Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Alat berat didatangkan untuk menarik pekerja India keluar dari terowongan yang runtuh

Alat berat didatangkan untuk menarik pekerja India keluar dari terowongan yang runtuh

LUCKNOW, India, 14 November (Reuters) – Ekskavator mulai menggali dengan alat berat pada Selasa untuk memperbaiki pipa baja lebar yang akan membantu mengeluarkan hampir 40 pekerja India yang terperangkap di dalam terowongan jalan raya Himalaya yang runtuh dua hari lalu di India utara. negara bagian Uttarakhand.

Terowongan sepanjang 4,5 kilometer, yang sedang dibangun di jalan raya nasional yang merupakan bagian dari jalur ziarah Hindu yang terkenal, runtuh sekitar pukul 5.30 pagi pada hari Minggu (2400 GMT Sabtu).

“Kami telah memasok makanan, air, dan oksigen kepada para pekerja yang terjebak dan para pejabat terus berhubungan dengan mereka semua,” kata pejabat manajemen bencana Devendra Singh Patwal.

Para ekskavator telah membersihkan puing-puing selama dua hari untuk dijadikan jalan akses bagi para pekerja dan menunggu pengiriman pipa baja lebar yang akan dimasukkan ke dalam lubang galian untuk mengeluarkan para pekerja dengan aman.

Batwal mengatakan, tidak mudah memastikan waktu yang dibutuhkan untuk menarik pekerja.

Dia menambahkan, tim ahli geologi dari pemerintah negara bagian dan lembaga pendidikan telah tiba untuk mengetahui penyebab kecelakaan tersebut.

Surat kabar Indian Express, mengutip salah satu pekerja konstruksi, melaporkan bahwa ada sekitar 50 atau 60 pekerja di dalam terowongan, dan sekitar 10 atau 20 di antaranya keluar setelah shift kerja mereka berakhir, karena mereka semakin dekat dengan pintu keluar. dan sisanya terjebak setelah keruntuhan. Jadikan aman.

“Awalnya, kami pikir itu mungkin hanya keruntuhan biasa dan kami mulai membersihkan puing-puing sebaik mungkin,” kata pekerja Rajeev Das kepada surat kabar tersebut. “Tetapi kami segera menyadari bahwa ini adalah misi pencarian dan penyelamatan yang sulit.”

READ  Laba-laba jaring corong jantan terbesar bernama 'Hercules' ditemukan di utara Sydney | Laba-laba

Daerah ini rentan terhadap tanah longsor, gempa bumi, dan banjir, dan kecelakaan ini terjadi setelah terjadinya tanah longsor di negara bagian tersebut. Para ahli geologi, penduduk, dan pejabat menyalahkan pembangunan yang cepat di pegunungan tersebut.

Pernyataan pemerintah India menyebutkan bahwa pekerjaan perluasan terowongan dimulai pada tahun 2018 dan awalnya dijadwalkan selesai pada Juli 2022, namun kini ditunda hingga Mei 2024.

Proyek kontroversial

Rute ziarah Char Dham adalah salah satu proyek paling ambisius dari pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi. Proyek ini bertujuan untuk menghubungkan empat tempat ziarah penting Hindu di India utara melalui jalan dua jalur sepanjang 889 kilometer (551 mil) dengan biaya $1,5 miliar.

Namun pihak berwenang setempat menghentikan beberapa pekerjaan setelah ratusan rumah rusak akibat tanah longsor di sepanjang jalan, termasuk di Uttarakhand.

Proyek ini mendapat kritik dari para ahli lingkungan.

Sebuah laporan yang dikeluarkan oleh komite ahli yang ditunjuk Mahkamah Agung pada bulan Juli 2020 mengatakan bahwa dampak proyek terhadap area sepanjang jalan tidak dinilai dengan benar sebelum konstruksi dimulai.

Ketika Mahkamah Agung menyetujui jalan Char Dham pada tahun 2021, Mahkamah Agung mengatakan bahwa jalan yang lebih lebar akan berguna untuk mempertahankan perbatasan India.

Namun, dia mengingatkan bahwa pemerintah harus mempertimbangkan kekhawatiran yang diangkat oleh komite tersebut dan mengembangkan strategi konkrit untuk melindungi lingkungan.

Ketua komite tersebut mengundurkan diri tahun lalu, dan mengatakan bahwa dia frustrasi karena rekomendasinya tidak dilaksanakan.

READ  Tiga orang tewas dalam kebakaran hutan di Yunani saat petugas pemadam kebakaran berjuang memadamkan api

Pemerintah federal telah mengatakan secara terbuka bahwa mereka menggunakan teknik ramah lingkungan dalam desainnya untuk membuat wilayah yang secara geologis tidak stabil menjadi lebih aman.

Ketua Menteri Uttarakhand Pushkar Singh Dhami pada hari Selasa mengatakan kepada kantor berita ANI bahwa negara bagian akan memeriksa pekerjaan di semua terowongan yang sedang dibangun untuk memastikan terowongan tersebut diselesaikan dengan aman dan bahwa pihak berwenang lebih siap menghadapi kemungkinan keadaan darurat.

(Laporan oleh Saurabh Sharma di Lucknow dan Tanvi Mehta di New Delhi; Persiapan oleh Mohammed untuk Buletin Arab) Penyuntingan oleh YP Rajesh, Stephen Coates dan Shri Navaratnam

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru