April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Xiaomi: Raksasa smartphone China bersaing dengan Tesla

Xiaomi: Raksasa smartphone China bersaing dengan Tesla
  • Ditulis oleh Mariko Aoi
  • Reporter bisnis

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

SU7 adalah mobil listrik pertama raksasa teknologi Xiaomi

Pembuat ponsel pintar Cina Xiaomi akan meluncurkan kendaraan listrik (EV) pertamanya dan mulai menerima pesanan pada hari Kamis.

CEO-nya Lei Jun mengatakan minggu ini bahwa Speed ​​​​Ultra 7 (SU7) akan dijual dengan harga kurang dari 500.000 yuan (US$69.186; £54.836).

Langkah ini akan membuat raksasa teknologi itu menghadapi pesaingnya seperti Tesla dan BYD.

Masuknya Xiaomi ke pasar mobil listrik terjadi ketika pertumbuhan penjualan melambat secara global, yang menyebabkan pecahnya perang harga.

Perusahaan berharap sistem operasi bersama SU7 dengan ponsel, laptop, dan perangkat lainnya akan menarik pelanggan yang sudah ada.

Xiaomi adalah vendor ponsel pintar terbesar ketiga di dunia dengan pangsa pasar sekitar 12%, menurut firma riset Counterpoint.

Mobil-mobil tersebut akan diproduksi oleh unit pembuat mobil milik negara BAIC Group di sebuah pabrik di Beijing yang dapat memproduksi hingga 200.000 mobil per tahun.

Bill Russo dari Automobility mengatakan kepada BBC: “Meskipun mencapai sejauh ini merupakan pencapaian besar, pencapaian utama adalah membuktikan adanya pasar konsumen untuk Xiaomi sebagai merek kendaraan listrik pintar.”

Russo menambahkan bahwa masuknya Xiaomi ke pasar mobil mencerminkan keyakinannya “terhadap relevansi mereknya” di Tiongkok, sementara Apple tidak melihat potensi yang cukup di pasar kendaraan listrik di luar Tiongkok.

Xiaomi mengatakan akan menginvestasikan $10 miliar (£7,9 miliar) dalam bisnis otomotifnya selama 10 tahun ke depan.

“Pasar kendaraan listrik Tiongkok sudah sangat matang dan menciptakan ekosistem yang sangat stabil bagi produsen kendaraan listrik,” kata Abhishek Murali dari firma riset Rystad Energy.

“Misalnya, rantai pasokan baterai sangat kuat, dan jaringan pengisian daya di negara ini juga berkembang untuk memenuhi permintaan kendaraan listrik yang terus meningkat.”

Peluncuran mobil pertama Xiaomi terjadi di tengah memanasnya perang harga di pasar mobil listrik di China.

Tesla, yang dipimpin oleh miliarder Elon Musk, telah memangkas harga mobilnya di Tiongkok sebesar ribuan dolar dalam beberapa bulan terakhir, karena pesaing lokalnya seperti pembuat mobil listrik terlaris di dunia, BYD, memangkas harga.

Pasar mobil terbesar di dunia ini sudah penuh sesak, sehingga Xiaomi adalah salah satu dari sedikit pendatang baru yang potensial telah menerima persetujuan dari pihak berwenang ketika para pejabat mencoba untuk mengekang masuknya pemain baru.

Awal pekan ini, BYD melaporkan rekor keuntungan tahunan namun mengatakan pertumbuhan melambat menjelang akhir tahun lalu.

Produsen kendaraan listrik yang berbasis di Shanghai, Nio, pada hari Rabu menurunkan perkiraan pengiriman pada kuartal pertama karena konsumen memperketat pengeluaran seiring melemahnya pertumbuhan ekonomi Tiongkok.

Raksasa kendaraan listrik Amerika Tesla akan mengumumkan jumlah pengirimannya untuk tiga bulan pertama tahun 2024 minggu depan.

Sementara itu, pemerintah di seluruh dunia menentang impor kendaraan listrik yang dibuat di luar negeri.

Pada hari Selasa, Beijing memulai proses penyelesaian perselisihan melawan Amerika Serikat di Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) untuk menantang “subsidi yang diskriminatif” berdasarkan undang-undang pengurangan inflasi AS.

Sementara itu, Uni Eropa meluncurkan penyelidikan apakah subsidi pemerintah Tiongkok membantu produsen mobil listrik di negara tersebut melemahkan model mobil listrik buatan Eropa.

READ  Pertemuan OPEC+ dapat membahas pengurangan produksi minggu ini: Laporan