April 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

USWNT mengalahkan Kolombia 3-0 dalam pertandingan yang sulit untuk maju ke semifinal Piala Emas

USWNT mengalahkan Kolombia 3-0 dalam pertandingan yang sulit untuk maju ke semifinal Piala Emas

Tim nasional wanita AS selamat dari ujian berat melawan Kolombia di perempat final Piala Emas CONCACAF W pada hari Minggu, menang 3-0 berkat gol Lindsay Horan, Jenna Nijsunger dan Jayden Shaw.

Sementara kedua tim mencoba untuk membuat tanda mereka lebih awal, USWNT mampu menahan serangan Kolombia, yang sering hanya mengandalkan Linda Caicedo, dan serangkaian kartu kuning untuk tantangan fisik. Hasil tersebut juga menjadi bukti lebih lanjut bahwa Naomi Girma dan Shaw layak menjadi pemain USWNT.

Tendangan penalti awal menentukan suasananya

Pada menit ke-11, bek tengah Kolombia Jurilen Carabali melakukan pemeriksaan bahu terhadap Alex Morgan, sehingga menghasilkan tendangan penalti untuk Amerika Serikat dan kartu kuning untuk Carabali. Kesalahan itu hanyalah permulaan dari bumbu. Setidaknya, itu menjadi pengingat bahwa Morgan telah mempertaruhkan nyawanya untuk tim ini sejak lama.

Di dalam kotak, Morgan mengambil alih penguasaan bola dan, selama dua menit yang panjang, menahan sebagian besar upaya Kolombia untuk menunda tendangan penalti sebelum Trinity Rodman dan Sam Coffey juga mencetak gol kemenangan.

USWNT lebih memilih proses serah terima yang biasa untuk ini. Ketika Horan mendapatkan bola dari Morgan, ada upaya terakhir Kolombia untuk sedikit mengalihkan perhatian PK (yang tidak menghasilkan kartu). Horan mengonversi penalti dengan rapi untuk memberi USWNT keunggulan 1-0, momen penting dari kapten tim untuk mengatur suasana pada Minggu malam di Los Angeles. Ini juga disediakan untuk bertindak sebagai sedikit penyangga dari apa yang mungkin terjadi pada fase pertandingan berikutnya.

Permainan pikiran

Amerika Serikat merespons kekacauan adu penalti dengan permainan pikirannya sendiri dengan melakukan serangan balik secara intensif di lapangan dan memaksa bola melewati area penalti, mungkin mencoba memanfaatkan momen tersebut secara taktis dan emosional.

Morgan menerima kartu kuning pada menit ke-18 karena beberapa situasi di dalam kotak penalti Kolombia, dan Rodman mengikutinya pada menit ke-20, di mana ia menerima beberapa kata pilihan setelah bertahan dengan kuat. Horan terlihat mencoba memaksakan dirinya di antara para pemain yang bertikai. Dengan empat kartu kuning yang sudah terakumulasi dan seorang wasit yang cenderung hilang atau hanya menolak untuk memperhatikan panggilan tersebut, dia harus membuat semua orang kehilangan keseimbangan. Horan sendiri mendapat kartu kuning pada menit ke-67 karena mengangkat kakinya ke jalur pemain yang baru saja mendorongnya hingga terjatuh.

READ  Bobby Miller memulai karir bersejarahnya dengan Dodgers

Sejujurnya, ketegangan seperti inilah yang bisa menyebabkan gelandang Emily Sonnett membuat Kolombia mendapat kartu kuning. Jika kemampuan untuk melecehkan tim lain adalah satu-satunya pertimbangan, Sonnett akan menjadi starter yang tidak perlu dipersoalkan.

Gol Jenna Nighswonger pada menit ke-22 menenangkan keadaan, namun tetap menjadi pertandingan yang sangat menguras fisik dan kontroversial. Itu adalah ujian berat bagi kemampuan tim untuk terus tampil melawan lawan yang tidak hanya bisa memprovokasi mereka, namun juga memiliki kemampuan teknis untuk langsung menghukum setiap kehilangan konsentrasi. Respons cerdas dan mantap dari Shaw khususnya pada gol ketiga adalah contoh bagus dari mentalitas tanpa henti yang dapat membantu memajukan tim ini.

Penjaga gawang Amerika, Alyssa Naeher, menunjuk pada aspek mental ketika ditanya apa yang menurutnya membedakan tim: “Saya pikir hanya intensitas yang kami miliki sejak menit pertama, hingga menit ke-90.”

Target dekat, ketuk dan beri hadiah

Sejak Olimpiade Tokyo, banyak yang menantikan gelombang pemain muda berikutnya untuk mendapatkan kesempatan membuktikan diri di citra USWNT. Hal ini mungkin tidak terjadi cukup cepat untuk membantu peluang tim di Piala Dunia musim panas lalu, namun skuad hari Minggu memberikan banyak dari bakat-bakat baru ini sebuah ujian di babak sistem gugur turnamen.

Sepanjang babak pertama, Shaw berbahaya lewat lini depannya dan ia melepaskan tembakan apik yang melewati mistar gawang di 20 menit pembuka. Di sayap kanan, Rodman menyadari pentingnya pertandingan ini dan membuat kehadirannya diketahui Kolombia. Namun, umpan veteran Morgan-lah yang memberikan pemain menonjol lainnya, Nijsönger, dengan gol internasional keduanya.

Tahun lalu adalah tahun penting bagi Nighswonger, saat ia memenangkan penghargaan NFL Rookie of the Year sebagai bagian dari upaya Gotham meraih gelar NFL. Dia telah memberikan beberapa sorotan untuk diikuti, termasuk gol internasional pertamanya dari titik penalti melawan Republik Dominika di babak penyisihan grup. Pada hari Minggu, hal itu memberinya peluang untuk mencetak gol selama permainan berlangsung, saat ia dengan sempurna memotong ke dalam kotak untuk meluncur ke sundulan Morgan dan melepaskan tembakan dari tiang jauh ke gawang.

READ  Mets memperdagangkan Eduardo Escobar ke Angels untuk RHPs Coleman Crow dan Landon Marceaux: Mengapa kesepakatan itu terjadi

Pemuda dan tekad USWNT membantu mencegah Kolombia mendapatkan kembali pijakannya karena mengandalkan pertahanannya yang tangguh. Daripada mengkhawatirkan Amerika Serikat, upaya terus-menerus untuk memainkan permainan pikiran tampaknya memicu percikan yang lebih produktif dalam diri para pemain muda tim. Hal ini terbukti sangat penting dalam menghambat pertahanan Kolombia dari belakang, memaksa lawan melakukan umpan cepat yang menghasilkan turnover yang menjanjikan.

Dorongan seperti itulah yang sering kali tampak hilang dalam tim ini selama dua tahun terakhir masa jabatan Vlatko Andonovski.

Apa yang bersinar lagi?

Dengan semakin dekatnya Olimpiade musim panas ini, salah satu keputusan awal terbesar yang harus diambil oleh pelatih masa depan AS Emma Hayes adalah pemain mana dari kelompok penyerang menjanjikan yang akan melakukan perjalanan ke Paris. Beberapa terlihat terkunci, sementara yang lain bergantung pada bentuk dan kesehatan: Morgan tampaknya direvitalisasi dan Mallory Swanson kembali. Duo Gotham yang terdiri dari Lynn Williams dan Midge Pierce juga akan banyak bicara tentang masalah inklusi mereka.

Jangan lupa untuk menghitung Shaw dari San Diego Wave di antara para pesaing. Faktanya, Anda mungkin lebih dekat untuk bergabung dengan kelompok “pasti” daripada perkiraan beberapa orang.

Pemain Muda Terbaik Sepak Bola AS 2022, Shaw tampil mengesankan untuk San Diego. Baru saja menginjak usia 19 pada bulan November, ia selalu hadir sebagai pemain sayap kiri pada hari Minggu. Tekanannya efektif dalam mengganggu pertahanan Kolombia, sementara gerakannya yang tersinkronisasi dengan Morgan dan Rodman dibalas dengan tembakan tepat menjelang turun minum.

READ  Kylie Humphreys memenangkan emas dalam debut Monopop Olimpiade-nya

Yang paling membantu status Olimpiadenya adalah keserbagunaannya, mampu bermain di kedua sayap serta berperan sebagai gelandang serang tengah. Keuntungan terakhir itu bisa berguna tergantung pada kesehatan Catarina Macario dan Rose Lavelle menjelang musim panas, terutama setelah perubahan haluan Corbin Albert yang lesu pada hari Minggu. Setiap penggemar akan memiliki hierarki preferensi mereka sendiri, tetapi totalitas permainan Shaw akan membuatnya sangat diremehkan jika dia melewatkan tim Olimpiade.

Momentum Nahar terombang-ambing

Dalam penampilannya yang ke-100 untuk Amerika Serikat, Naeher melakukan dua penyelamatan besar yang membantu menjaga clean sheet tim melawan Kolombia, namun yang lebih penting, membantu menenangkan seluruh anggota timnya dan memberikan momentum emosional.

Sementara gol pertama (di atas) sudah menjadi pengingat akan kemampuan Naher, gol kedua dari tembakan Ilana Izquierda memerlukan penyelamatan menyelam untuk menutupi sudut jauh gawang.

Kami telah melihat Naeher dan Casey Murphy sejauh ini di turnamen USWNT ini, tetapi Minggu malam, Naeher mengingatkan semua orang tentang kemampuannya menghentikan tembakan. Dia mempunyai momen agresif lainnya, dan bersedia bermain di luar kotak untuk menjatuhkan single dari Columbia juga. Dengan tim melaju ke semifinal melawan Kanada pada hari Rabu, mungkin sulit untuk kembali ke rotasi yang direncanakan di posisi penjaga gawang untuk mempertahankan momentum Naher sepanjang sisa pertandingan Piala Emas.

(Foto: Brad Smith/Getty Images untuk USSF)