Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Zelensky menuduh Tiongkok membantu Rusia menyabotase pertemuan puncak perdamaian di Ukraina

Zelensky menuduh Tiongkok membantu Rusia menyabotase pertemuan puncak perdamaian di Ukraina

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menuduh Tiongkok membantu Rusia mengganggu konferensi perdamaian mendatang mengenai perang di Ukraina.

Berbicara pada Konferensi Keamanan Asia pertama di Singapura, Zelensky mengklaim bahwa Rusia menggunakan diplomat Tiongkok di kawasan Asia yang lebih luas untuk mempengaruhi dan menghalangi negara-negara menghadiri KTT perdamaian, yang dijadwalkan akan diadakan di resor Bürgenstock, Swiss tengah, pada tanggal 15 Juni -16. .

“Rusia, yang memanfaatkan pengaruh Tiongkok di kawasan ini, dan juga menggunakan diplomat Tiongkok, melakukan segalanya untuk menghalangi pertemuan puncak perdamaian,” kata Zelensky pada konferensi pers di Forum Pertahanan Shangri-La. Dia menambahkan: “Sangat disayangkan bahwa negara yang besar, mandiri dan kuat seperti Tiongkok hanya menjadi alat di tangannya [Russian leader Vladimir] Masukkan.”

Dia menambahkan bahwa tindakan seperti itu “tidak hanya mewakili dukungan untuk Rusia…tetapi juga dukungan terhadap perang.”

Zelensky mengatakan Ukraina memiliki proposal untuk dipresentasikan di KTT tersebut sebagai dasar perdamaian, mengatasi keamanan nuklir, ketahanan pangan, pembebasan tawanan perang dan kembalinya anak-anak Ukraina yang diculik oleh Rusia. Dia menambahkan: “Waktu hampir habis, dan anak-anak tumbuh di tanah Putin dimana mereka belajar membenci tanah air mereka.”

Dia menambahkan bahwa Ukraina “siap mendengarkan berbagai usulan dan gagasan yang membawa kita… menuju akhir perang dan perdamaian yang berkelanjutan dan adil” dan semakin banyak partisipasi dalam KTT tersebut, semakin besar kemungkinan Rusia untuk berpartisipasi di dalamnya. . Dia bilang dia harus mendengarkan.

Dalam perjalanan kedua Zelensky ke Asia sejak Putin memerintahkan invasi ke Ukraina pada Februari 2022, komentar-komentar mengenai Tiongkok menandai pendekatan yang lebih agresif dari pemimpin Ukraina tersebut terhadap Beijing. Dia sebelumnya berusaha membujuk Tiongkok untuk menekan Moskow agar mengakhiri perangnya.

READ  Tim penyelamat India menjelajahi lokasi longsoran salju yang mematikan, mencari lebih banyak korban

Sejak percakapan telepon antara Zelensky dan Presiden Tiongkok Xi Jinping satu tahun lalu, pemerintah Ukraina telah mengupayakan pertemuan dengan para pejabat Tiongkok di semua tingkatan. Namun pada hari Minggu, Zelensky mengatakan permintaan tersebut belum dikabulkan.

Pada konferensi yang sama yang diadakan oleh Zelensky, Laksamana Dong Jun, menteri pertahanan Tiongkok, menyangkal dukungan Beijing terhadap upaya perang Rusia.
Pada konferensi yang sama yang diadakan oleh Zelensky, Laksamana Dong Jun, menteri pertahanan Tiongkok, menyangkal dukungan Beijing terhadap upaya perang Rusia. (Badan Perlindungan Lingkungan)

Ukraina dan Swiss berharap Tiongkok akan menghadiri pertemuan puncak tersebut pada akhir bulan ini, namun juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Mao Ning mengindikasikan pada hari Jumat bahwa hal tersebut tidak mungkin terjadi. Tiongkok menyerukan konferensi perdamaian dengan partisipasi setara dari semua pihak, termasuk Rusia, namun tidak diundang.

“Masih terdapat kesenjangan yang jelas antara pengaturan pertemuan dan tuntutan pihak Tiongkok, serta harapan umum masyarakat internasional. Hal ini membuat Tiongkok sulit untuk berpartisipasi dalam pertemuan tersebut,” kata Mao saat itu. . pertemuan.”

Hal ini merupakan pukulan lain bagi KTT tersebut setelah bulan lalu dilaporkan bahwa Presiden AS Joe Biden kemungkinan besar akan melewatkan acara tersebut untuk berkampanye di California menjelang pemilihan presiden pada bulan November.

Tiongkok telah mengambil sikap netral terhadap perang di Ukraina, namun perdagangannya dengan Rusia telah meningkat selama dua setengah tahun terakhir, mengurangi dampak ekonomi dari sanksi-sanksi Barat.

Badan-badan intelijen Amerika, Ukraina, dan lainnya juga mengatakan ada bukti bahwa suku cadang Tiongkok digunakan sebagai senjata Rusia, meskipun Tiongkok tidak secara langsung mempersenjatai tetangganya.

Selain itu, Grant Shapps, Menteri Pertahanan Inggris, mengklaim bahwa terdapat bukti bahwa Tiongkok memberikan “bantuan mematikan” kepada Rusia, dalam komentar yang tampaknya merujuk pada senjata.

Sebelumnya pada hari Minggu, Menteri Pertahanan Tiongkok Dong Jun mengatakan kepada peserta Dialog Shangri-La bahwa negaranya “bekerja untuk memajukan perundingan perdamaian dengan sikap yang bertanggung jawab.”

READ  Kecelakaan kereta India: Lebih dari 200 tewas setelah kecelakaan Odisha

Dia menambahkan: “Kami tidak pernah memberikan senjata kepada kedua pihak yang berkonflik. Kami memberlakukan kontrol yang lebih ketat terhadap ekspor barang-barang yang memiliki kegunaan ganda dan tidak melakukan apa pun untuk memperparah masalah ini. “Kami berdiri teguh di sisi perdamaian dan dialog.”

Namun, Zelensky mengklaim bahwa dukungan Tiongkok terhadap Rusia akan memastikan bahwa “perang akan berlangsung lebih lama,” yang menurutnya “buruk bagi seluruh dunia.”

“[China] Saya tidak bisa mengatakan itu [they] Dia menambahkan: “Kami menerima kedaulatan dan integritas wilayah Ukraina, dan pada saat yang sama kami mendukung negara yang melanggar prinsip-prinsip Piagam PBB dan prinsip-prinsip kedaulatan dan integritas wilayah Ukraina.” Ia menambahkan, kedua negara tidak bertemu pada pertemuan puncak yang digelar di Singapura pada akhir pekan lalu.