Maret 2, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Anti-Semitisme tidak pernah menghalangi Bibi untuk meliput urusan Sekutu.

Anti-Semitisme tidak pernah menghalangi Bibi untuk meliput urusan Sekutu.

Elon Musk mengunjungi Israel pada hari Senin. Dia mengunjungi Kfar Azza, sebuah kibbutz yang diserang Hamas pada 7 Oktober, menewaskan puluhan orang, dan difoto bersama Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. Keduanya kemudian merekam percakapan di X, platform media sosial milik Musk, tempat ia menyebarkan teori konspirasi anti-Semit. Pada bulan ini saja, misalnya, Musk menulis: “Kamu aku baru saja berkata Kebenaran mutlak” sebagai tanggapan terhadap postingan yang berbunyi:

Komunitas Yahudi telah mendorong kebencian polemik terhadap orang kulit putih yang mereka klaim ingin orang-orang berhenti gunakan untuk melawan mereka. Saya sama sekali tidak tertarik untuk memberi perhatian sedikit pun pada populasi Yahudi di Barat yang menyadari bahwa kelompok minoritas yang mendukung banjir di negara mereka tidak terlalu menyukai mereka.

Hal ini tidak disebutkan dalam percakapan Musk dengan Netanyahu, percakapan yang sebagian besar berkisar pada pembelaan taktik perang Israel di Gaza, yang secara samar-samar dijanjikan oleh Musk untuk membantu pembangunan kembali. Tidak ada orang yang menyebutkan postingan Musk lainnya dari awal tahun ini, misalnya Ketika setengah Miliarder Yahudi kelahiran Hongaria, George Soros, berbicara dengan Magneto dan mengatakan bahwa Soros membenci kemanusiaan, atau ketika Musk menyalahkan Liga Anti-Pencemaran Nama Baik, yang didirikan untuk melawan pencemaran nama baik terhadap orang Yahudi, karena pengiklan meninggalkan platform media sosialnya.

Sangat menggoda untuk melihat komentar-komentar ini dan membandingkannya dengan, misalnya, pernyataan Ketua Liga Anti-Pencemaran Nama Baik Jonathan Greenblatt baru-baru ini. Puji keputusan “Untuk kepemimpinannya dalam memerangi kebencian” setelah Musk mengatakan penggunaan istilah “dekolonisasi” dan “sungai ke laut” akan dianggap sebagai pelanggaran terhadap persyaratan layanan platformnya. Namun ada konteks lain yang patut dipertimbangkan dalam kunjungan Musk ke Israel: Perdana Menteri Israel, kepala negara Yahudi di dunia, memiliki sejarah panjang dalam pencucian uang dari tokoh-tokoh sayap kanan selama mereka mendukungnya dan mengabaikan anti-nya. Komentar Semit.

READ  Malam Paus berjalan "baik" setelah operasi ususnya di Roma

Mungkin yang paling terkenal adalah posisi Netanyahu Aliansi politik jangka panjang Dengan Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban. Selama bertahun-tahun, Orban telah mempromosikan kampanye kotor terhadap Soros. (Baru-baru ini, Perdana Menteri menyerang Alex Soros, putra miliarder, yang mengambil alih Open Society Foundations milik Soros.) Pada tahun 2018, setelah mempromosikan gagasan bahwa Soros membanjiri negaranya dengan imigran, Orbán mengesahkan “Legislasi Hentikan Soros,” yang Jadikan itu ilegal Bagi individu atau kelompok untuk mencoba membantu imigran gelap yang mencari suaka. Beberapa bulan yang lalu, hal itu terjadi Dikutip seperti yang dikatakan“, pada rapat umum pemilihan ulang, “Kita sedang melawan musuh yang berbeda dari kita. Tidak terbuka, tapi tersembunyi; Tidak jelas namun halus. Tidak tulus tapi jahat; Bukan nasional, tapi internasional; Dia tidak percaya pada pekerjaan, melainkan berspekulasi dengan uang. Dia tidak mempunyai tanah airnya sendiri, tetapi dia merasa bahwa dialah yang memiliki seluruh dunia. Belakangan di tahun yang sama, Orbán Saya melakukan perjalanan Ke Israel, di mana dia mengunjungi Yad Vashem dan dipuji oleh Netanyahu karena menentang anti-Semitisme Budapest.

Netanyahu juga menawarkan perlindungan kepada mantan Presiden AS Donald Trump dari tuduhan anti-Semitisme. Hal ini tidak hanya terjadi pada masa kepresidenannya, ketika Trump memindahkan Kedutaan Besar AS ke Yerusalem, namun ia juga gagal mengutuk mereka yang meneriakkan “Yahudi tidak akan menggantikan kita,” pada tahun 2017, di Charlottesville, Virginia, dan juga setelah ia meninggalkan jabatannya. Pada tahun 2022 Diposting oleh mantan presiden dan kampanye media sosial melawan orang-orang Yahudi Amerika yang “tidak tahu berterima kasih”, yang ia sarankan untuk “bekerja sama sebelum terlambat.” (Trump telah berulang kali menyatakan gagasan bahwa seharusnya lebih banyak orang Yahudi Amerika yang mendukungnya, mengingat dukungannya terhadap Israel.) Ketika ditanya dalam sebuah wawancara tentang tuduhan bahwa Trump – yang, selain sering menggambarkan Yahudi Amerika liberal sebagai orang yang tidak setia, juga memiliki sejarah panjang dalam menggunakan hal tersebut dalam retorika politiknya – apa Hal ini dipertimbangkan secara luas Sebagai kiasan anti-Semit – anti-Semit, tawaran Netanyahu“Dia memiliki menantu laki-laki Yahudi, seorang putri yang pindah agama ke Yudaisme, dan cucu-cucunya dibesarkan sebagai orang Yahudi: menurut saya tidak.”

READ  Perdana Menteri Latvia mengatakan pasukan Rusia bergerak ke timur Ukraina sementara AS memperingatkan bahwa invasi skala besar mungkin sudah dekat

Anggota lain dari pemerintahan Netanyahu juga berbagi praktik pencucian pandangan anti-Semit sekutu mereka. Misalnya, Amichai Shikli, Menteri Urusan Diaspora Israel, mengambil tugas ini pada bulan Mei Untuk membela Musk Dari tuduhan anti-Semitisme setelah menyerang Soros. Eli Cohen, Menteri Luar Negeri Israel, Saya mendorong perubahan Kebijakan negaranya terhadap partai sayap kanan di Rumania dan menjalin hubungan dengannya, meskipun partai ini memiliki sejarah yang menyangkal Holocaust.

Ada banyak spekulasi mengapa Netanyahu dan rekan-rekannya mengambil sikap seperti ini terhadap tokoh-tokoh sayap kanan di seluruh dunia. Netanyahu pernah sesumbar Dia mengubah hubungan dekat dengan orang-orang kuat seperti Trump dan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menunjukkan bahwa dia berasal dari liga politik yang berbeda dari lawan-lawan dalam negerinya. Namun mungkin ada lebih dari sekedar kekaguman terhadap kekuasaan: Dalam sebuah wawancara tahun lalu, Jelena Subotic, seorang profesor ilmu politik di Universitas Negeri Georgia, mengatakan bahwa tokoh-tokoh sayap kanan di Israel dan di seluruh dunia memiliki hubungan satu sama lain. Sentimen anti-Muslim Gagasan bahwa nasionalisme itu baik, sedangkan multikulturalisme itu buruk. (Atau seperti yang dikatakan oleh Ben Mattis Lilly dari majalah Slate pada bulan Oktober, Netanyahu, Orban, Trump dan para pemimpin sayap kanan lainnya telah menemukan solidaritas dalam “kemurnian ras, konservatisme budaya, dan kemerosotan lembaga-lembaga demokrasi.” Ada juga fakta bahwa Netanyahu adalah Pemimpin sayap kanan Israel — bukan Pemimpin Yahudi, baik yang berhaluan liberal maupun yang lainnya, di seluruh dunia. Hal ini membantu Netanyahu menerima dan menggunakan orang-orang yang mendukung nasionalisme etnis tetapi tidak keberatan dengan orang Yahudi – selama mereka berada di negara Yahudi.

READ  Pertempuran Mariupol menghalangi penyelamatan warga sipil yang terperangkap di teater | Ukraina

Kunjungan Musk berarti kesinambungan, bukan perubahan. Netanyahu mungkin berbicara tentang memerangi anti-Semitisme, namun ia telah berulang kali mendukung orang-orang yang menggunakan retorika yang secara luas dianggap anti-Semit selama hal itu sesuai dengan tujuan politiknya. Ia harus tahu bahwa orang-orang yang ditemuinya akan memanfaatkan pertemuan tersebut untuk mengecam tuduhan anti-Semitisme. “Lihatlah hubungan saya dengan Netanyahu dan Israel,” Musk mungkin berkata, seperti yang dikatakan Trump dan banyak pejabat Hongaria sebelumnya. kami akan. Kita akan melihat hubungannya dengan Netanyahu, dan kita akan melihat postingan anti-Semitnya, dan kita akan melihat bahwa yang satu tidak menghalangi yang lain. Itu tidak pernah terjadi dan tidak pernah terjadi akan.