Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Panjang hari dapat berubah seiring melambatnya inti bumi sejak 2010: studi

Panjang hari dapat berubah seiring melambatnya inti bumi sejak 2010: studi

Para peneliti mengatakan bahwa perlambatan inti bumi dapat mengubah lamanya satu hari

New Delhi:

Sebuah studi baru telah memberikan “bukti nyata” bahwa inti bumi mulai memperlambat rotasinya sejak tahun 2010, dibandingkan dengan permukaan planet.

Para peneliti mengatakan perlambatan tersebut dapat mengubah lamanya satu hari di Bumi hanya sepersekian detik.

Inti dalam bumi, berupa bola padat yang terbuat dari besi dan nikel, tersuspensi di dalam inti luar yang berbentuk cair (terbuat dari logam cair) dan ditahan di tempatnya oleh gravitasi. Bersama-sama, inti dalam dan luar membentuk salah satu dari tiga lapisan planet – dua lainnya adalah mantel dan kerak bumi.

Karena secara fisik tidak dapat diakses, para peneliti biasanya mempelajari inti bumi dengan menganalisis rekaman gelombang gempa bumi – seismogram.

“Saat saya pertama kali melihat seismogram yang menunjukkan perubahan ini, saya bingung,” kata John Fidell, profesor geosains di University of Southern California di AS.

“Tetapi ketika kami menemukan dua puluh pengamatan lain yang menunjukkan pola yang sama, kesimpulannya tidak dapat dihindari. Inti bumi telah melambat untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade,” kata Vidal, yang juga merupakan penulis studi yang diterbitkan dalam jurnal tersebut. Alam.

Perlambatan inti bumi masih diperdebatkan dengan hangat di komunitas ilmiah, dan beberapa penelitian bahkan menunjukkan bahwa inti bumi berputar lebih cepat daripada permukaan bumi.

Diketahui bahwa rotasi inti dalam dipengaruhi oleh medan magnet yang dihasilkan inti luar dan pengaruh gravitasi di dalam mantel bumi.

Namun, inti bagian dalam diperkirakan mengalami pembalikan dan kemunduran relatif terhadap permukaan, karena rotasinya lebih lambat dibandingkan mantel untuk pertama kalinya dalam waktu sekitar 40 tahun.

READ  Misi NASA memata-matai fitur langit yang menyerupai tangan hantu dan wajah alien

“Ilmuwan lain baru-baru ini mendiskusikan model serupa dan berbeda, namun penelitian terbaru kami memberikan solusi paling meyakinkan,” kata Vidal.

Sebuah studi yang diterbitkan awal tahun ini di jurnal Nature, menemukan bahwa pencairan es yang disebabkan oleh perubahan iklim di Greenland dan Antartika mempengaruhi ketepatan waktu global dengan memperlambat rotasi bumi.

Penulisnya, Duncan Agnew, ahli geofisika di Universitas California San Diego, menunjukkan bahwa inti cair bumi melambat rotasinya. Untuk mengatasi dampaknya, bumi padat berputar lebih cepat, kata Agnew.

Namun, hal ini telah mengurangi kebutuhan untuk menambahkan “detik kabisat” ke Waktu Universal Terkoordinasi (UTC) dalam beberapa dekade terakhir, menurut Agnew.

Sejak tahun 1972, “detik kabisat” perlu ditambahkan setiap beberapa tahun sekali, karena ketidakteraturan dalam Waktu Universal Terkoordinasi (UTC) yang timbul dari fakta bahwa Bumi tidak selalu berputar dengan kecepatan yang sama.

Dalam studi terbaru, para peneliti melihat data seismik yang tercatat dari 121 gempa bumi berulang – beberapa gempa bumi terjadi di lokasi yang sama – antara tahun 1991 dan 2023 di Kepulauan Sandwich Selatan, sebuah kepulauan terpencil di Samudra Atlantik Selatan. Pulau-pulau tersebut rentan terhadap gempa bumi yang dahsyat.

Data dari uji coba nuklir ganda Soviet antara tahun 1971 dan 1974, serta beberapa uji coba nuklir Perancis dan Amerika dari penelitian inti bagian dalam lainnya, juga dimasukkan dalam analisis.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)