Juni 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Adidas memimpin setelah keluar dari kesepakatan Kanye West

Adidas memimpin setelah keluar dari kesepakatan Kanye West

Adidas telah bangkit dari hubungannya yang menyakitkan dengan rapper Kanye West dan mengatakan pihaknya memperkirakan akan mendapat keuntungan sebesar €700 juta (£598 juta) pada tahun 2024.

Pada bulan Februari, raksasa pakaian olahraga Jerman tersebut mengatakan pihaknya berencana untuk menjual sisa sepatu latihan Yeezy dari kemitraannya dengan West dengan harga yang paling murah.

Komentar optimis Adidas pada hari Selasa muncul sebulan setelah perusahaan tersebut melaporkan kerugian pertamanya dalam 30 tahun.

Perusahaan ini memproduksi sepatu Samba, Gazelle dan Campos.

Perusahaan mengatakan angka yang direvisi adalah 200 juta euro lebih tinggi dari perkiraan awal dan turun menjadi lebih baik dari perkiraan pada kuartal pertama tahun ini.

Perusahaan tersebut mengatakan laba operasional kuartalannya mencapai 336 juta euro, naik dari 60 juta euro pada tahun sebelumnya ketika perusahaan tersebut terpukul oleh perpecahan dengan West.

Adidas juga mengatakan pihaknya menjual lagi produk Yeezy senilai €150 juta pada kuartal tersebut, menghasilkan keuntungan sekitar €50 juta.

Dikatakan bahwa sisa sahamnya di Yeezy kemungkinan akan dijual dengan harga sekitar €200 juta akhir tahun ini, tetapi tanpa keuntungan lebih lanjut.

Tahun lalu, mereka berjanji untuk menyumbangkan sebagian hasil penjualannya ke badan amal yang bekerja untuk memerangi kebencian.

Adidas memutuskan hubungan dengan West pada November 2022 karena komentar anti-Semit yang dia buat di media sosial, tetapi perusahaan tersebut masih memiliki basis penggemar yang beragam dengan pelanggan yang kaya dan berkuasa.

Permintaan maaf 'penuh' Sunak.

Sadar bahwa reputasi seriusnya mungkin tidak disukai oleh pengguna Samba lainnya, Sunak mengeluarkan permintaan maaf “sepenuhnya”. Radio LBC Namun dia mengatakan dia sudah “lama setia” pada merek Adidas.

Meskipun perusahaan global tersebut memperingatkan bahwa keuntungannya akan terpengaruh oleh kasus Yeezy, perusahaan ini juga menyoroti devaluasi peso Argentina pada akhir tahun 2023.

Adidas telah menjadi produsen kaos tim sepak bola nasional Argentina selama beberapa dekade.

Perusahaan pakaian olahraga saingannya, Puma, juga mengatakan depresiasi mata uang Argentina telah mempengaruhi hasil keuangannya, karena wilayah tersebut merupakan pasar terbesar dan paling cepat berkembang.