Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Wanita Utah menggambarkan ‘kengerian’ melihat anak tirinya ditahan dan dipukuli setelah percobaan kudeta di Kongo

Wanita Utah menggambarkan ‘kengerian’ melihat anak tirinya ditahan dan dipukuli setelah percobaan kudeta di Kongo

Pihak berwenang mengatakan Tyler Thompson dari Utah ditangkap dalam upaya kudeta tersebut.

Keluarga seorang warga negara AS yang ditangkap di Republik Demokratik Kongo setelah upaya kudeta yang gagal mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka terkejut mendengar penangkapannya sehubungan dengan serangan di dekat istana presiden di Kinshasa.

Miranda Thompson mengatakan kepada ABC News bahwa anak tirinya Tyler Thompson, yang tumbuh di West Jordan, Utah, melakukan perjalanan ke Afrika Selatan bulan lalu untuk berlibur bersama keluarga teman dekatnya Marcel Malanga.

Thompson mengatakan bahwa ketika dia melihat gambar anak tirinya ditahan dan dipukuli oleh tentara Kongo, dia “sangat terkejut”.

“Kelihatannya tidak nyata,” katanya.

Thompson menggambarkan anak tirinya sebagai seorang pemuda bahagia dan penuh kasih sayang yang tumbuh dengan bermain sepak bola dan bermimpi suatu hari nanti membangun dan membalik rumah. Ia menambahkan, sebelum perjalanan ini, pemain berusia 21 tahun itu belum pernah bepergian sendirian dengan pesawat.

“Dia masih anak-anak,” katanya. “Dia berada di tempat di mana dia tidak mengenal siapa pun dan tidak tahu bahasanya. Dia pasti ketakutan.”

Tyler Thompson disebutkan namanya pada hari Selasa oleh juru bicara militer Republik Demokratik Kongo, yang secara keliru memanggilnya Taylor Thompson. Dia ditangkap bersama Marcel Malanga dan warga negara Amerika lainnya, Benjamin Rubin Zalman Boulon, menurut pejabat Kongo. Christian Malanga, ayah Marcel, yang diduga memimpin upaya kudeta akhir pekan lalu, dilaporkan tewas dalam baku tembak dengan pihak berwenang Kongo.

Warga negara Amerika lainnya dituduh terlibat dalam upaya kudeta. Cole Patrick Ducey, seorang insinyur yang tinggal di Eswatini, mengatakan kepada ABC News pada hari Senin bahwa dia tidak terlibat, meskipun ada laporan online dan media. Pejabat pemerintah Kongo juga mengonfirmasi kepada ABC News bahwa Ducey tidak terlibat dalam upaya kudeta akhir pekan lalu.

READ  6 negara memimpin, India di peringkat...

Miranda Thompson mengatakan, setelah Tyler melakukan perjalanan ke Johannesburg pada pertengahan April, dia melakukan perjalanan bersama Marcel dan ayahnya, Christian Malanga, ke Eswatini, yang sebelumnya dikenal sebagai Swaziland.

“Dari pemahaman kami, perjalanan itu untuk mengunjungi keluarga, dan hanya itu yang kami tahu,” ujarnya.

Thompson mengatakan Tyler memberi tahu keluarganya di sana bahwa liburannya bersama keluarga Malanga dipersingkat karena serangan malaria, namun Christian Malanga menawarkan untuk membiayai perpanjangan perjalanan untuk mengganti waktu yang hilang.

Namun Miranda Thompson mengatakan keluarga Tyler tidak mengetahui adanya rencana untuk melakukan perjalanan ke Republik Demokratik Kongo, dan bahwa peristiwa 19 Mei tampaknya benar-benar tidak sinkron dengan pemuda yang ia besarkan bersama selama satu dekade bersama suaminya dan keluarga Tyler. ibu dan ayah tiri.

“Dia anak yang hebat. Dia sangat penyayang dan baik hati. Dia kakak laki-laki terbaik yang pernah ada,” katanya.

Ketika ditanya apakah dia punya pesan untuk Tyler, Miranda Thompson berkata: “Kami mencintaimu. Kami di sini untuk membantu dengan cara apa pun yang kami bisa. Kami hanya ingin kamu pulang.”