Februari 27, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tom Wilkinson, aktor The Full Monty, meninggal pada usia 75 tahun

Tom Wilkinson, aktor The Full Monty, meninggal pada usia 75 tahun

Tom Wilkinson, seorang aktor yang dikagumi di panggung Inggris, yang di usia paruh baya menjadi aktor berprestasi dan bintang pendukung dalam serangkaian film yang mendapatkan popularitas dan pengakuan di Amerika Serikat, termasuk “The Full Monty” dan “Eternal Sunshine of the Spotless .” “Reason” dan “Shakespeare in Love” meninggal pada hari Sabtu. Dia berusia 75 tahun.

Pernyataan dari agennya menyebutkan dia meninggal mendadak di rumahnya. Tidak ada rincian lain yang diberikan.

Tuan Wilkinson mungkin tidak dikenal namanya oleh banyak penonton bioskop Amerika, namun dia memanfaatkan ketidakjelasan itu untuk keuntungannya, menghindari tipografi stereotip dan malah memainkan berbagai peran dengan meyakinkan. Beberapa di antaranya masih banyak dikenang hingga saat ini.

Dia menerima nominasi Academy Award untuk karyanya dalam film thriller hukum Michael Clayton (2007) dan drama In the Bedroom (2001), sebuah perubahan yang tidak biasa baginya sebagai pahlawan film. Ia juga menghibur penonton dengan film komedi, tidak hanya “The Full Monty” (1997) tetapi juga “The Best Exotic Marigold Hotel” (2011).

Selain Shakespeare in Love (1998), film blockbuster lainnya termasuk Batman Begins (2005) dan Rush Hour (1998), keduanya merupakan film di mana ia berperan sebagai penjahat rakus.

Dia bertindak begitu meyakinkan sebagai orang Amerika sehingga dia mendapatkan peran sebagai tokoh sejarah paling terkenal di negara itu, termasuk Benjamin Franklin dalam miniseri HBO “John Adams” (2008), dan Joseph P. Kennedy dalam miniseri Reels “The Kennedys. ” (2011) dan Presiden Lyndon Johnson dalam film “Selma” pada tahun 2014.

Dia telah bekerja bersama beberapa aktor film paling terkenal, termasuk George Clooney, Sissy Spacek, dan Ben Affleck.

“Saya melihat diri saya sebagai pemain yang berguna, orang yang bisa melakukan segalanya,” katanya kepada New York Times pada tahun 2002. “Saya selalu merasa bahwa aktor harus memiliki tingkat anonimitas.”

READ  Garis piket WGA dipenuhi dengan optimisme yang hati-hati pada hari ketiga pembicaraan CEO

Bagi banyak warga Inggris, “The Full Monty” tetap menjadi penampilan favoritnya, di mana ia berperan sebagai salah satu pekerja baja kasar dan menganggur di Sheffield, Inggris, yang berencana menghasilkan uang dan memperbaiki harga diri mereka dengan memulai bisnis pengupasan untuk kota tersebut. .

Tuan Wilkinson berperan sebagai Gerald Cooper, seorang mantan mandor tua yang bergabung dengan kader untuk menghindari kurcaci hias yang dipasang istrinya di halaman. Mantan kritikus film New York Times Janet Maslin menggambarkan penampilannya sebagai “pemenang”.

Peran utamanya dalam film In the Bedroom, di mana ia berperan sebagai Matt Fowler, seorang dokter sukses dan cerdas yang putranya berselingkuh dan dibunuh, mendapat sambutan hangat. “Tom Wilkinson, sebagai Matt, terus membangun karier yang sebagian besar terabaikan,” kritikus Stanley Kaufman buku Di republik baru. “Dia adalah salah satu harta karun akting yang tampaknya puas jika kurang dihargai selama mereka mendapatkan peran yang cukup bagus.”

Sutradara film tersebut, Todd Field, mengatakan dia tertarik pada Mr. Wilkinson karena kualitasnya yang biasa-biasa saja.

“Anda biasanya tidak mengira Robert Redford akan tinggal di sebelah rumah tersebut,” kata Mr. Field kepada The Times. “Tapi Anda mungkin mengira Tom Wilkinson bisa tinggal di sebelah rumah itu. Itulah bedanya.”

Kadang-kadang, penampilan Mr. Wilkinson mendapatkan apresiasi yang lebih besar daripada apa pun yang dia lakukan. Dalam ulasannya pada tahun 2005 tentang drama Inggris Separate Lies, mantan kritikus Times Stephen Holden menulis bahwa Mr. Wilkinson “menguasai setiap detail” dari “Subjektivitas.” sombong dan berpuas diri” dalam perannya sebagai pengacara yang kejam.

“Pertunjukan yang kuat ini, setara dengan ayah Tuan Wilkinson yang berduka dalam 'In the Bedroom', mendorong 'Separate Lies' ke separuh jalan ke tingkat film tahun 2001 yang lebih halus,” lanjut Tuan Holden. “Tapi itu belum cukup untuk mulai mengangkat misteri moral yang menarik namun dingin ini menjadi sesuatu yang mendekati keagungan.”

READ  Temui Khloe Kardashian dan anak laki-laki Tristan Thompson

Geoffrey Thomas Wilkinson lahir di Yorkshire, Inggris, pada tanggal 5 Februari 1948. Orang tuanya, Marjorie dan Thomas Wilkinson, pindah ke Kanada ketika dia berusia empat tahun, mencari pekerjaan yang lebih baik daripada bertani. Masa tinggal mereka hanya berlangsung enam tahun, selama itu ayahnya bekerja sebagai pabrik peleburan aluminium. Keluarganya kembali ke Inggris, tempat orang tua Geoff mengelola sebuah pub di Cornwall sampai ayahnya meninggal ketika dia masih remaja, mengantar dia dan ibunya ke Yorkshire.

Dia kemudian mengadopsi nama tengahnya secara profesional ketika dia menyadari bahwa sudah ada aktor profesional bernama Geoffrey Wilkinson.

Pada tahun 1986 ia bertemu dengan aktris tersebut Diana Hardcastle Saat bekerja dengannya di acara TV Inggris. Mereka menikah pada tahun 1988. Selain dia, yang selamat termasuk putri mereka, Alice dan Molly. Dia dan istrinya tinggal selama bertahun-tahun di London Utara.

Mr Wilkinson mengatakan kepada The Times pada tahun 2002 bahwa hidupnya berubah tajam ketika dia berusia 16 tahun, di King James Grammar School di Knaresborough, di mana kepala sekolahnya “memutuskan dia akan mengubah saya”.

Artinya, mengajaknya berkunjung ke rumahnya, mengajarinya cara makan, serta pisau dan garpu mana yang harus dibawa terlebih dahulu, katanya.

“Kita akan pergi ke teater bersama,” katanya. “Setelah berkeliaran tanpa tujuan di sekitar sekolah, tiba-tiba seseorang tertarik padaku.”

Namun dia mengatakan dia tidak tertarik pada akting sampai dia tiba di Universitas Canterbury pada tahun 1967. Setelah lulus dari universitas, dia mendaftar di Royal Academy of Dramatic Art di London, di mana dia menemukan bahwa hal itu mungkin dilakukan oleh “anak-anak kelas pekerja”. dari provinsi” untuk membuka galeri seni, mengelola band rock, dan menjadi desainer, dan menjadi aktor. Dia menghabiskan dua tahun sebagai anggota Royal Shakespeare Company dan kemudian mulai membangun karir di teater dan televisi Inggris.

READ  Joaquin Phoenix kembali untuk tampilan pertama sekuelnya (foto)

Dua pelajaran akting yang dia pelajari di kemudian hari.

Setelah ia memiliki kedua putrinya, ia terinspirasi oleh bagaimana mereka, pada usia 8 dan 10 tahun, dapat menghuni realitas permainan imajiner dan berimprovisasi tanpa kesadaran diri, katanya kepada Times pada tahun 2001.

“Saya masih menyimpannya,” kata Mr. Wilkinson. “Aku menyimpannya.”

Dia mempersiapkan dirinya untuk melakukan lompatan ke Hollywood pada tahun 1990-an, menurut The Telegraph tersebut Pada tahun 2002, mengingat tidak ada hal di Amerika Serikat yang lebih menakutkan daripada telanjang di depan 200 wanita, seperti yang dia lakukan di film “The Full Monty”.

“Melakukan adegan itu membuat saya bertanya-tanya mengapa saya harus khawatir terlihat bodoh lagi,” katanya kepada surat kabar tersebut. “Anda telah menghilangkan segala ketakutan yang mungkin Anda miliki untuk mempermalukan diri sendiri.”