Oktober 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Begini cara media China meliput Ukraina

Begini cara media China meliput Ukraina

Surat kabar Partai Komunis cabang Shanghai, People’s Daily, pada 27 Februari 2022.

Penerbitan Masa Depan | Penerbitan Masa Depan | Gambar Getty

BEIJING – Di China, liputan yang dikontrol ketat tentang invasi Rusia ke Ukraina sangat terfokus pada negosiasi.

Garis Beijing adalah untuk memajukan negosiasi, dengan China berusaha menjauhkan diri dari Rusia lebih jauh daripada yang digambarkan pada awal Februari selama pertemuan tingkat tinggi antara presiden China. Xi Jinping Presiden Rusia Presiden Rusia Vladimir Putin.

Ketika delegasi Ukraina tiba di perbatasan Belarusia untuk putaran pertama pembicaraan dengan Rusia pada hari Senin, media pemerintah China bergegas untuk memperbarui prosedur dan bahkan menayangkannya. Media pemerintah membantah laporan bahwa panggilan telepon Xi dengan Putin pada Jumat malam berfokus pada kesediaan pemimpin Rusia untuk bernegosiasi.

Ketika perang dimulai pada hari Kamis, Kementerian Luar Negeri China mempertahankan fokusnya pada negosiasi. Dan sementara China mengatakan itu, dia tidak menyukai apa yang dia lihat. Ia menolak untuk mengklasifikasikan serangan itu sebagai invasi.

liputan media pemerintah

Media pemerintah China malah menggunakan istilah “operasi militer khusus”. Siaran berita malam CCTV harian yang dikelola pemerintah melaporkan konflik Rusia-Ukraina, tetapi dalam segmen singkat di akhir program sekitar setengah jam di bagian berita internasional.

Sekali lagi, diskusi tentang perang lebih terfokus pada upaya menuju negosiasi, dan lebih sedikit pada ofensif Rusia.

Sementara Kantor Berita Xinhua China menerbitkan laporan visual tentang pengungsi Ukraina, beberapa di antaranya dilaporkan oleh surat kabar Partai Komunis “Harian Rakyat” mengklaim menunjukkan pengungsi tiba di perbatasan timur dengan Rusia.

Kantor Berita Xinhua telah menyiarkan langsung dari Kyiv dari waktu ke waktu, kebanyakan berbicara tentang kehidupan masyarakat lokal di tengah “konflik”.

Selama akhir pekan, Kedutaan Besar China di Ukraina merilis video Duta Besar Fan Xianrong berdurasi hampir 10 menit, di mana dia mengatakan dia berada di Kyiv mendengar sirene, ledakan, dan tembakan.

China “sangat sedih” melihat konflik tersebut, kata Menteri China Wang Yi dalam panggilan telepon pada hari Selasa dengan Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba, menurut pernyataan resmi berbahasa Inggris dari Kementerian Luar Negeri China. Dan media lokal menerbitkan bacaan versi China, yang juga mengatakan bahwa seruan tersebut berfokus pada evakuasi warga negara China.

Media keuangan yang dikelola negara membahas dampak perang terhadap harga komoditas dan pasar.

Tetapi seperti yang sering terjadi di China, media sangat fokus pada pidato Xi dan acara domestik.

Beijing berfokus pada apa yang biasanya merupakan waktu yang sensitif secara politik dalam setahun – pertemuan delegasi yang sebagian besar simbolis di ibu kota untuk menyepakati target pertumbuhan PDB, anggaran nasional, dan langkah-langkah kebijakan lainnya. Pertemuan utama dijadwalkan akan dimulai pada hari Sabtu dan berlangsung setidaknya selama seminggu.

Bicara tentang hubungan AS-China

Invasi Rusia ke Ukraina bertepatan dengan perayaan 50 tahun perjalanan Presiden AS Richard Nixon ke China dan mencairnya hubungan AS dengan Beijing.

Menteri Luar Negeri China Wang menekankan pentingnya hubungan AS-China dan kebutuhan untuk meningkatkan kerja sama dan kembali ke jalur yang “benar”, menurut komentar yang dibawa oleh media China.

Namun, juru bicara Kementerian Luar Negeri China menyalahkan Amerika Serikat karena meningkatkan ketegangan antara Rusia dan Ukraina, dan siaran berita malam harian media pemerintah menunjukkan Amerika Serikat gagal menangani epidemi dan menjaga stabilitas di Timur Tengah.

Selama konferensi pers Selasa, Kementerian Perdagangan China tidak menanggapi satu pertanyaan wartawan tentang perdagangan dengan Rusia, Ukraina atau Amerika Serikat.

READ  Putin menantang Barat untuk melawan Rusia di medan perang: Biarkan mereka mencoba