Juni 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Israel Gaza: PBB memperingatkan bahwa serangan terhadap Rafah dapat menyebabkan “pembantaian”

Israel Gaza: PBB memperingatkan bahwa serangan terhadap Rafah dapat menyebabkan “pembantaian”

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Populasi Rafah membengkak dari 250.000 menjadi 1,5 juta orang ketika warga Palestina melarikan diri ke kota yang terletak di ujung selatan Jalur Gaza.

Seorang pejabat senior PBB memperingatkan bahwa serangan Israel terhadap kota Rafah, kota paling selatan di Jalur Gaza, dapat menyebabkan “pembantaian.”

Koordinator Kemanusiaan Martin Griffiths mengatakan bahwa warga Palestina di Gaza sudah menderita akibat “serangan yang tak tertandingi dalam intensitas, kebrutalan dan cakupannya.”

Dia menambahkan bahwa konsekuensi dari invasi Rafah akan menjadi “bencana besar.”

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah berjanji untuk mengalahkan militan Hamas yang menurutnya bersembunyi di kota tersebut.

Dalam pernyataan yang luar biasa kerasnya, Griffiths mengatakan bahwa lebih dari satu juta orang “berjejalan di Rafah, menghadapi kematian.” Ia menambahkan bahwa warga sipil di kota tersebut hanya mempunyai sedikit makanan atau obat-obatan dan “tidak ada tempat yang aman untuk dikunjungi.”

Dia menambahkan bahwa invasi Israel ke kota tersebut “akan membuat operasi kemanusiaan yang sudah rapuh berada di ambang kematian.”

Juru bicara Sekretaris Jenderal PBB António Guterres mengatakan kepada BBC NewsHour bahwa PBB belum menerima rencana untuk mengevakuasi Rafah dari Israel dan tidak akan berpartisipasi dalam evakuasi paksa apa pun.

Stephane Dujarric berkata: “Perserikatan Bangsa-Bangsa tidak akan menjadi pihak yang melakukan pemindahan paksa orang.”

Rafah adalah kota kecil di selatan Jalur Gaza yang berbatasan dengan Mesir. Sebelum perang, wilayah ini dihuni oleh sekitar 250.000 orang, namun sejak Israel memerintahkan warga sipil untuk mengungsi ke wilayah selatan, populasinya telah membengkak menjadi sekitar 1,5 juta orang.

Banyak di antara mereka yang tinggal di tenda-tenda dalam kondisi yang menyedihkan dan mengatakan mereka tidak punya tempat tujuan.

Rafah telah dilanda serangan udara Israel yang intens dalam beberapa hari terakhir, menewaskan sedikitnya 67 orang di sana pada hari Senin, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas.

Penjelasan video,

Saksikan: Bagaimana Rafah menjadi rumah bagi 1,5 juta warga Palestina?

Griffiths juga mengatakan pekerja kemanusiaan yang bekerja di Gaza telah “ditembak, ditodong senjata, diserang dan dibunuh” karena pelanggaran hukum dan ketertiban.

Para pejabat senior dari Amerika Serikat, Israel, Mesir dan Qatar bertemu pada hari Selasa, ketika tekanan dari masyarakat internasional meningkat terhadap Israel untuk tidak menginvasi Rafah.

Guterres mengungkapkan harapannya bahwa perundingan tersebut akan berhasil menghindari serangan Israel terhadap kota tersebut.

Presiden AS Joe Biden memperingatkan Israel tentang perlunya melindungi warga sipil. Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron meminta Israel untuk “berhenti dan berpikir serius” sebelum menyerang Rafah.

Setidaknya 1.200 orang tewas dalam serangan militan pimpinan Hamas di Israel pada 7 Oktober tahun lalu.

Sebagai tanggapan, Israel melancarkan kampanye militer di Jalur Gaza. Lebih dari 28.400 warga Palestina, kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak, telah terbunuh dan lebih dari 68.000 lainnya terluka sejak perang dimulai, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Warga Palestina yang mengungsi di Rafah selatan berkerumun di sekitar titik distribusi makanan

READ  Seorang pekerja mengatakan bahwa awak kapal pesiar super menyiapkan lobster segar untuk pemiliknya yang kaya setiap hari, meskipun dia tidak tahu apakah dia ada di kapal pesiar.