Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Wall Street naik karena pertumbuhan saham besar naik, Twitter naik

Wall Street naik karena pertumbuhan saham besar naik, Twitter naik

Pedagang bekerja di lantai New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, AS, 4 April 2022. REUTERS/Brendan McDermid

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Twitter melonjak setelah Elon Musk mengungkapkan 9,2% sahamnya
  • Meningkatnya jumlah perusahaan China yang terdaftar di Amerika Serikat
  • Utilitas dan real estat tertinggal di antara segmen S&P 500
  • Indeks naik: Dow 0,07%, Standard & Poor’s 0,55%, Nasdaq 1,59%

(Reuters) – Indeks utama Wall Street naik pada hari Senin, didorong oleh raksasa teknologi, saham pertumbuhan dan kebangkitan Twitter setelah Elon Musk mengungkapkan saham di perusahaan itu, meskipun ada tanda-tanda peringatan di pasar obligasi dan pembicaraan tentang lebih banyak sanksi terhadap Rusia. atas Ukraina.

Sektor siklis dan defensif, seperti keuangan (.SPSY) dan fasilitas (.SPLRCU)berada di wilayah negatif.

Saham Twitter melonjak 29% setelah Tesla (TSLA.O)CEO Musk mengungkapkan 9,2% saham di situs microblogging, menjadikannya pemegang saham terbesar. Saham perusahaan media sosial lainnya juga naik. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Saham Tesla naik 5,7 persen setelah perusahaan mengumumkan pada hari Sabtu rekor pengiriman kendaraan listrik pada kuartal pertama. Baca lebih banyak

“Banyak berita yang kita lihat hari ini umumnya positif untuk teknologi,” kata Mona Mahajan, kepala analis investasi di Edward Jones.

Rata-rata Industri Dow Jones (.DJI) Indeks Standard & Poor’s 500 naik 24,61 poin, atau 0,07%, menjadi 3.4842,88 poin (.SPX) Dapatkan 25 poin atau 0,55% menjadi 4570,86 dan Nasdaq Composite (kesembilanbelas) Itu menambahkan 227,46 poin, atau 1,59%, menjadi 14.488,96 poin.

READ  Dow berjangka naik karena Wall Street melihat data inflasi utama akhir pekan ini

Selain Tesla, keuntungan di Apple(AAPL.O)Amazon.com Inc(AMZN.O) dan Microsoft Corporation (MSFT.O) Ini memberi dorongan besar pada indeks S&P 500.

Namun, delapan dari 11 sektor S&P 500 melemah, dengan utilitas turun 1% dan real estat turun 0,6%.

Indeks Pertumbuhan S&P 500 (.IGX) Naik 1,4% sementara S&P 500 naik (.IVX) Itu turun 0,3%.

“Tekanan pada pertumbuhan ekonomi meningkat dan ini belum tentu bagus untuk beberapa bagian siklus pasar, jadi mungkin itu sebabnya kami melihat rotasi nilai/pertumbuhan hari ini,” kata Mahajan.

Di pasar obligasi, imbal hasil Treasury AS 10-tahun naik pada hari Senin dan kurva imbal hasil 2-tahun/10-tahun tetap terbalik. Pembalikan kurva dilihat sebagai pertanda resesi dalam dua tahun ke depan atau lebih.

Saham telah rebound dalam beberapa pekan terakhir setelah awal tahun yang buruk di tengah kekhawatiran Federal Reserve akan memperketat kebijakan moneter untuk memerangi inflasi dan perang di Ukraina. S&P 500 turun sekitar 4% sejauh ini pada tahun 2022, setelah turun sebanyak 12,5%.

Investor tetap khawatir tentang krisis Ukraina, yang telah mendorong harga komoditas dan memperburuk ekspektasi inflasi yang sudah tinggi.

Kemarahan global menyebar pada hari Senin setelah warga sipil terbunuh di Ukraina utara, ketika kuburan massal dan mayat-mayat yang dipenuhi peluru ditemukan dari jarak dekat di sebuah kota yang direbut dari pasukan Rusia. Kematian itu kemungkinan akan mendorong Amerika Serikat dan Eropa untuk menjatuhkan sanksi tambahan terhadap Moskow. Baca lebih banyak

Dalam berita perusahaan, Starbucks Corp. (SBUX.O) Itu turun 4,5% setelah mantan CEO Howard Schultz mengumumkan penangguhan program pembelian kembali saham perusahaan. Baca lebih banyak

Saham perusahaan China yang terdaftar di Amerika Serikat seperti Alibaba melonjak setelah China mengusulkan untuk meninjau aturan kerahasiaan terkait listing di luar negeri. Baca lebih banyak

READ  Jajak pendapat konsumen Fed menunjukkan bahwa ekspektasi inflasi sedikit tergelincir

Isu-isu yang menurun melebihi jumlah yang maju di Bursa Efek New York dengan 1,01 banding 1; Di Nasdaq, rasionya adalah 1,65 banding 1 untuk pedagang tingkat lanjut.

S&P 500 membukukan 10 tertinggi baru dalam 52 minggu dan tiga terendah baru; Nasdaq mencatat 45 tertinggi baru dan 53 terendah baru.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Louis Krauskopf di New York, Walikota Bansari Kamdar dan Praveen Paramasivam di Bengaluru; Diedit oleh Shunak Dasgupta dan Richard Chang

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.