Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Peringatan dari negara-negara Baltik mengenai rencana Rusia memindahkan perbatasan laut

Peringatan dari negara-negara Baltik mengenai rencana Rusia memindahkan perbatasan laut

Ada seruan untuk tenang di Finlandia dan negara-negara Baltik setelah rancangan keputusan Rusia mengusulkan untuk meninjau kembali perbatasan mereka di Laut Baltik.

Latvia mengatakan pihaknya berusaha mengklarifikasi situasi tersebut, namun Lituania memperingatkan bahwa Kremlin bermaksud mengintimidasi negara-negara tetangganya melalui “provokasi eskalasi yang disengaja dan ditargetkan.”

Presiden Finlandia Alexander Stubb mengatakan bahwa para pemimpin politik memantau situasi dengan cermat dan Helsinki “bertindak seperti biasa: dengan tenang dan berdasarkan fakta.”

Rancangan keputusan Kementerian Pertahanan Rusia mengusulkan pemindahan perbatasan maritim di sekitar pulau-pulau Rusia di Teluk Finlandia dan di sekitar wilayah Kaliningrad.

Keputusan tersebut pertama kali disorot pada hari Selasa, ketika kantor berita Rusia TASS dan media lain melaporkan proposal mereka untuk menggambar ulang perbatasan lama sejak era Soviet pada bulan Januari 1985.

Belum jelas apakah rancangan tersebut mengusulkan perluasan perbatasannya ke perairan Finlandia di Laut Baltik atau perairan Lituania di dekat Kaliningrad. Namun, wilayah tersebut akan mencakup wilayah di Teluk Finlandia bagian timur, beberapa pulau di dekat pantai Finlandia, dan wilayah dekat kota Baltiysk dan Zelenogradsk di Kaliningrad.

Finlandia dan negara-negara Baltik adalah anggota Uni Eropa dan NATO dan aliansi militer berkomitmen untuk mempertahankan perbatasan mereka.

Komite pertahanan dan urusan luar negeri Finlandia mengadakan pertemuan darurat pada hari Rabu dan Perdana Menteri Petteri Urbo mengatakan para pemimpin politik “memantau situasi dengan cermat.”

“Saat ini, saya tidak melihat alasan untuk khawatir lebih besar,” tambahnya.

Proposal Rusia tidak lagi terlihat pada hari Rabu, hanya menyisakan pesan “Draf dihapus” di halaman. Sumber Rusia kemudian mengatakan kepada TASS dan kantor berita lainnya bahwa tidak ada rencana untuk meninjau wilayah perairan Rusia di Laut Baltik.

READ  Dagestan: Protes meletus di wilayah Rusia karena perintah mobilisasi Putin

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov merujuk semua pertanyaan ke Kementerian Pertahanan, dan menyatakan bahwa “tidak ada yang bersifat politis di sini,” sambil mencatat bahwa situasi politik telah berubah sejak tahun 1980-an: “Anda dapat melihat tingkat konfrontasi, terutama di wilayah Baltik.” wilayah.”

Charlie Salonius Pasternak dari Institut Urusan Internasional Finlandia mengatakan rencana Rusia jelas-jelas berusaha terlihat seperti latihan birokrasi dan teknis.

Namun hal ini juga merupakan pendekatan yang sangat khas di Rusia, yaitu “selidiki di mana saja, lalu jika Anda menemukan tanggapan, katakan saja tidak apa-apa.”

kata Menteri Luar Negeri Lituania Gabrielius Landsbergis di Channel

Penemuan Rusia ini juga bertepatan dengan peringatan dari komandan Angkatan Bersenjata Swedia, Jenderal Michael Biden.

“Tujuan Putin adalah menguasai Laut Baltik” Dia mengatakan kepada situs Jerman RND. “Laut Baltik tidak boleh menjadi tempat bermain Putin di mana ia dapat meneror anggota NATO.”

Swedia bergabung dengan NATO pada bulan Maret, menjadi anggota aliansi tersebut yang ke-32, dan telah memperkuat kehadiran militernya di pulau Gotland di Laut Baltik selama dua tahun terakhir.

Biden mengatakan dia yakin Rusia mengincar Gotland, karena jika Swedia kehilangan kendali atas pulau itu, itu berarti berakhirnya perdamaian dan stabilitas di kawasan Nordik dan Baltik.

Finlandia, yang bergabung dengan NATO tahun lalu, mengumumkan rencana untuk mencegah pencari suaka melintasi perbatasan timurnya dengan Rusia dalam jumlah besar.

Helsinki khawatir Moskow mempunyai rencana untuk “mengeksploitasi” migrasi, namun Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi telah memperingatkan bahwa rancangan undang-undang tersebut dapat menyebabkan kembalinya orang-orang yang memiliki hak suaka yang sah.

READ  Rouen, Prancis: Polisi menembak dan membunuh seorang penyerang bersenjata ketika dia mencoba membakar sebuah sinagoga

“Praktik penolakan menempatkan orang pada risiko, sering kali mengakibatkan cedera serius, perpisahan keluarga, atau bahkan kematian.” kata Philippe Leclerc dari Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi.