Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Upaya UAW dalam mengorganisir pekerja Mercedes di Alabama mempunyai risiko yang tinggi

Upaya UAW dalam mengorganisir pekerja Mercedes di Alabama mempunyai risiko yang tinggi

Lebih dari 5.000 pekerja Mercedes-Benz di Alabama minggu ini melakukan pemungutan suara mengenai apakah akan bergabung dengan serikat pekerja United Auto Workers, sebuah keputusan yang menurut para pendukung dan penentangnya akan memiliki konsekuensi yang jauh melampaui dua pabrik di dekat Tuscaloosa tempat produsen mobil Jerman tersebut memproduksi mobil sport mewah mobil dan SUV. Baterai untuk mobil listrik.

Para pemimpin politik konservatif menggambarkan kampanye serikat pekerja untuk mengorganisir pekerja Mercedes sebagai serangan yang dilakukan oleh pihak luar terhadap perekonomian dan cara hidup kawasan tersebut. Pejabat federal diperkirakan akan mengumumkan penghitungan suara pada hari Jumat.

enam Penguasa SelatanKay Ivey, seorang anggota Partai Republik dari Alabama, mengeluarkan pernyataan bulan lalu yang mengkritik serikat pekerja sebagai “kepentingan khusus yang ingin masuk ke negara bagian kita dan mengancam pekerjaan kita serta nilai-nilai yang kita anut.” Negara bagian Alabama baru-baru ini mengeluarkan undang-undang yang bertujuan untuk mencegah pengorganisasian serikat pekerja.

Bagi serikat pekerja, kemenangan ini akan menambah serangkaian kemenangan di Selatan, dimana organisasi buruh secara tradisional lemah, dan memberikan momentum bagi upaya UAW untuk memenangkan hati para pekerja di perusahaan otomotif non-serikat buruh lainnya seperti Hyundai, Toyota, Honda dan Tesla. .

Jika UAW kalah, hal ini dapat memperlambat kampanye presiden serikat pekerja Sean Fine untuk mengatur pabrik mobil dan baterai di seluruh negeri. Upaya tersebut dimulai setelah serikat pekerja pada musim gugur lalu mencapai kontrak baru dengan kenaikan gaji yang signifikan dan tunjangan lain bagi para pekerja di General Motors, Ford Motor Co., dan Stellantis, perusahaan induk dari Chrysler, Jeep dan Ram.

Di Alabama, pusat gerakan hak-hak sipil, pengurus dan pendukung serikat pekerja menggambarkan kampanye Mercedes sebagai bagian dari perjuangan selama puluhan tahun untuk membongkar sistem ekonomi yang berbasis pada eksploitasi masyarakat miskin.

“Anda tidak hanya berjuang untuk serikat pekerja,” kata Uskup William Barber II, seorang aktivis dan profesor di Yale Divinity School, kepada sekelompok penyelenggara, pekerja dan pendukung di sebuah gereja Montgomery pada hari Senin. “Anda berjuang untuk keadilan.”

Pendukung UAW optimis ketika para pekerja memberikan suara di pabrik mobil Mercedes di Vance, Alabama, dan di pabrik milik perusahaan di dekat Woodstock yang merakit baterai untuk mobil listrik. Dewan Hubungan Perburuhan Nasional mengawasi pemungutan suara selama seminggu tersebut.

READ  SpaceX menandatangani Hawaiian Airlines untuk Wi-Fi Starlink gratis di penerbangan

“Saya merasa kita berada di atas angin sekarang,” kata Sammy Ellis, salah satu pengurus serikat pekerja yang memasang kabel di mobil Mercedes. Dia berbicara di luar kantor etalase toko yang ramai di dekat pabrik di Vance, di mana para aktivis yang duduk di kursi lipat membuat sketsa strategi di tengah tumpukan tanda bertuliskan slogan-slogan seperti “Mercedes United Workers” dan “End Alabama Discount.”

Diskon di Alabama mencerminkan apa yang menurut aktivis serikat pekerja merupakan daya tarik utama negara bagian ini bagi investor: upah rendah dan pekerja yang patuh. “Mereka datang untuk mengambil keuntungan dari kondisi yang dialami pekerja Alabama lebih buruk dibandingkan pekerja di wilayah lain di negara ini,” kata Joe Cleveland, pejabat Asosiasi Internasional Ahli Mesin dan Pekerja Dirgantara lokal di Anniston, Ala.

Mercedes mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perusahaannya “memiliki rekam jejak yang terbukti dalam memberikan kompensasi kepada anggota tim secara kompetitif dan menawarkan banyak manfaat tambahan.”

Pekerja yang bekerja di Mercedes selama empat tahun dapat memperoleh penghasilan $34 per jam, dan beberapa karyawan mengatakan mereka bersyukur atas cara perusahaan memperlakukan mereka.

“Mercedes telah melakukan banyak hal untuk saya,” kata Yolanda Berry, pemimpin tim di produsen mobil tersebut, dalam sebuah video yang diposting oleh Autos Drive America, sebuah asosiasi industri yang mewakili Mercedes dan produsen mobil asing lainnya yang memiliki pabrik di Amerika Serikat. Nona Berry berkata bahwa dia mendapat penghasilan kurang dari $14 per jam pada pekerjaan sebelumnya.

UAW mulai muncul di Selatan setelah para pekerja di pabrik Volkswagen di Chattanooga, Tennessee, memilih pada bulan April untuk diwakili oleh serikat pekerja. Juga pada bulan itu, serikat pekerja memenangkan kenaikan gaji yang signifikan bagi pekerja Daimler Trucking di North Carolina. Kemenangan di Mercedes, yang akan menjadi perusahaan terpisah dari Daimler Trucks pada tahun 2021, akan mendorong serikat pekerja dalam kampanye berikutnya, dengan mengorganisir pekerja di pabrik Hyundai di Montgomery, sekitar 100 mil selatan Tuscaloosa.

Perusahaan asal Korea Selatan ini memproduksi SUV di pabriknya di Montgomery, termasuk di Tucson dan Santa Fe. Penyelenggara serikat pekerja juga menargetkan pabrik Honda di Lincoln, Alabama, tempat perusahaan Jepang tersebut memproduksi SUV dan truk pikap. Namun upaya ini masih dalam tahap awal.

READ  Dow turun 500 poin karena kekhawatiran perbankan menyebar

Pada hari Senin, sekitar 50 aktivis dan pekerja Hyundai berkumpul di Gereja Presbiterian Emanuel di Montgomery untuk menyanyikan lagu perjuangan serikat pekerja dan mendengarkan Uskup Barber.

Mengutip Pendeta Dr. Martin Luther King Jr., Uskup Barber menuduh para pemimpin politik Selatan mengadu domba satu sama lain. Dia mengatakan mereka khawatir bahwa orang kulit hitam “dan orang kulit putih miskin akan bersatu dan membentuk blok pemungutan suara yang secara mendasar akan membentuk kembali struktur ekonomi negara dan negara bagian.”

Penentangan terhadap serikat pekerja oleh kepemimpinan politik Partai Republik di Alabama sangat kuat. Setelah menyamakan UAW dengan “Lintah“, Nathaniel Ledbetter, ketua Dewan Perwakilan Rakyat Alabama dari Partai Republik, membantu mengesahkan undang-undang yang akan menolak pendanaan pemerintah untuk perusahaan yang secara sukarela mengakui serikat pekerja.

Undang-undang tersebut tidak akan secara langsung mempengaruhi pemilihan Mercedes, namun mencerminkan kegelisahan di kalangan Partai Republik yang memiliki hubungan dekat dengan kepentingan bisnis dan tekad mereka untuk menghentikan kemajuan serikat pekerja. Ibu Ivey menandatangani RUU tersebut menjadi undang-undang pada hari Senin.

Juru bicara Ibu Ivey menolak permintaan wawancara, dengan alasan pernyataan publik yang dia buat tentang masalah ini.

“Berserikat pekerja pasti akan membahayakan pekerjaan di negara bagian kita,” kata Ivey dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan bersama gubernur Georgia, Mississippi, Carolina Selatan, Tennessee dan Texas, yang semuanya merupakan anggota Partai Republik.

Kantor Tuan Leadbetter tidak menanggapi permintaan komentar.

Penggalangan serikat pekerja di pabrik Hyundai di Alabama gagal pada tahun 2016, namun para aktivis mengatakan segalanya telah berubah. “Pertama kali, mudah untuk mengintimidasi dan mengintimidasi orang-orang dengan taktik anti serikat pekerja,” kata Koeshel Liggins, yang bekerja di pabrik Hyundai selama 12 tahun. “Kali ini kami siap”

Dalam upaya nyata untuk melemahkan daya tarik serikat pekerja, Hyundai adalah salah satu dari beberapa produsen mobil yang menaikkan upah pekerja setelah UAW memenangkan keuntungan bagi anggota Ford, General Motors dan Stellantis. Kenaikan harga Hyundai, yang diumumkan pada bulan November, adalah 14 persen dibandingkan tahun sebelumnya, menurut perusahaan tersebut.

READ  Utas: Instagram meluncurkan aplikasi untuk menyaingi Twitter

Namun gaji bukanlah satu-satunya masalah bagi banyak pekerja otomotif di Alabama. Liggins, seorang ibu tunggal dengan dua anak, mengatakan dia berharap serikat pekerja akan melindungi orang-orang seperti dia dari jam kerja yang panjang dan jadwal kerja yang tidak dapat diprediksi. “Atasan saya mengatakan kepada saya bahwa pekerjaan saya lebih penting daripada keluarga saya,” katanya.

“Kami sangat berkomitmen untuk mendukung pekerjaan berkualitas tinggi dengan gaji yang kompetitif dan menawarkan tunjangan terdepan di industri,” kata Hyundai dalam sebuah pernyataan.

Perusahaan mengatakan bahwa, dengan pengecualian yang jarang terjadi, perusahaan memberikan pemberitahuan 30 hari kepada karyawan tentang perubahan jadwal mereka. Hyundai mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa karyawan tidak diharuskan bekerja lebih dari 10 jam sehari, dan lembur bersifat sukarela kecuali selama pengenalan model baru ketika tim perbaikan dan kontrol kualitas mungkin diminta untuk bekerja lebih lama.

Mercedes, yang berkantor pusat di Stuttgart, Jerman, terbiasa berurusan dengan serikat pekerja di negara asalnya, di mana separuh anggota dewan pengawas perusahaan mewakili karyawan menurut hukum. Namun di Alabama, perusahaan tersebut menentang upaya serikat pekerja. UAW bahkan menuduh perusahaan tersebut menggunakan cara ilegal.

UAW mengajukan enam dakwaan praktik ketenagakerjaan yang tidak adil terhadap Mercedes ke Dewan Hubungan Ketenagakerjaan, dengan mengatakan bahwa perusahaan tersebut mendisiplinkan karyawan yang mendiskusikan serikat pekerja di tempat kerja, mencegah penyelenggara mendistribusikan materi serikat pekerja, melakukan pengawasan pekerja dan memecat pekerja yang mendukung serikat pekerja.

Mercedes membantah tuduhan tersebut. Perusahaan tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka “tidak mengganggu atau melakukan pembalasan terhadap anggota tim mana pun sehubungan dengan hak mereka untuk mendapatkan perwakilan serikat pekerja,” dan menambahkan bahwa mereka “menyangkal dengan tegas bahwa mereka telah membuat keputusan ketenagakerjaan yang negatif berdasarkan afiliasi serikat pekerja.”

Mercedes juga telah menaikkan gaji dalam beberapa bulan terakhir dan berupaya memberikan pemberitahuan lebih banyak kepada pekerja tentang perubahan jadwal mereka, kata para pekerja. Namun Ellis, sang aktivis, mengatakan perbaikan tersebut hanya terjadi “karena serikat pekerja telah mengetuk pintunya”.