Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ukraina: Serangan terhadap rumah sakit anak-anak sehubungan dengan penggerebekan Rusia di kota-kota menewaskan sedikitnya 31 orang

Ukraina: Serangan terhadap rumah sakit anak-anak sehubungan dengan penggerebekan Rusia di kota-kota menewaskan sedikitnya 31 orang


Kyiv, Ukraina
CNN

Serangan rudal Rusia menghancurkan sebagian sebuah rumah sakit anak-anak di Kiev pada hari Senin, menyebabkan pasien dan keluarga mereka yang ketakutan harus melarikan diri, karena para pejabat khawatir akan lebih banyak orang yang terjebak di bawah reruntuhan.

Moskow melancarkan serangan udara siang hari yang berani terhadap sasaran-sasaran di kota-kota di seluruh negeri. Ukraina Pada jam sibuk pagi hari, setidaknya 36 orang tewas dan 137 lainnya luka-luka, menurut layanan darurat Ukraina. Pengeboman yang meluas terjadi di wilayah ibu kota, serta di Dnipro, Kryvyi Rih, Slovensk, dan Kramatorsk.

Dalam pembaruan di Telegram, layanan darurat mengatakan angka terbaru termasuk jumlah korban tewas dan terluka di ibu kota, yang kini berjumlah 22 orang. Dua orang tewas dan sedikitnya 16 orang terluka dalam serangan di bandara Kiev. Rumah Sakit Ochmatdet.

Fasilitas ini merupakan pusat kesehatan anak terbesar di Ukraina dan berperan penting dalam merawat beberapa anak yang paling sakit di seluruh negeri. Setiap tahun, sekitar 7.000 operasi – termasuk pengobatan kanker dan penyakit darah – dilakukan di rumah sakit tersebut, menurut Komisaris Hak Asasi Manusia Ukraina Dmitry Lobinets.

Video dari lokasi kejadian menunjukkan para relawan bekerja sama dengan polisi dan petugas keamanan untuk menggali puing-puing ketika asap mengepul dari rumah sakit, sementara staf menggambarkan bagaimana mereka mencoba memindahkan anak-anak ke tempat aman setelah serangan tersebut. Menteri Kesehatan Ukraina Viktor Lyashko mengatakan unit perawatan intensif, departemen onkologi, dan unit bedah rusak.

Lyashko mengatakan, menurut kantor berita resmi Ukrinform, lebih dari 600 pasien dievakuasi dari rumah sakit, dan lebih dari 100 dipindahkan ke fasilitas layanan kesehatan lainnya.

“Tugas utama di sini adalah mengeluarkan orang-orang dari reruntuhan dan memberikan bantuan kepada mereka yang dapat kami jangkau, karena kami telah mengevakuasi semua orang pertama,” kata Lyashko dalam sebuah postingan di Telegram.

Serangan tersebut merupakan bagian dari pemboman siang hari yang jarang terjadi kota-kota UkrainaBeberapa di antaranya merupakan kawasan padat penduduk yang jauh dari garis depan. Hal ini terjadi satu hari sebelum Presiden AS Joe Biden menjadi tuan rumah pertemuan puncak penting NATO di Washington, di mana pengumuman baru diharapkan mengenai dukungan militer, politik dan keuangan yang diberikan aliansi tersebut kepada Kiev.

READ  Rubel Rusia jatuh ke rekor terendah terhadap dolar

Kementerian Pertahanan Rusia mengklaim pada hari Senin bahwa Moskow menyerang “fasilitas industri militer di Ukraina dan pangkalan udara Angkatan Bersenjata Ukraina” menggunakan senjata jarak jauh dan presisi tinggi.

Gleb Jaranich/Reuters

Dokter dan warga sekitar membantu menghilangkan puing-puing setelah serangan.

Natalia Sardodinova, seorang perawat senior, menggambarkan momen ketika rumah sakit tersebut dihantam dengan mengatakan: “Itu menakutkan, tapi kami selamat.”

“Suaranya keras, dan jendela-jendela mengeluarkan suara pecah. Begitu sirene berbunyi, anak-anak dibawa ke koridor,” katanya kepada CNN.

Dia mengatakan bahwa dua anak berada di ruang operasi pada saat ledakan terjadi, dan dipindahkan ke tempat penampungan di ruang bawah tanah setelah prosedur bedah mereka selesai.

“Semuanya dipenuhi asap, dan tidak ada udara untuk bernafas,” tambah Sardodinova. “Dokter terkena pecahan peluru. Jendela dan pintu pecah. Salah satu perawat di rumah sakit terluka parah. Tangan saya masih gemetar. . Mereka tidak membiarkan siapa pun masuk sekarang. Mereka takut rumah sakit akan runtuh.”

Yulia Vasilenko, ibu dari seorang pasien kanker berusia 11 tahun yang dirawat di rumah sakit, mengatakan putranya, Denis, dievakuasi ke luar negeri setelah pemogokan tersebut.

Dia berkata, “Anak saya meminum obat pereda nyeri. Dia mengidap kanker. Dia tidak meminum obat apa pun selama setengah hari. Dia diturunkan dari lantai tiga. Ada asap tebal dan debu.”

Irina Filimonova, perawat senior di departemen urologi pediatrik, mengatakan kepada CNN bahwa operasi pada seorang anak laki-laki berusia 2 tahun sedang berlangsung ketika serangan itu terjadi.

“Lampu padam dan semuanya padam,” kata Filimonova. “Kami mengeluarkan peralatan dan menyalakan senter. Semuanya segera dijahit. Anak itu diturunkan (ke tempat penampungan). Saya segera bergegas membantu membersihkannya Beberapa rekan perawat saya yang bekerja di ruang operasi dan beberapa dokter terkena pecahan peluru.”

Perawat ruang operasi lainnya, Oksana Mosychuk, mengatakan mereka berlindung di ruang gawat darurat ketika ledakan mengguncang gedung tersebut. Ia menambahkan, setelah itu tim medis harus memadamkan api yang terjadi di departemennya, termasuk meja operasi yang terbakar.

READ  Pasal 23: Hong Kong mengesahkan undang-undang keamanan nasional kedua yang menghubungkan kota tersebut lebih dekat dengan Tiongkok daratan

“Untungnya semua masih hidup. Salah satu rekan kami terluka parah, dia mengalami banyak luka dan pecahan peluru, dan dia dibawa dengan ambulans. Saya juga mengalami luka ringan akibat pecahan peluru, tapi saya baik-baik saja takut pada anak-anak,” katanya.

Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Volker Türk mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tim PBB yang mengunjungi lokasi tersebut setelah pemogokan melihat anak-anak “menerima pengobatan kanker di tempat tidur rumah sakit yang ditempatkan di taman dan jalan, di mana pekerja medis dengan cepat menyiapkan area triase, di tengah-tengah kekacauan, debu, dan puing-puing.”

“Sangat mengherankan bahwa salah satu serangan tersebut merusak parah bagian perawatan intensif, bedah dan onkologi di Rumah Sakit Ukhmatdet, rumah sakit anak-anak terbesar di Ukraina, dan menghancurkan departemen toksikologi pediatrik, tempat anak-anak menerima dialisis,” kata Turk.

Gleb Jaranich/Reuters

Staf medis dan anggota masyarakat sedang membersihkan puing-puing dari area rumah sakit yang rusak dan mencari korban yang selamat.

Dewan Keamanan PBB dijadwalkan mengadakan pertemuan khusus pada hari Selasa untuk membahas serangan mematikan Rusia terhadap rumah sakit anak-anak, setelah Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengadakan pertemuan darurat sambil bersumpah untuk menanggapi serangan tersebut.

Kata pemimpin Ukraina itu dalam sebuah postingan di situsnya

“Bangunan tempat tinggal, infrastruktur, dan rumah sakit anak-anak rusak. Semua layanan berupaya menyelamatkan sebanyak mungkin orang,” tulis Zelensky dalam postingan di situs X.

Komandan Angkatan Udara Ukraina mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Ukraina menembak jatuh 30 dari 38 rudal yang ditembakkan oleh Rusia selama serangannya pada hari Senin, menambahkan bahwa Moskow menggunakan rudal balistik, rudal jelajah, rudal berpemandu, dan rudal balistik yang diluncurkan dari udara.

Menteri Pertahanan Ukraina Rustam Umarov menyerukan penyediaan lebih banyak sistem pertahanan udara untuk mendukung negara yang dilanda perang itu. Zelensky telah berulang kali meminta negara-negara Barat untuk menyediakan lebih banyak sistem pertahanan udara guna melindungi kota-kotanya dengan lebih baik. Bulan lalu, Biden memuji prioritas pengiriman sistem pertahanan udara setelah kedua presiden menandatangani perjanjian keamanan. Antara negara mereka.

READ  Dua orang tewas dan lebih dari satu juta orang kehilangan listrik setelah badai salju melanda Kanada

Sirene terus berbunyi di Kiev setelah penggerebekan tersebut, ketika video yang disiarkan oleh CNN menunjukkan para pengungsi di luar rumah sakit mendorong anak-anak dengan tandu ke tempat perlindungan yang aman. Kemudian, puluhan relawan mengirimkan pasokan dan sumbangan yang sangat dibutuhkan – termasuk air, makanan, obat-obatan dan popok – ke rumah sakit.

Tonton konten interaktif ini di CNN.com

Jaksa Ukraina mengirimkan bukti serangan Rusia pada hari Senin ke kantor kejaksaan ICC pada hari Senin.

Hal ini terjadi pada saat beberapa negara Eropa mengutuk pemboman tersebut, dan mendesak Perancis untuk “menambahkan serangan tersebut ke dalam daftar kejahatan perang yang membuat Rusia harus bertanggung jawab.” Perdana Menteri baru Inggris Keir Starmer menggambarkan pemboman rumah sakit terhadap anak-anak tak berdosa sebagai “tindakan yang paling tercela.” Catherine Russell, direktur eksekutif badan anak-anak PBB, mengatakan penghancuran fasilitas medis “adalah pengingat brutal bahwa tidak ada tempat yang aman bagi anak-anak di Ukraina.”

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, terdapat lebih dari 1.600 kasus serangan senjata berat terhadap fasilitas medis di Ukraina sejak dimulainya invasi komprehensif, menewaskan 141 orang dalam serangan tersebut.

Desember lalu, 12 wanita hamil dan empat bayi baru lahir melarikan diri dari rumah sakit bersalin di Dnipro, yang rusak parah akibat serangan udara. Sebelumnya, pemboman sebuah rumah sakit di Dnipro menewaskan 12 ibu hamil dan empat bayi baru lahir. Rumah Sakit Bersalin dan Anak di Mariupol Kurang dari sebulan setelah pasukan Rusia melintasi perbatasan, hal ini memicu kecaman internasional.

“Ini adalah hari yang sangat sulit di kota kami. Hari ini kami menyaksikan salah satu serangan rudal besar-besaran terbesar di kota kami,” kata Wali Kota Kiev Vitali Klitschko kepada CNN.

Cerita ini telah diperbarui dengan informasi tambahan.