Mei 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tuan rumah G-20 Indonesia mengungkap agenda iklim di Bali yang berbahan bakar batu bara

Komentar

NUSA DUA, Indonesia – Lampu jalan di jalan raya dari bandara Bali ditenagai oleh matahari. Polisi berpatroli di jalan-jalan dengan sepeda motor listrik, dan pengemudi berkendara untuk menemui pejabat tinggi dengan SUV listrik mewah.

Krisis iklim global menjadi perhatian utama pada KTT Kelompok 20 minggu ini, dan Indonesia, sebagai tuan rumah, telah melakukan segala upaya untuk menunjukkan komitmennya dalam mengurangi emisi karbon. Namun, ketika para pemimpin dunia melakukan perjalanan ke pulau Bali yang bermandikan sinar matahari, mereka terhubung ke jaringan energi yang banyak menggunakan bahan bakar fosil.

Indonesia, yang memiliki sumber daya energi terbarukan yang melimpah, kurang memanfaatkan energi ini dibandingkan kebanyakan negara. Negara itu mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka telah mendapatkan kesepakatan keuangan iklim senilai $20 miliar dari negara-negara kaya — mungkin pinjaman terbesar dalam sejarah — tetapi para aktivis dan pakar mengatakan hal itu akan membuat pengurangan kecil dari sekitar $600 miliar yang dibutuhkan Indonesia untuk membangun. Listrik yang dihasilkan batu bara dan mencapai emisi net-zero.

Kritikus mengatakan negara harus mengejar ketinggalan karena ada pemimpin pemerintah Selama dekade terakhir ini bergerak sangat lambat untuk melepaskan investasi dari bahan bakar fosil dan meninggalkan kebijakan kuno yang mensubsidi sumber energi kotor. Pengalaman Indonesia menggambarkan beberapa tantangan terberat yang dihadapi ekonomi industri dalam transisi ke energi hijau, kata para analis.

Proyek bahan bakar fosil ditutup setahun yang lalu. Sekarang mereka datang kembali.

Pada 2015, ia diangkat setelah terpilihnya Presiden Indonesia Joko Widodo Serangkaian proyek Ini akan menghasilkan daya baru senilai 35 gigawatt – hampir seluruhnya dari pembangkit berbahan bakar batu bara. Pada saat itu, 16 persen Penduduk masih kekurangan akses listrik, dan para pejabat percaya bahwa pertumbuhan ekonomi negara akan segera meningkatkan permintaan energi.

Pada saat terlihat jelas bahwa pertumbuhan Indonesia tidak sesuai dengan proyeksi, sudah terlambat. Lusinan pembangkit listrik baru telah beroperasi dan lebih banyak lagi sedang dibangun. Kisi negara Terjadi kelebihan pasokan Dengan tenaga batu bara, itu dihitung Lebih dari setengah Pembangkit listrik – dua kali lipat dibandingkan satu dekade lalu – menurut lembaga think tank Indonesia Institute for Essential Services Reform. Energi terbarukan tidak memiliki ruang untuk tumbuh.

READ  Wouter Kolk, CEO Ahold Delhaize Eropa & Indonesia, akan meninggalkan Ahold Delhaize pada akhir tahun 2024

“Ini seperti kelebihan bagasi yang dibawa oleh pemerintah Indonesia,” kata analis keuangan energi yang berbasis di Jakarta Elrika Hamdi, seraya menambahkan bahwa negara masih membayar “kesalahan masa lalu”.

Pada saat yang sama, peraturan yang mengatur energi bersih tidak konsisten, tidak konsisten, dan seringkali tidak ditegakkan dengan baik, kata para advokat, meninggalkan Indonesia di belakang negara industri lain seperti Vietnam dan Filipina. Setelah “ledakan tenaga surya” selama satu dekade, kapasitas tenaga surya terpasang Vietnam hampir 80 kali lipat dari Indonesia, yang memiliki energi sekitar sepertiganya, menurut Badan Energi Terbarukan Internasional (IRENA), membantu negara-negara bertransisi ke energi bersih. .

Meskipun Bali menerima sinar matahari yang cukup untuk mendukung kebutuhan energi berkali-kali lipat, kebutuhan energinya hampir seluruhnya dipenuhi oleh pembangkit bahan bakar fosil di pulau itu dan pulau tetangga Jawa. Pejabat provinsi mengatakan energi terbarukan menyumbang kurang dari 2 persen pembangkit listrik.

Di Bali utara, para nelayan telah berkampanye menentang perluasan pabrik batu bara selama bertahun-tahun, dengan mengatakan hal itu mengancam mata pencaharian mereka. “Kami akan menerima pembangkit listrik apapun yang tidak merusak angin, laut, air,” kata Subriyadi, seorang nelayan dari Desa Selukan Pawang, yang hanya memiliki satu nama. “Kami tidak membutuhkan batu bara.”

Saat negara-negara kaya menghadapi panasnya planet yang menghangat, koalisi mengungkap rencana mulia

Para pemimpin Indonesia sering mengaitkan ketergantungan mereka pada bahan bakar fosil dengan pendanaan alternatif yang tidak mencukupi. Batubara Indonesia yang melimpah telah menjadi cara termurah untuk melistriki negara selama beberapa dekade. Bahkan saat ini, mengatasi krisis iklim tidak dapat mengesampingkan kebutuhan pembangunan, kata Menteri Investasi Luhut Binsar Bandjaitan.

“Semua yang kami lakukan, kami tidak ingin menghentikan pertumbuhan ekonomi kami,” kata Luhut dalam wawancara bulan lalu dari kantornya di Jakarta.”Bahkan jika kami mengerjakan proyek baru ini, kami ingin melihat pendapatan untuk pemerintah, untuk orang Indonesia.”

READ  Dhaka mencari ASEAN, peran proaktif Indonesia untuk kembalinya Rohingya

Namun para analis mengatakan pandangan ini sudah ketinggalan zaman dan di Indonesia, uang hanyalah sebagian dari masalah.

“Frustrasi, karena secara teknologi ada solusinya. Secara ekonomi, finansial, tidak ada lagi hambatan,” kata Nicholas Wagner, peneliti di Irena.

Jumlah rata-rata energi matahari Indonesia per meter persegi dua kali lipat dari beberapa negara di Eropa. Penelitian menunjukkanDan ada Indonesia Cadangan panas bumi yang sangat besar Di dunia ini. Kondisi tersebut menempatkan negara tersebut pada salah satu transisi energi paling dramatis di dunia, meskipun saat ini tidak berada di jalur yang tepat untuk melakukannya.

Tahun lalu, pemerintah memberlakukan larangan pembangunan pembangkit batu bara baru, tetapi mengatakan aturan itu tidak akan terpengaruh 13,8 GW Energi Batubara Tambahan – Cukup untuk Tenaga Listrik 10 Polis – Itu sudah dalam proses. Dua bulan lalu, pemerintah mengumumkan pengecualian lain untuk larangannya, mengizinkan pabrik batu bara baru yang mendukung “proyek strategis nasional” seperti pabrik peleburan untuk mineral baterai.

Selain itu, sejak tahun 2009 pemerintah telah mewajibkan semua perusahaan pertambangan batubara untuk menjual sejumlah produksinya di bawah nilai pasar kepada badan usaha milik negara. Peraturan ini, yang Bank Dunia Analis mengatakan Indonesia telah mendorong negara untuk secara efektif mensubsidi harga batu bara, mendistorsi pasar energi terhadap sumber terbarukan.

Hamdi, analis pembiayaan energi, mengatakan meski pemerintah berupaya mendorong penggunaan energi bersih, implementasinya terkadang meleset dari sasaran. Misalnya, pada tahun 2018, keputusan menteri untuk mempromosikan panel surya atap membuat orang membayar lebih untuk menggunakannya. “Di atas kertas,” kata Hamdi, “tidak sama dengan kenyataan di lapangan.”

Bali telah lama ingin mandiri energi, dan penduduk setempat semakin percaya diri mereka dapat mencapai tujuan ini dengan ambisi mereka untuk mencapai emisi net-zero pada tahun 2045, 15 tahun lebih cepat dari wilayah Indonesia lainnya. SEBUAH studi 2017 Sebuah laporan oleh Bank Pembangunan Asia menemukan bahwa Bali hanya membutuhkan 5 persen sumber daya energi terbarukan untuk mendukung semua kebutuhan listriknya.

READ  Laporan Pengembangan Cloud dan Pusat Data Indonesia 2021 hingga 2025 - ResearchAndMarkets.com

Jerman membakar pembangkit batu bara tua, memicu kekhawatiran target iklim akan menjadi asap

Tetapi tanpa dukungan yang memadai dari pemerintah nasional, warga mengatakan kemajuannya sangat lambat. Dari 2012 hingga 2015, pemerintah membuka delapan pembangkit listrik tenaga surya kecil di Bali dan menempatkannya di bawah pengawasan pemerintah setempat. Hanya empat yang masih beroperasi, kata perwakilan provinsi. Sisanya dalam reruntuhan. Sementara itu, sedang dilakukan rencana untuk membangun terminal baru gas alam cair, sejenis bahan bakar fosil, di Bali selatan.

“Kami memiliki ambisi yang tinggi,” kata Aida Ayu Twi Kriantari, dosen Universitas Udayana Bali yang juga ingin melihat energi terbarukan. “Tapi kita tidak bisa mencapai ini.”

Fabi Tumiva, direktur eksekutif Institute for Essential Services Reform, mengakui sejauh ini Indonesia bergerak lambat, tetapi dorongan untuk energi terbarukan semakin meningkat.

Pada bulan September, Widodo merilis a Peraturan Negara membuka jalan untuk pensiun dini pembangkit listrik tenaga batu bara. Pada hari Senin, perusahaan listrik milik negara Perusahan Listrik Negara mengumumkan penutupan fasilitas batubara pertama lebih cepat dari jadwal. Berdasarkan ketentuan perjanjian pembiayaan iklim yang baru, PLN berencana untuk mencapai emisi net-zero pada tahun 2050.

“Saya siap kaget,” kata Tumiva, kritikus PLN yang vokal di masa lalu.

Tidak semua advokat optimis, terutama di Bali. Sebagian besar lebih dari 600 kendaraan listrik yang digunakan untuk G-20 didatangkan dari Jawa dan akan dikembalikan setelah para pemimpin dunia hengkang. Tidak jelas siapa yang akan memelihara panel surya yang disiapkan untuk KTT – atau apakah ada rencana untuk membantu pemerintah daerah mereplikasinya di seluruh pulau.

“Tantangan sebenarnya,” kata Ida Bagus Setiawan, kepala divisi energi provinsi Bali, “muncul setelah KTT.”

Vinda Charmila di Bali berkontribusi pada laporan ini.