Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ratu Margrethe II dari Denmark turun tahta setelah 52 tahun bertahta

Ratu Margrethe II dari Denmark turun tahta setelah 52 tahun bertahta

Ratu Margrethe II dari Denmark mengumumkan dalam pidatonya pada Malam Tahun Baru bahwa ia berencana untuk turun tahta, dan mengizinkan putranya, Putra Mahkota Frederik, untuk mengambil alih.

Ratu mengatakan dia akan mengundurkan diri pada 14 Januari, peringatan 52 tahun naik takhta pada 14 Januari 1972. Margaret naik takhta setelah kematian ayahnya, Raja Frederick IX. Pada bulan Februari, Ratu berhasil menjalani operasi punggung.

“Operasi ini secara alami mengarah pada pemikiran tentang masa depan dan apakah sudah waktunya untuk menyerahkan tanggung jawab kepada generasi berikutnya,” katanya.

Di Denmark yang menganut sistem monarki konstitusional, Putra Mahkota Frederik merupakan pewaris takhta. Putra tertuanya, Pangeran Christian, berada di urutan berikutnya, diikuti oleh ketiga anak bungsu Frederick.

Putri Mahkota Mary dari Denmark dan Putra Mahkota Frederik dari Denmark

Gambar Carlos Alvarez/Getty


Perdana Menteri Denmark Mette Frederiksen Dia membenarkan kabar tersebut Dia berterima kasih kepada Ratu dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, menggambarkannya sebagai “contoh bagi Denmark.”

“Di tahun baru, Putra Mahkota Frederik akan dinyatakan sebagai raja. Putri Mahkota Marie akan menjadi ratu,” kata Frederiksen. “Kerajaan akan memiliki bupati baru dan pasangan kerajaan baru. Kita dapat menantikan semua ini karena mengetahui bahwa mereka siap memikul tanggung jawab dan misi.”

Berdasarkan konstitusi Denmark, keluarga kerajaan tidak memiliki kekuasaan politik dan dilarang berpartisipasi dalam politik partai.

Tahun lalu, Margaret Empat dari delapan cucunya dicabut gelarnya. Istana mengatakan pada saat itu bahwa alasan resminya adalah untuk mengizinkan keempat anak dari putra bungsunya, Pangeran Joachim, untuk menjalani kehidupan yang lebih normal, dan mengikuti langkah serupa yang dilakukan keluarga kerajaan lain di Eropa untuk mengurangi kepemilikan mereka. Empat cucu Ratu lainnya, yang lahir dari Putra Mahkota Frederik, tetap mempertahankan gelar mereka, namun ketika mereka mencapai usia dewasa, hanya calon raja, Pangeran Christian, yang akan menerima alokasi tersebut, sebuah keputusan yang dibuat pada tahun 2016.

Margaret sering berjalan-jalan di Kopenhagen hampir tanpa ditemani, dan mengagumi orang Denmark dengan sikap hangat dan bakatnya sebagai ahli bahasa dan desainer.

Seorang pemain ski yang rajin, dia adalah anggota unit Angkatan Udara Wanita Denmark sebagai seorang putri, dan berpartisipasi dalam turnamen judo dan tes ketahanan salju. Bahkan seiring bertambahnya usia, Margaret tetap tegar. Pada tahun 2011, ketika dia berusia 70 tahun, dia mengunjungi pasukan Denmark di Afghanistan selatan dengan mengenakan seragam militer.

Sebagai ratu, ia melakukan perjalanan keliling negeri, secara teratur mengunjungi Greenland dan Kepulauan Faroe, dua wilayah semi-otonom yang merupakan bagian dari kerajaan Denmark, dan di mana pun ia disambut oleh banyak orang yang bersorak-sorai.

Ratu Margrethe dari Denmark menghadiri makan malam di Istana Christiansborg pada 06 November 2023 di Kopenhagen, Denmark.

Foto oleh Carlos Alvarez/Getty Images


READ  Politico: Tidak ada perang di Kiev.. Fico mengolok Slovakia