Mei 26, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Trump dengan marah mengklaim media berbohong tentang pujian publiknya yang berulang-ulang kepada Putin

Trump dengan marah mengklaim media berbohong tentang pujian publiknya yang berulang-ulang kepada Putin

Mantan Presiden Donald Trump mengkritik pers dan banyak partai yang masih dia ikuti secara de facto Pemimpin Hizbullah karena menerbitkan dan mengkritik keputusannya untuk memuji invasi diktator Rusia Vladimir Putin ke Ukraina.

Dalam pernyataan email yang dikirim oleh Komite Aksi Politiknya karena dia dilarang dari sebagian besar platform media sosial, Trump menuduh “RINOs [Republicans in Name Only]pendukung perang]berita palsu “tentang” kelanjutan dari[ing] Untuk “secara terang-terangan berbohong dan salah mengartikan komentar saya tentang Putin.”

Trump Terbaru – Pembaruan Langsung

Trump menerima kritik keras atas ucapannya yang lembut terhadap pemimpin Rusia, yang pekan lalu memerintahkan invasi tanpa alasan ke Ukraina dan sejak itu melihat ekonomi Rusia runtuh dalam menghadapi sanksi AS dan Eropa.

Salah satu kritikus itu, Senator Utah Mitt Romney, mengatakan pada hari Minggu bahwa “tidak dapat dibayangkan” dan “hampir tidak dapat dikhianati” bagi mantan presiden – atau siapa pun – untuk mendukung Putin dengan cara apa pun.

Sementara mantan presiden yang dimakzulkan dua kali mengklaim tujuannya adalah untuk salah mengartikan pernyataannya “karena mereka tahu perang mengerikan yang dilancarkan terhadap Ukraina ini tidak akan pernah terjadi di bawah yurisdiksi saya,” sebenarnya pernyataannya dilaporkan secara akurat.

Terakhir kali dia menggambarkan diktator Rusia sebagai “pintar” adalah selama pidato Sabtu malam di Konferensi Aksi Politik Konservatif, di mana dia menyebut para pemimpin AS dan NATO “bodoh”.

Mantan presiden tersebut, yang kampanye 2016 secara aktif mencari dan mendapat manfaat dari dukungan tidak sah dari pemerintah Rusia, juga menyerang penggantinya – Joe Biden – dengan mengklaim tanpa bukti bahwa Putin “mempermainkannya seperti drum”.

Dia juga menyebut Putin sebagai “cerdas” dan “pintar” dalam menangani perang yang dia luncurkan minggu lalu dalam komentar yang dia buat di acara bincang-bincang radio sayap kanan.

Dalam pernyataan yang sama, Trump secara salah menuduh para pemimpin AS dan NATO sama sekali tidak melakukan apa-apa setelah Putin secara resmi mengakui pemerintah separatis yang didukung Rusia di dua wilayah timur Ukraina, sebuah langkah yang bertujuan membantunya mengarang. Untuk perang alasan untuk untuk membenarkan invasi.

Memang, Amerika Serikat, NATO, dan Uni Eropa telah menanggapi pengakuan Putin – dan invasi berikutnya – dengan menjatuhkan sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada Putin secara pribadi, banyak sekutu oligarki Rusia, dan sebagian besar lembaga keuangan Rusia, termasuk Rusia. Bank pusat. Akibatnya, ekonomi Rusia jatuh bebas dalam beberapa hari terakhir, dengan rubel terdepresiasi ke level terendah sejak jatuhnya Uni Soviet.

Selain itu, Uni Eropa telah mengambil langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan mengizinkan pendanaan senjata untuk pasukan Ukraina yang berperang melawan Rusia. Jerman, negara anggota Uni Eropa dan NATO, telah mengizinkan transfer senjata ke Ukraina dan juga berjanji untuk meningkatkan pembelanjaan pertahanan di atas ambang batas PDB yang diinginkan NATO sebesar 2%, yang mencerminkan kebijakan luar negeri yang damai selama beberapa dekade.

Tanpa rasa ironi, mantan presiden menggambarkan perkembangan ini sebagai “Putin mendapatkan semua yang dia inginkan.”