April 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Xi Jinping menandai tahun 2024 dengan pengakuan langka bahwa perekonomian Tiongkok sedang dalam kesulitan

Xi Jinping menandai tahun 2024 dengan pengakuan langka bahwa perekonomian Tiongkok sedang dalam kesulitan

Catatan Editor: Mendaftarlah untuk buletin CNN “Sementara di Tiongkok”, yang mengeksplorasi apa yang perlu Anda ketahui tentang kebangkitan negara ini dan bagaimana hal itu berdampak pada dunia.


Hongkong
CNN

Presiden Tiongkok Xi Jinping mengakui dalam pidatonya pada Malam Tahun Baru pada hari Minggu bahwa perusahaan-perusahaan Tiongkok sedang mengalami kesulitan dan pencari kerja mengalami kesulitan mendapatkan pekerjaan.

Ini adalah pertama kalinya Xi menyebutkan tantangan ekonomi dalam pesan Tahun Baru tahunannya sejak ia mulai menyampaikannya pada tahun 2013. Hal ini terjadi pada saat yang kritis bagi negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia, yang sedang bergulat dengan perlambatan struktural yang ditandai dengan lemahnya permintaan dan meningkatnya permintaan. Pengangguran dan kepercayaan bisnis yang lemah.

Mengakui “hambatan” yang dihadapi negara ini, Xi mengakui dalam pidatonya di televisi: “Beberapa perusahaan telah menghadapi masa-masa sulit. Beberapa orang mengalami kesulitan dalam mencari pekerjaan dan memenuhi kebutuhan dasar.”

“Semua hal ini tetap menjadi pikiran saya,” kata Shi. Dalam pernyataan Yang juga banyak diberitakan oleh media pemerintah. “Kami akan memperkuat dan memperkuat momentum pemulihan ekonomi.”

Beberapa jam sebelum Xi berbicara, Biro Statistik Nasional menerbitkan survei Indeks Manajer Pembelian bulanan, yang menunjukkan bahwa aktivitas pabrik turun pada bulan Desember ke level terendah dalam enam bulan.

PMI manufaktur resmi turun menjadi 49 pada bulan lalu, turun dari 49,4 pada bulan November, menurut pernyataan dari Biro Statistik Nasional.

Angka PMI di atas 50 menunjukkan ekspansi, sedangkan angka di bawah 50 menunjukkan kontraksi. Desember juga merupakan bulan ketiga berturut-turut dimana PMI manufaktur mengalami kontraksi.

Sektor manufaktur besar di negara ini melemah sepanjang tahun 2023. Setelah aktivitas ekonomi pulih sebentar pada kuartal pertama tahun lalu, PMI manufaktur resmi mengalami kontraksi selama lima bulan hingga September. Kemudian turun lagi di bawah 50.

READ  Lee Anderson menolak meminta maaf atas tuduhan Islamis terhadap Sadiq Khan

Perekonomian Tiongkok dilanda sejumlah masalah pada tahun ini, termasuk kemerosotan properti yang berkepanjangan, tingkat pengangguran kaum muda yang mencapai rekor tinggi, harga-harga yang sangat lemah, dan meningkatnya tekanan keuangan terhadap pemerintah daerah.

Beijing berupaya untuk menghidupkan kembali pertumbuhan dan menstimulasi lapangan kerja, meluncurkan serangkaian langkah-langkah pendukung pada tahun lalu dan berjanji untuk memperkuat kebijakan fiskal dan moneter pada tahun 2024.

Namun pendekatan perekonomian yang semakin dikendalikan oleh negara, yang menekankan kendali partai-negara atas urusan ekonomi dan sosial dengan mengorbankan sektor swasta, telah mengecewakan para pengusaha. Tindakan keras pemerintah terhadap perusahaan atas nama keamanan nasional juga mengintimidasi investor internasional.

Bank Rakyat Tiongkok mengumumkan pada hari Sabtu bahwa mereka telah menyetujui permintaan untuk menghapus pemegang saham pengendali di Alipay, platform pembayaran digital yang banyak digunakan yang dijalankan oleh Ant Group milik Jack Ma. Langkah ini berarti bahwa Ma telah secara resmi melepaskan kendali atas perusahaan yang ia dirikan bersama.

Ma, yang juga ikut mendirikan Alibaba Group, mengatakan pada bulan Januari bahwa ia akan melepaskan kendali atas Ant, sebagai bagian dari penarikan dirinya dari bisnis online-nya. Perusahaan-perusahaannya adalah sasaran awal tindakan keras Beijing yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap perusahaan-perusahaan teknologi besar yang dianggap terlalu kuat di mata Partai Komunis.

Xi juga berjanji bahwa daratan Tiongkok akan “bersatu kembali” dengan Taiwan, menegaskan kembali posisi lama Beijing di pulau yang memiliki pemerintahan sendiri dan demokratis dalam komentarnya yang tegas menjelang pemilu penting di sana.

“Tiongkok pasti akan bersatu kembali, dan semua warga Tiongkok di kedua sisi Selat Taiwan harus berkomitmen pada tujuan yang sama dan ikut serta dalam kejayaan kebangkitan bangsa Tiongkok,” kata Xi dalam sebagian pidatonya yang ditujukan untuk “Tiongkok pasti akan bersatu kembali, dan semua warga Tiongkok di kedua sisi Selat Taiwan harus berkomitmen pada tujuan yang sama dan ikut serta dalam kejayaan kebangkitan bangsa Tiongkok.” Rencananya untuk memodernisasi dan mengembangkan Tiongkok.

READ  Gelombang panas memperumit krisis energi global dan perang iklim

Komentar-komentar bermunculan Hanya dua minggu sebelum pemilihan presiden Taiwan pada tanggal 13 Januari, dia menggunakan nada yang lebih tajam dibandingkan yang dia gunakan dalam pidato Tahun Baru tahun sebelumnya.

Xi kemudian mengatakan: “Orang-orang di kedua sisi Selat Taiwan adalah anggota dari satu keluarga. Saya sangat berharap bahwa rekan-rekan kita di kedua sisi Selat akan bekerja sama dengan kesatuan tujuan untuk bersama-sama mendorong kemakmuran abadi bagi bangsa Tiongkok.”

Xi telah menjadikan kendali atas Taiwan sebagai landasan tujuannya yang lebih luas, yaitu “memperbarui” Tiongkok ke posisi kekuatan dan prestise global. Partai Komunis Tiongkok mengklaim Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya, meskipun mereka tidak pernah menguasainya, dan tidak menutup kemungkinan menggunakan kekerasan untuk menguasai pulau tersebut.

Taipei menuduh partai tersebut menjalankan operasi pengaruh menjelang pemilu, dengan Wakil Presiden petahana Lai Ching-te, seorang kandidat yang secara terbuka tidak disukai oleh Beijing, dipandang sebagai kandidat terdepan.