Agustus 14, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

5 tanda bahwa pasar perumahan mulai melambat

5 tanda bahwa pasar perumahan mulai melambat

Setelah lebih dari satu tahun permintaan melonjak, ledakan harga rumah dan lonjakan penjualan properti, pasar akhirnya mencari untuk menenangkan diri.

“Pasar perumahan tidak runtuh, tetapi mengalami mabuk karena jatuh dari ketinggian yang tidak berkelanjutan,” kata Taylor Marr, wakil kepala ekonom di Redfin.

Dalam survei Fannie Mae tentang kecenderungan pembeli rumah, 79% responden mengatakan ini saat yang buruk untuk membeli rumah.

“Sementara banyak penjual rumah sudah menurunkan harga mereka, lebih banyak pemilik rumah cenderung memutuskan untuk tetap tinggal sekarang karena tingkat hipotek di rumah baru jauh lebih tinggi daripada harga saat ini,” kata Mar.

Sementara pasar masih cukup kuat menurut standar sejarah, berikut adalah lima alasan untuk percaya bahwa arus sedang berbalik.

1. Persediaan rumah untuk dijual meningkat

Dengan permintaan rumah melebihi pasokan, stok rumah untuk dijual terus menurun dari tahun ke tahun selama booming perumahan pandemi, Danielle Hill, kepala ekonom di Realtor.com, mengatakan. “Kami berbicara tentang persediaan rendah pada 2019 dan itu terus memburuk.”

Tetapi pada bulan Mei, saham mulai bergerak ke arah yang berbeda, menurut data Realtor.com, dan minggu lalu melihat kenaikan 13% dalam daftar aktif dari tahun lalu.

“Melihat peningkatan jumlah rumah adalah berita bagus bagi pembeli,” kata Hill. “Ini mengubah arah dan mereka melihat lebih banyak rumah. Itu akan membantu menyeimbangkan pasar, memperlambat pertumbuhan harga rumah, dan meningkatkan waktu di pasar.”

Selain biaya tinggi yang mendorong calon pembeli keluar dari pasar, sebagian alasannya Ada lebih banyak daftar Lebih banyak pemilik rumah memutuskan untuk menjual, kata Hill. Lebih banyak listing baru datang ke pasar pada bulan Mei daripada di bulan lain sejak Juni 2019, menurut Realtor.com.

READ  Dow futures: ketahanan pasar meningkat; Apple, Tesla, lima chipset ini dapat menggunakan ini

“Tapi harga rumah menunjukkan kekuatan yang kuat,” kata Hill. “Pertumbuhan harga akan melambat, tetapi saya memperkirakan harga akan tetap tinggi. Jika penjual rumah tidak bisa mendapatkan harga yang mereka inginkan, mereka mungkin tidak akan membawanya ke pasar.”

2. Lebih banyak potongan harga

Jika Anda sedang mencari rumah, Anda mungkin melihat sesuatu yang sudah lama tidak Anda lihat: potongan harga.

Untuk sementara rumah terjual dengan sangat cepat, dan sering kali dengan perang penawaran, penjual biasanya mendapatkan lebih dari yang mereka minta. Namun karena tantangan keterjangkauan memberikan tekanan pada pembeli dan persaingan untuk membeli menurun, beberapa penjual telah memutuskan untuk menurunkan harga mereka.

Pemotongan harga terlihat di 10,5% rumah pada Mei, naik dari 6,2% pada Mei 2021, menurut Realtor.com.

Tapi ini tidak berarti bahwa ada penjualan likuidasi rumah.

“Pangsa rumah yang telah menurunkan harganya lebih tinggi sekarang, tetapi pangsa Mei masih lebih rendah dari setiap Mei sejak 2017,” kata Hill. “Ini kurang kompetitif dari tahun lalu, tapi masih sangat kompetitif.”

3. Perusahaan real estate memberhentikan orang

Dengan berkurangnya aktivitas di pasar perumahan, begitu pula perusahaan real estate Mengumumkan PHK.

Redfin mengatakan minggu ini telah memotong sekitar 8% dari stafnya dan Kompas mengatakan akan memotong tenaga kerjanya sebesar 10%.

CEO Redfin Glenn Kellman mengatakan permintaan untuk layanan Redfin di bulan Mei turun 17% dari yang diharapkan. Akibatnya, perusahaan tidak menyediakan pekerjaan yang cukup untuk agen dan staf pendukung.

“PHK hari ini adalah hasil dari kekurangan pendapatan Redvin, bukan PHK orang,” katanya.

Di Kompas, 450 dari 4.500 karyawannya akan diberhentikan, “karena tanda-tanda yang jelas dari perlambatan pertumbuhan ekonomi,” menurut sebuah pernyataan perusahaan.

Pemotongan ini mengikuti kontraksi lain di sektor real estat Di situlah pasar perumahan yang panas mulai terbakar.

4. Aplikasi Hipotek Mati

Ketika tingkat hipotek naik, pembeli rumah potensial mengajukan pinjaman lebih sedikit.

READ  Lebih dari 3.500 penerbangan telah dibatalkan sejauh ini selama akhir pekan Memorial Day

Dalam pekan yang berakhir 10 Juni, aplikasi hipotek turun 16% dari tahun sebelumnya, menurut Asosiasi Bankir Hipotek.

“Permintaan turun dibandingkan tahun lalu, karena kekurangan persediaan yang terus-menerus dan keterjangkauan yang menantang memangkas permintaan, bertepatan dengan lonjakan cepat dalam tingkat hipotek,” kata Joel Kahn, wakil presiden asosiasi prakiraan ekonomi dan industri di MBA.

Dengan suku bunga hipotek di atas 5%, bisnis pembiayaan kembali yang membara ketika suku bunga berada di titik terendah selama pandemi telah mengering, turun lebih dari 70% dari tahun lalu.

5. Hanya sedikit orang yang berbelanja untuk rumah

Dengan kenaikan harga dan tingkat hipotek yang terus meningkat, tampaknya lebih sedikit orang yang berbelanja rumah saat ini.

Indeks permintaan pembeli rumah Redfin – diukur dengan permintaan tur rumah dan layanan pembelian rumah lainnya dari agen Redfin – turun 14% dari tahun ke tahun selama pekan yang berakhir 12 Juni. Seminggu penurunan indeks.

“Jika bukan karena tingkat hipotek yang tinggi, pasar perumahan masih akan berkembang pesat saat ini,” kata James Capello, agen Redfin di Bay Area. “Permintaan dari pembeli rumah masih sangat tinggi hingga Februari, tetapi tarif membuatnya sangat sulit. Naik dari 3% menjadi hampir 6% hampir seketika membuat banyak orang keluar dari pasar.”