Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Trump Media digugat oleh para pendirinya, mengancam akan menunda mergernya

Trump Media digugat oleh para pendirinya, mengancam akan menunda mergernya

Serangkaian tuntutan hukum mengancam akan mengganggu pemungutan suara pemegang saham mengenai merger yang telah lama ditunggu-tunggu antara perusahaan media sosial milik mantan Presiden Donald J. Trump dan perusahaan cangkang yang kaya akan uang.

Dua pendiri awal Trump Media & Technology Group telah mengajukan gugatan untuk mempertahankan kepemilikan saham mereka di perusahaan induk platform penerbitan online Truth Social. Gugatan tersebut, yang diajukan pada hari Rabu di bawah segel di Delaware Chancery Court oleh kemitraan yang dipimpin oleh Wes Moss dan Andy Litinsky, menuduh bahwa Trump Media sedang mencoba untuk melemahkan kepemilikan sahamnya di perusahaan tersebut, di mana Trump adalah pemegang saham mayoritasnya.

Gugatan tersebut memerlukan sidang mendesak di pengadilan negara bagian Delaware sebelum pemegang saham Digital World Acquisition Corp. melakukan pemungutan suara pada 22 Maret mengenai mergernya dengan Trump Media. Digital World adalah perusahaan akuisisi bertujuan khusus yang dibuat untuk mengumpulkan uang dari investor dalam penawaran umum perdana dan menggunakan uang itu untuk mencari perusahaan swasta seperti Trump Media untuk membeli.

Tuan Moss dan Tuan Letinsky adalah kontestan di acara TV realitas Tuan Trump “The Apprentice,” dan menghadirinya pada Januari 2021 dengan ide untuk memulai sebuah perusahaan media sosial.

Patrick Orlando, mantan CEO Digital World, juga mengajukan gugatan di Delaware untuk meminta tambahan saham di perusahaan tersebut. Digital World mengajukan gugatannya sendiri di pengadilan negara bagian Florida dengan alasan bahwa Tuan Orlando, yang merupakan sponsor penawaran umum perdana perusahaan, tidak berhak atas lebih banyak saham karena “keserakahan, ketidakmampuan, dan penolakannya secara umum untuk melepaskan” perusahaan tersebut. saham. Perhatian terbaik.

Digital World mengumpulkan $300 juta dalam IPO pada September 2021, dan sekitar sebulan kemudian mengumumkan rencana mergernya dengan Trump Media, yang memerlukan kesepakatan untuk mengoperasikan Truth Social. Perusahaan media sosial Trump mengatakan dalam pengajuan peraturan bahwa tanpa sumber pendanaan baru, perusahaan tersebut mungkin tidak akan mampu bertahan.

READ  Minyak jatuh karena kenaikan suku bunga, dan arus masuk Rusia tetap kuat

Dalam pengajuan peraturan pada hari Jumat, Digital World mengangkat kemungkinan bahwa Tuan Orlando, yang tetap menjadi anggota dewan, mungkin menolak merger tersebut. Grup Tuan Orlando memiliki sekitar 15 persen saham Dunia Digital; Sebagian besar sisa sahamnya dimiliki oleh sekitar 400.000 investor ritel. Dalam berkas lainnya, ia mengangkat kemungkinan adanya potensi tuntutan hukum yang dapat menunda proses merger.

Setelah merger, Trump akan memiliki 79 juta saham Trump Media. Berdasarkan harga saham Digital World saat ini sebesar $39, kepemilikan Trump akan bernilai $3 miliar. Potensi merger ini terjadi pada saat perusahaan harus mengumpulkan dana yang dibutuhkan untuk membayar denda sebesar $454 juta setelah hakim New York memutuskan kasus penipuan perdata.

Dengan bergabung dengan Digital World, Trump Media tidak hanya akan menerima arus kas untuk mendanai operasinya, namun juga saham yang diperdagangkan secara publik yang dapat digunakan untuk mendanai akuisisi. Sebagai ketua Trump Media, mantan presiden tersebut menerima bagian terbesar dari saham tersebut karena nilai namanya dalam kesuksesan perusahaan. Ia akan menjadi pemegang saham terbesarnya jika merger dengan perusahaan publik tersebut rampung.

Saham-saham digital naik ketika Trump semakin dekat untuk mendapatkan nominasi presiden dari Partai Republik dan kesepakatan kemungkinan akan selesai akhir bulan ini. Harga sahamnya naik meskipun iklan di Truth Social kurang bagus.

Perusahaan Mr. Orlando, yang mensponsori Digital World, akan menjadi pemegang saham terbesar kedua Trump Media.

Gugatan Orlando muncul beberapa bulan setelah dia mengundurkan diri sebagai CEO Digital World dan saat perusahaan itu sedang menegosiasikan penyelesaian dengan Komisi Sekuritas dan Bursa. Musim panas lalu, Digital World setuju untuk membayar denda $18 juta untuk menyelesaikan tuduhan bahwa mereka terlibat dalam pembicaraan merger yang tidak patut dengan Trump Media menjelang penawaran umum perdana. SPAC tidak seharusnya mencantumkan kesepakatan sebelum IPO

READ  Pasar Eropa dibuka untuk ditutup, risalah Fed, data dan pendapatan

Dalam perjanjian penyelesaian, regulator menggambarkan CEO Digital World, yang tidak disebutkan namanya tetapi diidentifikasi berdasarkan jabatannya, memainkan peran integral dalam pembicaraan awal kesepakatan tersebut. Dalam gugatannya terhadap Tuan Orlando, Digital World mengatakan Tuan Orlando menerima pemberitahuan resmi dari Komisi Sekuritas dan Bursa bahwa dia mungkin akan dikenakan tindakan penegakan hukum.

Tuan Orlando belum dituduh melakukan kesalahan apa pun. Dia menolak berkomentar, dan pengacaranya tidak menanggapi permintaan komentar.

Susan C. Beachy menyumbangkan penelitian.