Juli 4, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ukraina menolak proposal Kissinger untuk menyerahkan wilayah ke Rusia

Ukraina menolak proposal Kissinger untuk menyerahkan wilayah ke Rusia

Seorang anggota parlemen Ukraina menawarkan apa yang dia sebut sebagai tanggapan “sopan” atas saran mantan Menteri Luar Negeri AS Henry Kissinger bahwa Ukraina harus siap menyerahkan beberapa wilayah ke Moskow untuk mencapai kesepakatan damai.

“Saya percaya bahwa Tuan Kissinger masih hidup di abad ke-20 dan kita berada di abad ke-21 dan kita tidak akan menyerahkan satu inci pun dari tanah kita,” Oleksiy Goncharenko, anggota parlemen Ukraina, mengatakan kepada CNBC pada hari Rabu.

“Ini akan menjadi sinyal terburuk bagi Putin,” tambahnya.

“Kita harus menghentikan Putin sekarang dan tidak membiarkannya melangkah lebih jauh,” kata Goncharenko, seraya menambahkan bahwa dia yakin cara terbaik untuk mewujudkan perdamaian adalah memasukkan Ukraina ke dalam Uni Eropa secepat mungkin.

CNBC menghubungi perwakilan Kissinger untuk menanggapi kritik atas komentarnya.

Mantan Menteri Luar Negeri AS dan Penasihat Keamanan Nasional Kissinger menyebabkan kegemparan awal pekan ini ketika dia menyarankan bahwa Ukraina akan bersedia menyerahkan beberapa wilayah ke Rusia untuk mencapai kesepakatan damai dengan Moskow.

“Idealnya, garis pemisah harus kembali ke status quo ante,” kata Kissinger, berbicara kepada panel di Forum Ekonomi Dunia pada hari Senin, menyiratkan kembalinya status quo sebelum perang, menunjukkan bahwa dia percaya Rusia seharusnya demikian. Itu memungkinkan untuk mempertahankan Krimea, yang dianeksasi pada tahun 2014.

Henry Kissinger berbicara selama wawancara 2007 di Washington.

Kerajinan Brooks | Corbis bersejarah | Gambar Getty

Kissinger, yang menjabat di bawah Presiden Richard Nixon dan Gerald Ford, mengatakan bahwa “melanjutkan perang di luar titik itu bukan tentang kebebasan Ukraina … tetapi perang baru melawan Rusia sendiri.”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah mengesampingkan penyerahan tanah apa pun ke Rusia sebagai bagian dari kesepakatan, terutama yang mengacu pada wilayah Donbass di Ukraina timur, di mana pasukan Rusia saat ini fokus untuk menangkap.

READ  UE merencanakan kehidupan tanpa gas Rusia di tengah meningkatnya inflasi

Tidak jelas apakah Kyiv akan menerima bahwa Krimea harus tetap berada di tangan Rusia.

Dan menteri luar negeri Ukraina meningkatkan kritik terhadap proposal Kissinger. “Saya menghormati Henry Kissinger, tetapi saya menghargai bahwa dia tidak memegang posisi resmi apa pun di pemerintahan AS, dan dia memiliki pendapatnya sendiri, tetapi kami sangat tidak setuju dengannya,” kata Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba kepada CNBC, Rabu.

“Ini bukan sesuatu yang akan kami lakukan,” tambahnya.

Perdana Menteri Belanda Mark Rutte telah mengomentari kejatuhan Kissinger, mengatakan kepada CNBC pada hari Rabu bahwa “hampir tidak mungkin untuk mengatakan Anda tidak setuju dengan Henry Kissinger … Saya khawatir bahwa di TV sekarang saya harus menyatakan secara resmi bahwa saya tidak setuju. ‘tidak setuju dengan Henry Kissinger.” Jika itu pernyataan yang dia buat.”

“Bagi kami, integritas teritorial, kedaulatan Ukraina di atas segalanya, dan terserah Volodymyr Zelensky, presiden Ukraina, dan timnya untuk memutuskan bagaimana melakukan negosiasi damai yang kami harap akan dimulai suatu hari nanti,” kata Steve Sedgwick kepada Davos dari CNBC. Swiss, di Forum Ekonomi Dunia. .