April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Hasil Treasury berfluktuasi beberapa menit sebelum Fed

Hasil Treasury berfluktuasi beberapa menit sebelum Fed

Imbal hasil Treasury AS berbalik pada Senin pagi, dengan investor fokus pada kebijakan Federal Reserve, menjelang risalah pertemuan terbaru bank sentral yang dijadwalkan untuk dirilis akhir pekan ini.

kembali pada Imbal Hasil Obligasi Negara 2 Tahun Itu naik kurang dari satu basis poin ke 2,4384 pada 4:25 ET, sementara indeksnya obligasi treasury 10 tahun Itu naik satu basis poin menjadi 2,386%. kembali pada obligasi pemerintah 5 tahun Bergerak lebih rendah dari satu basis poin lebih tinggi ke 2.5553% dan obligasi negara 30 tahun Ini melonjak dua basis poin menjadi 2,4499%. Pengembalian bergerak terbalik dengan harga dan satu basis poin adalah 0,01%.

Imbal hasil obligasi dua dan 10 tahun, yang merupakan bagian utama dari kurva imbal hasil yang diamati pedagang, berbalik lagi pada hari Senin. Imbal hasil Treasury berbalik pada hari Kamis untuk pertama kalinya sejak 2019 dan melakukannya lagi pada hari Jumat, setelah rilis data pekerjaan yang diawasi dengan ketat.

Biro Statistik Tenaga Kerja melaporkan Jumat bahwa 431.000 pekerjaan non-pertanian ditambahkan pada bulan Maret, dengan tingkat pengangguran 3,6%. Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan 490.000 pekerjaan ditambahkan bulan lalu, dengan tingkat pengangguran 3,7%.

Pembalikan hasil setelah laporan ini menunjukkan investor khawatir bahwa data ekonomi yang kuat dapat memberi Federal Reserve lampu hijau untuk melanjutkan rencana menaikkan suku bunga lebih lanjut. Ada kekhawatiran bahwa kenaikan harga ini dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi.

Pilihan Saham dan Tren Investasi dari CNBC Pro:

Imbal hasil Treasury 5 tahun dan 30 tahun juga tetap terbalik, setelah berbalik untuk pertama kalinya sejak 2006 seminggu yang lalu.

Pembalikan hasil Treasury secara historis terjadi sebelum resesi, meskipun para ekonom telah menunjukkan bahwa itu bukan jaminan penurunan ekonomi.

READ  Silvergate mundur setelah menunda laporan tahunan, memperingatkan kesia-siaan

Fokus investor minggu ini adalah pada risalah pertemuan terbaru Federal Reserve, yang akan dirilis pada pukul 2 siang ET pada hari Rabu.

Ahli strategi ING mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Senin bahwa mereka mengharapkan Federal Reserve untuk mengumumkan kenaikan suku bunga 50 basis poin pada pertemuan Mei, Juni dan Juli.

“Ini harus terus mendorong hasil yang lebih tinggi secara keseluruhan, tetapi juga mengubah kurva lebih jauh,” kata mereka.

Pada hari Senin, data pesanan pabrik untuk Februari akan dirilis pada pukul 10 pagi ET.

Investor juga terus memantau perkembangan Perang Rusia-Ukraina. Kepala perunding Rusia Vladimir Medinsky mengatakan pembicaraan tentang rancangan perjanjian damai akan dilanjutkan pada hari Senin, menekankan bahwa posisi Kremlin di Krimea dan Donbass tidak berubah.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menuduh pasukan Rusia melakukan genosida, dengan mengatakan bahwa rakyat Ukraina “dihancurkan dan dimusnahkan.”

Lelang dijadwalkan pada hari Senin untuk $57 miliar untuk tagihan 13 minggu dan $48 miliar untuk tagihan 26 minggu.

Jesse Pound dan Sam Meredith dari CNBC berkontribusi pada laporan pasar ini.