Mei 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Zelensky: Serangan balik terjadi di Ukraina

Zelensky: Serangan balik terjadi di Ukraina
  • Kyiv memberlakukan keheningan operasional yang ketat
  • Zelensky menegaskan “tindakan serangan balik dan defensif”
  • Presiden Ukraina mengatakan para jenderalnya dalam ‘suasana hati yang positif’
  • Seorang pejabat Ukraina mengatakan tidak ada pengumuman menunggu kejelasan

KIEV (Reuters) – Presiden Volodymyr Zelensky mengakui pada hari Sabtu bahwa militernya terlibat dalam “operasi balasan ofensif dan defensif”, sehari setelah pemimpin Kremlin Vladimir Putin mengatakan kampanye yang telah lama dibanggakan Kiev untuk mendapatkan kembali kendali atas wilayah berjalan lancar.

Namun pemimpin Ukraina itu tidak mengungkapkan detail apapun, mengatakan kepada wartawan untuk menyampaikan kepada Putin bahwa para jenderalnya optimis.

Zelensky, dengan terusan khaki khasnya, mengangkat bahu pada konferensi pers ketika ditanya tentang komentar Putin pada hari Jumat bahwa Kiev telah memulai serangan baliknya tetapi tidak membuat kemajuan apapun.

“Operasi ofensif dan defensif sedang berlangsung di Ukraina, tetapi saya tidak akan mengatakan secara rinci tahap apa yang telah mereka capai,” kata Zelensky.

“Mereka (para jenderal) semua dalam suasana hati yang positif. Sampaikan itu kepada Putin,” katanya sambil tersenyum, berdiri di samping Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau yang sedang berkunjung.

Dia mengatakan komentar Putin tentang serangan balik itu “menarik… dan penting bahwa Rusia selalu merasakan ini: menurut saya mereka tidak punya banyak waktu lagi.”

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pada hari Sabtu bahwa selama 24 jam terakhir, pasukan Ukraina telah melakukan upaya “gagal” untuk menyerang di wilayah selatan Donetsk dan Zaporizhia – dua daerah yang rawan pertempuran sengit.

Kementerian juga merujuk ke kota timur Bakhmut, yang menurut Moskow telah direbut bulan lalu setelah sepuluh bulan pertempuran sengit.

Reuters tidak dapat memverifikasi situasi di medan perang secara independen.

READ  Berita Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan Langsung

Dalam pidato video malamnya, Zelensky sekali lagi memberikan sedikit detail sambil mendesak pasukan untuk terus berperang.

“Terima kasih kepada semua orang yang menduduki posisi mereka dan maju,” katanya, mengutip front timur dan selatan, tempat pertempuran semakin intensif.

Staf Umum Ukraina mengatakan pasukannya telah memukul mundur serangan musuh di sekitar Bakhmut dan kota Marinka yang telah lama dikepung. Dia menambahkan bahwa pasukan Rusia “masih menderita kerugian besar yang mereka coba sembunyikan.”

Jenderal Oleksandr Sersky, komandan pasukan darat yang mengendalikan serangan balik, memposting foto ledakan di media sosial yang katanya menghancurkan sekelompok tentara Rusia di dekat Bakhmut.

Juru bicara militer Ukraina Serhiy Chervaty mengumumkan perolehan baru di dekat Bakhmut.

“Kami mencoba untuk … menyerang musuh, dan kami melakukan serangan balik. Kami telah mampu maju hingga 1.400 meter (0,87 mil) di berbagai bagian depan,” kata Cherevatyi.

Ukraina telah mengatakan selama berbulan-bulan bahwa pihaknya sedang merencanakan serangan balik besar-besaran. Tapi dia membantah memulai operasi utama.

Dengan begitu sedikit laporan independen dari garis depan, sulit untuk menilai keadaan pertempuran.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan Ukraina telah melakukan operasi “signifikan” di beberapa bagian timur dan selatan dalam 48 jam terakhir, dengan pertahanan Rusia dibobol di beberapa tempat.

Beberapa Kemajuan: Kantor Luar Negeri Inggris

“Di beberapa daerah, pasukan Ukraina kemungkinan membuat kemajuan yang baik dan menerobos garis pertahanan pertama Rusia. Di daerah lain, kemajuan Ukraina lebih lambat,” kata laporan itu, yang juga menggambarkan kinerja tentara Rusia beragam.

“Kemungkinan beberapa unit (Rusia) melakukan operasi pertahanan manuver yang kredibel sementara yang lain mundur dalam kekacauan, di tengah meningkatnya laporan korban Rusia saat mereka mundur melalui ladang ranjau mereka sendiri.”

READ  Putin berusia 70 tahun dengan doa untuk kesehatannya di tengah krisis perang

Serangan balik Ukraina diperkirakan akan menggunakan ribuan tentara yang telah dilatih dan diperlengkapi oleh Barat, tetapi Rusia telah membangun benteng besar di wilayah pendudukan sebagai persiapan untuk itu, sementara Kiev juga tidak memiliki supremasi udara.

Selatan dipandang sebagai prioritas strategis utama untuk gelombang Ukraina yang mungkin bertujuan untuk merebut kembali reaktor nuklir terbesar di Eropa dan memotong jembatan darat Rusia ke Krimea yang diduduki di Laut Hitam, yang memisahkan pasukan Rusia.

Analis militer Ukraina Oleksiy Hetman mengatakan kepada Radio NV bahwa peristiwa beberapa hari terakhir hanyalah langkah awal.

“Apa yang terjadi sekarang bisa disebut” pengintaian dalam pertempuran “- tahap pertama ofensif,” kata Hetman. “Tidak mungkin untuk maju secara mendalam. Tujuannya adalah untuk memeriksa pertahanan musuh. Mari kita tunggu beberapa hari dan lihat.”

(Laporan oleh Tom Palmforth dan Felix Huskey) Disunting oleh Alex Richardson, Andrew Cawthorne, Mike Harrison, Ron Popeski dan Cynthia Osterman

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.