kata-kata H. Fluoresensi Almarhum Mike Morwood, ketua tim penemuan, terakhir terlihat di Universitas Wollongong di Australia, di mana “deskripsi hominid ini dipasang.” floresiensis d. […]

Saya menduga bahwa intuisi awal kami adalah bahwa kera manusia Flores saat ini sepenuhnya imajiner. Tapi, apa yang harus ditanggapi dengan serius [a local human population called the] Orang Leo berkata, saya tidak dapat menemukan alasan yang sah untuk berpikir demikian. Apa yang mereka katakan tentang makhluk itu, selain jenis bukti lainnya, sepenuhnya konsisten dengan spesies hominin yang masih hidup atau punah hanya dalam 100 tahun terakhir. Dalam serangkaian penyelidikan tentang evolusi hominin di Indonesia dan di tempat lain, akan lebih baik bagi para peneliti kuno dan ahli biologi lainnya untuk memasukkan pengetahuan asli semacam itu. Untuk alasan yang saya bahas dalam buku ini, belum ada ahli zoologi lapangan yang mencari spesimen hidup H. Fluoresensi Atau spesies hominin terkait. Tapi bukan berarti mereka tidak bisa ditemukan.

Gambar: Film ini membahas edisi kedua (2.0) dari Archaeological Forensic Facial Restoration of LB1, spesies unik Homo fluorescens. Itu dirilis untuk pameran open source “Face. I Moldi Volti della Storia Umana” – http://arc-team-open-research.blogspot.it/2015/08/homo-floresiensis.html (CC OLEH 4.0)