Juli 4, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tungau kulit yang menghilang di wajah kita di malam hari perlahan-lahan bergabung dengan manusia

Tungau kulit yang menghilang di wajah kita di malam hari perlahan-lahan bergabung dengan manusia

Jika Anda membaca ini, Anda mungkin tidak sendirian.

Kebanyakan orang di Bumi adalah habitat bagi ngengat yang menghabiskan sebagian besar hidupnya yang singkat di dalam lubang, terbalik, di folikel rambut kita, dan terutama di wajah. Faktanya, manusia adalah satu-satunya rumah bagi demodex folikel. Mereka lahir pada kita, mereka memakan kita, mereka kawin pada kita, dan mereka mati pada kita.

Seluruh siklus hidup mereka berputar di sekitar mengunyah sel-sel kulit mati sebelum menendang ember kecil kecil itu.

Tergantung D. folikulorum Penelitian baru pada manusia untuk kelangsungan hidup mereka sendiri menunjukkan bahwa tungau mikroskopis sedang dalam proses berevolusi dari parasit eksternal menjadi endosimbion – yang berbagi hubungan yang saling menguntungkan dengan inangnya (kita).

Dengan kata lain, tungau ini secara bertahap bergabung dengan tubuh kita sehingga mereka sekarang hidup secara permanen di dalam diri kita.

Para ilmuwan kini telah mengurutkan genom monster kecil yang ada di mana-mana ini, dan hasilnya menunjukkan bahwa kehadiran mereka yang berfokus pada manusia dapat membawa perubahan yang tidak terlihat pada spesies tungau lain.

“Kami menemukan bahwa tungau ini memiliki susunan gen bagian tubuh yang berbeda dari spesies serupa lainnya karena adaptasi mereka terhadap kehidupan yang terlindung di dalam pori-pori,” katanya. Ahli biologi invertebrata Alejandra Perotti menjelaskan dari University of Reading di Inggris.

“Perubahan dalam DNA mereka menyebabkan beberapa sifat dan perilaku tubuh yang tidak biasa.”

D. folikulorum Itu terlihat dalam persiapan kalium hidroksida untuk kulit manusia. (KV Santosh/Flickr, CC OLEH 2.0)

D. folikulorum Ini sebenarnya adalah makhluk kecil yang luar biasa. Limbah kulit manusia adalah satu-satunya sumber makanannya, dan dia menghabiskan sebagian besar hidupnya selama dua minggu untuk mengejarnya.

READ  Rencana pamungkas kartografer kosmik tingkat lanjut

Individu muncul hanya pada malam hari, di balik kegelapan, merangkak sangat lambat melintasi kulit untuk menemukan pasangan dan mudah-mudahan bertemu sebelum kembali ke kegelapan folikel yang aman.

Tubuh mungil mereka hanya sepertiga milimeter panjangnya, dengan satu set kaki kecil dan mulut di salah satu ujung tubuh panjang seperti sosis – sangat cocok untuk menggali folikel rambut manusia untuk mendapatkan label lezat di dalamnya.

Bekerja pada genom tungau, yang dipimpin oleh Marin dan ahli genetika Gilbert Smith dari Universitas Bangor di Inggris, telah mengungkapkan beberapa karakteristik genetik menarik yang mendorong gaya hidup ini.

Karena hidup mereka sangat sibuk—mereka tidak memiliki pemangsa alami, tidak ada kompetisi, dan tidak ada paparan ngengat lain—genom mereka hanya sebatas dasar.

Kaki mereka ditenagai oleh tiga otot bersel tunggal, dan tubuh mereka mengandung protein sesedikit mungkin, yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup. Ini adalah jumlah terendah yang pernah terlihat dalam kelompok terluas spesies terkait.

Genom yang berkurang ini adalah penyebab dari beberapa D. folikulorumPicadillo eksotis lainnya juga. Misalnya, alasan dia hanya keluar di malam hari. Di antara gen yang hilang adalah gen yang bertanggung jawab untuk perlindungan dari sinar ultraviolet, dan gen yang membangunkan hewan di siang hari bolong.

Mereka juga tidak dapat menghasilkan hormon melatonin Kebanyakan makhluk hidup, dengan berbagai fungsi; Melatonin penting pada manusia untuk mengatur siklus tidur, tetapi merangsang gerakan dan reproduksi pada invertebrata kecil.

Ini sepertinya tidak menghalangi D. folikulorum, Namun; Ia dapat memanen melatonin yang disekresikan oleh kulit inangnya saat senja.

folikel dorsal penis dorsalIni tidak sesuai. (Smith dkk., mall. Biol. evolusi. , 2022)

READ  Misteri kosmik: Para astronom menangkap bintang sekarat yang memuntahkan cincin asap

Tidak seperti tungau lain, organ reproduksinya adalah D. folikulorum Itu bergerak ke arah depan tubuh mereka, dengan penis ngengat jantan mengarah ke depan dan ke atas dari punggung mereka. Ini berarti bahwa dia harus mengatur dirinya di bawah betina karena dia duduk di atas rambut untuk kawin, yang mereka lakukan sepanjang malam, gaya AC/DC (Mungkin).

Namun terlepas dari pentingnya perkawinan silang, kumpulan gen potensial sangat kecil: sangat kecil kemungkinan untuk memperluas keragaman genetik. Ini bisa berarti bahwa ngengat berada di jalur yang benar menuju jalan buntu evolusioner.

Menariknya, tim juga menemukan bahwa pada tahap perkembangan nimfa, antara larva dan dewasa, hal itu terjadi ketika tungau memiliki jumlah sel terbesar di tubuhnya. Saat mereka beranjak dewasa, mereka kehilangan sel – langkah evolusioner pertama, kata para peneliti, dalam perjalanan spesies artropoda menuju gaya hidup simbiosis.

Orang mungkin bertanya-tanya apa manfaat potensial yang dapat diperoleh manusia dari hewan-hewan eksotis ini; Hal lain yang ditemukan para peneliti mungkin sebagian mengisyaratkan jawabannya. Selama bertahun-tahun, para ilmuwan berpikir begitu D. folikulorum Dia tidak memiliki anus, dan sebaliknya limbah menumpuk di tubuhnya untuk meledak ketika tungau mati, sehingga menyebabkan masalah kulit.

Folikel dewdex anusPanah menunjuk ke anus, dan Anda mungkin berada di beberapa daftar pantauan sekarang. (Universitas Membaca)

Tim menemukan bahwa ini bukan masalahnya. Tungau sudah memiliki lubang yang sangat kecil; Wajah Anda mungkin tidak penuh dengan kotoran kutu yang dikeluarkan setelah dia meninggal.

“Ngengat telah disalahkan untuk banyak hal,” Ahli zoologi Henk Brigg berkata dari Universitas Bangor dan Universitas Nasional San Juan di Argentina. “Hubungan panjang dengan manusia mungkin menunjukkan bahwa mereka juga dapat memiliki peran bermanfaat kecil tetapi penting, misalnya, dalam menjaga pori-pori wajah kita tidak terhubung.”

READ  Curiosity telah menemukan beberapa konstelasi batu bengkok yang tampak sangat aneh di permukaan Mars

Pencarian dipublikasikan di Biologi dan evolusi molekuler.