Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pasien kanker meninggal karena pecahnya usus akibat robot bedah: tuntutan hukum

Pasien kanker meninggal karena pecahnya usus akibat robot bedah: tuntutan hukum

Kematian seorang wanita di Florida dipersalahkan karena cedera yang disebabkan oleh robot bedah rumah sakit yang membuat lubang di usus kecilnya selama operasi kanker, menurut gugatan yang diajukan pada Selasa oleh suaminya.

Sandra Sulzer, yang menderita kanker usus besar, dirawat pada tahun 2021 di Rumah Sakit Regional Baptist Health Boca Raton di Boca Raton, Florida, untuk menjalani operasi yang dilakukan oleh dokter menggunakan sistem robot da Vinci, menurut situs web “luar angkasa” Amerika. Gugatan tersebut diperoleh HuffPost.

Gugatan tersebut tidak menyebut rumah sakit sebagai tergugat dalam kasus perdata, namun menyebut Intuitive Surgical Inc. (ISI), pembuat perangkat robotik tersebut, didakwa melakukan kelalaian dan tanggung jawab produk.

Baik Intuitive Surgical maupun Baptist Health Boca Raton tidak menanggapi permintaan komentar dari HuffPost.

Buka gambar secara sederhana

Ahli bedah melakukan pembedahan menggunakan sistem bedah robotik da Vinci.

Thomas Samson/AFP melalui Getty Images

Berdasarkan gugatannya, Sulzer menderita luka bakar yang menyebabkan usus kecilnya pecah saat dioperasi dan memerlukan operasi tambahan untuk menutupnya.

Gugatan tersebut menuduh Intuitive Surgical mengetahui adanya masalah isolasi pada sistem da Vinci, yang dapat menyebabkan kebocoran listrik ke tubuh pasien, namun tidak memberi tahu pihak rumah sakit dan staf.

Beberapa bulan setelah operasi, Sulzer menderita sakit perut dan demam. Berdasarkan gugatan tersebut, Sulzer menjalani sejumlah prosedur medis akibat luka yang dialaminya.

“Cedera yang diderita Ms. Sulzer menyebabkan rasa sakit dan tekanan emosionalnya,” kata gugatan itu. “Ibu Sultzer menanggung biaya perawatan medis, rawat inap dan terapi, perawatan dan terapi keperawatan, serta biaya perawatan dan pengobatan rehabilitasi.

“Jika ISI telah merancang produknya dengan aman sehingga energi listrik yang menyimpang tidak akan membakar bagian dalam pasien tanpa sepengetahuan atau kendali ahli bedah, cedera usus kecil yang dialami Ms. Sulzer tidak akan terjadi, dan dia tidak akan meninggal.” Menurut gugatan tersebut.

Gugatan tersebut mengatakan Intuitive Surgical menerima ribuan laporan “cedera serius,” termasuk luka bakar pada organ dalam, yang diduga disebabkan oleh aliran listrik robot.

Perusahaan ini juga disebutkan dalam sejumlah tuntutan hukum di seluruh Amerika Serikat yang mengklaim pasien terluka atau meninggal setelah operasi menggunakan sistem da Vinci, menurut laporan baru-baru ini. Laporan Komisi Sekuritas dan Bursa. Tanggal persidangan dalam kasus-kasus ini dijadwalkan untuk tahun ini.

Gugatan tersebut juga menuduh bahwa Intuitive Surgical “menindas rumah sakit dan dokter agar membeli dan menggunakan robot tersebut.”

berdasarkan Laporan tahun 2018 oleh NBC News, Bedah Intuitif menawarkan program pelatihan untuk da Vinci, tetapi penyelidikan NBC menemukan bahwa ahli bedah tidak diwajibkan secara hukum untuk menyelesaikannya.

Mendukung HuffPost

Di HuffPost, kami percaya setiap orang membutuhkan jurnalisme berkualitas, namun kami menyadari bahwa tidak semua orang mampu berlangganan berita yang mahal. Itu sebabnya kami berkomitmen untuk menyediakan berita mendalam dan diperiksa faktanya secara cermat, serta tersedia gratis untuk semua orang.

Baik Anda mengunjungi HuffPost untuk mendapatkan informasi terbaru tentang pemilihan presiden tahun 2024, investigasi serius terhadap isu-isu kritis yang dihadapi negara kita saat ini, atau berita hangat yang membuat Anda tertawa, kami menghargai Anda. Faktanya adalah, memproduksi berita membutuhkan biaya, dan kami bangga tidak pernah menempatkan berita kami di balik penghalang berbayar yang mahal.

Maukah Anda bergabung dengan kami untuk membantu menjaga cerita kami tetap gratis untuk semua orang? Kontribusi Anda sebesar $2 akan sangat bermanfaat.

READ  Dow berjangka menunggu laporan inflasi pilihan Fed; Tesla bangun terlambat untuk janji Elon Musk