April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Undang-undang kejahatan rasial di Skotlandia mulai berlaku karena para kritikus memperingatkan bahwa undang-undang tersebut akan menghambat pembicaraan

Undang-undang kejahatan rasial di Skotlandia mulai berlaku karena para kritikus memperingatkan bahwa undang-undang tersebut akan menghambat pembicaraan

Sebuah undang-undang yang menargetkan ujaran kebencian mulai berlaku di Skotlandia pada hari Senin, menjanjikan perlindungan dari ancaman dan pelecehan, namun memicu kritik bahwa undang-undang tersebut dapat berdampak buruk pada kebebasan berekspresi.

Undang-undang tersebut, yang disahkan oleh Parlemen Skotlandia pada tahun 2021, memperluas perlindungan bagi kelompok marginal Membuat muatan baru “Menghasut kebencian,” yang menjadikan komunikasi atau tindakan dengan cara yang “dianggap mengancam, kasar, atau menghina oleh orang yang berakal sehat” merupakan pelanggaran pidana.

Hukuman dapat mengakibatkan denda dan hukuman penjara hingga tujuh tahun.

Kategori yang dilindungi sebagaimana didefinisikan dalam undang-undang ini mencakup usia, disabilitas, agama, orientasi seksual, dan identitas transgender. Kebencian rasial telah dihapus karena sudah tercakup dalam undang-undang sejak tahun 1986. Undang-undang baru tersebut juga tidak memasukkan perempuan ke dalam kelompok yang dilindungi; Satuan tugas pemerintah merekomendasikan penanganan misogini dalam undang-undang terpisah.

Penulis Harry Potter, JK Rowling, yang dikritik karena komentarnya mengenai identitas gender, mengatakan undang-undang tersebut “sangat terbuka untuk disalahgunakan oleh para aktivis” dan keberatan jika undang-undang tersebut mengabaikan perempuan.

Nyonya Rowling, yang tinggal di Edinburgh, katanya dalam postingan media sosial yang panjang Pada hari Senin, Parlemen Skotlandia mengatakan bahwa mereka “lebih menghargai perasaan laki-laki yang mempraktikkan gagasan mereka tentang feminitas, betapapun misoginis atau oportunistiknya, daripada hak dan kebebasan perempuan dan anak perempuan yang sebenarnya.”

Dia menambahkan: “Saat ini saya berada di luar negeri, tetapi jika apa yang saya tulis di sini dianggap sebagai kejahatan berdasarkan ketentuan undang-undang baru, maka saya berharap untuk ditangkap ketika saya kembali ke negara asal orang Skotlandia itu.” pencerahan.”

Undang-undang baru ini telah lama didukung oleh Menteri Pertama Skotlandia, Humza Yousaf, namun menimbulkan kekhawatiran tentang dampaknya terhadap kebebasan berekspresi. Youssef, yang menjabat Menteri Kehakiman Skotlandia ketika RUU tersebut disahkan, ditanya langsung pada hari Senin tentang kritik dari Rowling dan pihak lain yang menentang undang-undang tersebut.

READ  Parlemen Eropa mencopot Eva Kayli dari posisi wakil presidennya dalam skandal korupsi Qatar

“Bukan polisi Twitter. Mereka bukan aktivis, mereka bukan media. Syukurlah, bahkan bukan politisi yang pada akhirnya memutuskan apakah suatu kejahatan telah dilakukan atau tidak.” Dia mengatakan kepada Sky News. Ia mengatakan bahwa masalah ini bergantung pada “polisi dan Kerajaan untuk menyelidikinya, dan ambang kriminalitasnya sangat tinggi.”

Undang-undang tersebut diperkenalkan setelah tahun 2018 Belajar oleh pensiunan hakim Kami merekomendasikan untuk menyatukan undang-undang kejahatan rasial di negara tersebut dan memperbarui Undang-Undang Ketertiban Umum tahun 1986, yang mencakup Inggris dan Irlandia Utara. Parlemen Skotlandia menyetujui undang-undang baru 82-32 pada Maret 2021.

Para pendukung undang-undang tersebut telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk menggalang dukungan, dengan mengatakan bahwa undang-undang tersebut perlu untuk memerangi pelecehan.

“Kami tahu bahwa dampak serangan fisik, verbal, atau online terhadap mereka yang menerima serangan fisik, verbal, atau online dapat menimbulkan trauma dan mengubah hidup,” kata Siobhan Brown, Menteri Korban dan Keamanan Komunitas Skotlandia, dalam sebuah pernyataan yang merayakan undang-undang tersebut. . “Undang-undang ini merupakan komponen kunci dari pendekatan kami yang lebih luas untuk mengatasi dampak buruk ini.”

Namun ada penolakan keras terhadap undang-undang tersebut, termasuk dari Rowling dan Partai Konservatif Skotlandia, yang pemimpinnya, Douglas Ross, menyampaikan hal tersebut kepada Youssef. Selama pertanyaan Perdana Menteri Pada tanggal 14 Maret, ia mengatakan bahwa “undang-undang baru yang kontroversial ini sudah siap untuk disalahgunakan.” Dalam sesi tanya jawab terpisah pada tanggal 21 Maret, Ross mengatakan undang-undang tersebut “berbahaya dan tidak dapat dilaksanakan” dan ia mengharapkan undang-undang tersebut ditegakkan. “Ini dengan cepat berubah menjadi kekacauan.”

“Orang-orang seperti JK Rowling dapat memiliki polisi di depan pintu mereka setiap hari dan membuat pernyataan yang masuk akal,” katanya.

READ  Australia menggulingkan Konservatif setelah sembilan tahun, dan Albany mengambil alih sebagai Perdana Menteri

Yousuf, yang berasal dari Pakistan, menyebut undang-undang tahun 1986 sebagai preseden yang cocok untuk RUU baru tersebut.

“Jika saya memiliki perlindungan terhadap siapa pun yang menimbulkan kebencian karena ras saya – dan hal ini telah terjadi sejak tahun 1986 – mengapa tidak ada perlindungan tersebut bagi seseorang karena orientasi seksual, disabilitas, atau agamanya?” Dia mengatakan kepada Parlemen pada 21 Maret.

Pertanyaannya bagaimana Pemerintah Skotlandia Anda harus menghadapi misogini RUU tersebut diperiksa oleh satuan tugas yang ditugaskan oleh pemerintah, yang pada tahun 2022 merekomendasikan penambahan perlindungan bagi perempuan dalam RUU terpisah yang berisi unsur-unsur serupa dengan RUU kejahatan rasial yang disahkan tahun sebelumnya.

Perdana Menteri saat itu, Nicola Sturgeon, Dia menyambut baik laporan tersebutDia berjanji bahwa pemerintahnya akan memberikan perhatian penuh terhadap masalah ini. Penggantinya, Youssef, juga telah menunjukkan dukungannya, namun belum ada gerakan serius di Parlemen.