Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Analisis baru menemukan bahwa Arktik memanas 4 kali lebih cepat daripada bagian planet lainnya

Analisis baru menemukan bahwa Arktik memanas 4 kali lebih cepat daripada bagian planet lainnya

Para peneliti di Finlandia mengatakan Kamis bahwa pemanasan cepat di Kutub Utara, tanda pasti perubahan iklim, terjadi lebih cepat dari yang dijelaskan sebelumnya.

Selama empat dekade terakhir, kawasan ini telah memanas empat kali lebih cepat daripada rata-rata global, bukan tingkat yang biasa dilaporkan dua hingga tiga kali lipat. Beberapa bagian wilayah, terutama Laut Barents di Norwegia utara dan Rusia, memanas tujuh kali lebih cepat, kata mereka.

Hasilnya adalah pencairan lapisan es Greenland lebih cepat, yang menyebabkan kenaikan permukaan laut. Tapi itu juga mempengaruhi sirkulasi atmosfer di Amerika Utara dan di tempat lain, dengan efek pada cuaca seperti hujan deras Dan gelombang panasmeskipun beberapa efek diperdebatkan di antara para sarjana.

Sementara para ilmuwan telah lama mengetahui bahwa suhu rata-rata di Kutub Utara meningkat lebih cepat daripada bagian planet lainnya, laju tersebut telah menjadi sumber kebingungan. Studi dan berita memperkirakan bahwa itu dua sampai tiga kali lebih cepat dari rata-rata global.

Mika Rantanen, seorang peneliti di Institut Meteorologi Finlandia di Helsinki, mengatakan dia dan rekan-rekannya memutuskan untuk menyelidiki masalah tersebut pada musim panas 2020, ketika masalah itu bisa menjadi parah. Gelombang panas di Arktik Siberia Untuk diperhatikan.

“Kami frustrasi dengan kenyataan bahwa ada pepatah yang mengatakan bahwa Arktik memanas dua kali lebih cepat dari pemanasan Bumi,” kata Dr. Rantanen. “Tetapi ketika Anda melihat datanya, Anda dapat dengan mudah melihat bahwa itu mendekati empat.”

Hasil baru ini didukung oleh hasil dari Studi terbaru lainnyadipimpin oleh para ilmuwan di Los Alamos National Laboratory, yang menemukan tingkat pemanasan yang serupa, meskipun berbeda selama periode waktu yang berbeda.

READ  NASA akan memindahkan roket bulannya dari landasan peluncuran untuk perbaikan

Kutub Utara selalu menjadi indikator penting perubahan iklim, dan membatasi pemanasan di sana dengan mengurangi emisi gas rumah kaca akan membutuhkan kerja sama internasional untuk menghindari dampak yang paling dahsyat. Mengurangi emisi dari Amerika Serikat, yang secara historis menjadi penghasil emisi terbesar dan kedua setelah China, adalah fokus dari paket manajemen iklim Biden yang diharapkan segera memenangkan persetujuan kongres.

Arktik memanas lebih cepat sebagian besar karena loop umpan balik di mana pemanasan mencairkan es laut di wilayah tersebut, memaparkan lebih banyak Samudra Arktik ke sinar matahari dan menyebabkan lebih banyak pemanasan, yang pada gilirannya menyebabkan lebih banyak pencairan dan pemanasan. Hasil dari ini dan proses samudera dan atmosfer lainnya disebut amplifikasi Arktik.

Bagaimana laju pemanasan di Kutub Utara digambarkan dibandingkan dengan rata-rata global sebagian terkait dengan periode waktu yang dianalisis dan bagaimana kawasan itu ditentukan.

Analisis baru diterbitkan di majalah Komunikasi Bumi dan Lingkungan, dimulai dengan data dari 1979, ketika perkiraan akurat suhu dari sensor satelit pertama kali tersedia. Para peneliti juga mendefinisikan Kutub Utara sebagai wilayah utara Lingkaran Arktik, di atas 66 derajat garis lintang.

Bagaimana kawasan itu didefinisikan “adalah percakapan yang sangat penting untuk memahami perubahan di Kutub Utara,” kata Thomas Ballinger, seorang peneliti di University of Alaska Fairbanks. Arktik yang lebih besar akan mencakup area daratan yang lebih luas, mengurangi efek umpan balik lautan es pada suhu rata-rata.

Dr. Ballinger, yang tidak terlibat dalam kedua penelitian tersebut, adalah penulis Kartu Laporan Arktik tahunan yang disiapkan untuk Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional. Dia mengatakan beberapa temuan dari studi Finlandia sangat menarik, termasuk yang menunjukkan tingkat pemanasan yang sangat tinggi pada akhir 1980-an dan 1990-an. “Saat itulah tingkat amplifikasi di Kutub Utara adalah yang terkuat,” katanya.

READ  Apa desain terbaik untuk urinoir bebas percikan? Fisika punya jawabannya sekarang

Studi sebelumnya, yang diterbitkan bulan lalu di Geophysical Research Letters, melihat data dari tahun 1960 dan seterusnya dan mengidentifikasi wilayah kutub yang lebih besar di utara garis lintang 65 derajat, yang mencakup lebih banyak daratan. Ditemukan bahwa tingkat pemanasan empat kali rata-rata global sekitar 20 tahun yang lalu.

Berbeda dengan penelitian di Finlandia, saya menemukan bahwa ada dua periode panjang, dari pertengahan 1980-an hingga pertengahan 1990-an, dan pada 2000-an, dengan lompatan besar dalam pemanasan di wilayah tersebut. “Ini tidak terus-menerus berubah, itu berubah dalam langkah-langkah,” kata Manvendra K. Dube, seorang ilmuwan atmosfer di Los Alamos dan salah satu penulis studi tersebut.

kata dr. Dube mengatakan peningkatan seperti langkah menunjukkan bahwa selain efek dari peningkatan emisi gas rumah kaca dari aktivitas manusia, fluktuasi iklim alami juga dapat berperan dalam pemanasan di kawasan itu.

Dr Rantanen mengatakan temuan kelompoknya juga menunjukkan variabilitas alami memiliki beberapa efek pada tingkat pemanasan, dan mungkin beberapa perubahan jangka panjang di laut atau sirkulasi atmosfer.

Dia mengatakan jelas bahwa interaksi antara air dan suhu es adalah yang paling penting, terutama di daerah seperti Laut Barents di mana tingkat pemanasannya bahkan lebih tinggi.

“Tren pemanasan global sangat dibarengi dengan berkurangnya es laut,” katanya. “Ini adalah persentase tertinggi di atas daerah-daerah di mana es laut paling banyak menyusut. Ini adalah alasan utamanya.”