Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tiongkok mendaratkan pesawat ruang angkasa di sisi jauh bulan

Tiongkok mendaratkan pesawat ruang angkasa di sisi jauh bulan

Tiongkok berhasil mendaratkan pendarat bulan di sisi jauh bulan pada Minggu pagi, badan antariksa Tiongkok mengumumkan, membawa misi tersebut satu langkah lebih dekat untuk mengembalikan sampel pertama dari bagian bulan yang belum pernah dilihat oleh penduduk bumi.

Badan Antariksa Nasional Tiongkok mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa wahana tak berawak “Chang’e-6” mendarat di cekungan kutub selatan bulan pada pukul 6:23 pagi. penyataan.

sebuah agensi Video dirilis Ditangkap oleh kamera pendaratan saat wahana turun. Dalam video tersebut, permukaan kawah bulan semakin dekat seiring turunnya wahana pendarat.

Chang’e-6, dinamai dewi bulan Tiongkok, adalah misi kedua yang mendarat di sisi jauh bulan. Pendahulunya, Chang’e-4, membuat sejarah sebagai pesawat pertama yang melakukannya pada tahun 2019.

Sisi jauh Bulan berbeda dengan sisi dekat, karena Amerika Serikat, Tiongkok, dan negara yang saat itu dikenal sebagai Uni Soviet mengumpulkan sampel. Keraknya lebih tebal, lebih banyak kawah, dan lebih sedikit maria, atau dataran tempat lava pernah mengalir. Tidak jelas mengapa kedua sisi bulan begitu berbeda; Sampel yang dikumpulkan oleh Chang’e-6 bisa memberikan beberapa petunjuk.

Cekungan Antartika-Itkin, sebuah kawah tumbukan besar dengan lebar sekitar 1.600 mil, adalah salah satu yang terbesar dalam sejarah tata surya, dan dampak yang ditimbulkannya diperkirakan telah mengekstraksi material dari mantel bulan. Jika material ini dapat ditemukan kembali, maka dapat membantu para ilmuwan mempelajari lebih lanjut tentang sejarah interior Bulan.

Tiongkok adalah satu-satunya negara yang sejauh ini telah mengirimkan misi ke sisi jauh bulan, dan misi-misi ini adalah bagian dari ambisi luar angkasa mereka yang semakin meningkat di lingkungan global yang semakin kompetitif. Negara tersebut telah berhasil meluncurkan misi ke Mars dan memiliki rencana untuk melakukannya Kunjungan masa depan ke asteroid. Mereka juga bertujuan untuk mengirim manusia ke bulan sebelum tahun 2030, menjadikannya negara kedua yang melakukannya setelah Amerika Serikat.

READ  Pembelajaran mesin meningkatkan citra Lubang Hitam M87

Chang’e-6 merupakan misi ketiga yang mendarat di Bulan tahun ini. Jepang menjadi negara kelima di dunia yang mencapai permukaan bulan ketika pendarat eksplorasi bulan yang cerdas mendarat di sana pada bulan Januari. Odysseus, pesawat ruang angkasa yang dioperasikan swasta yang dibangun oleh Intuitive Machines di Houston, mendarat pada bulan Februari.

Chang’e-6 lepas landas pada 3 Mei dari Pelabuhan Antariksa Wenchang di Pulau Hainan di Tiongkok selatan. Ia mencapai bulan pada 8 Mei Kata Badan Antariksa TiongkokIa mengorbit selama beberapa minggu sebelum mendarat. Badan tersebut mengatakan bahwa pendaratan memakan waktu sekitar 14 menit, dan wahana tersebut menggunakan kamera dan pemindaian laser 3D untuk menghindari rintangan selama pendaratannya.

Badan tersebut mengatakan bahwa wahana tersebut akan mengumpulkan sampel selama sekitar dua hari, mengumpulkan batuan dan tanah dari permukaan bulan dan juga mengebor ke dalam tanah untuk mengumpulkan sampel di bawah permukaan.

Ia kemudian akan menghabiskan beberapa minggu tambahan di orbit bulan untuk mempersiapkan perjalanan pulang pergi selama lima hari ke Bumi. Misi lengkap diperkirakan memakan waktu sekitar 53 hari. Menurut agensi.

Misi ke sisi jauh Bulan sangatlah rumit karena tidak mungkin melakukan kontak langsung dengan wahana di sana.

Pada tahun 2018, Tiongkok mengirim satelit Qiaoqiao ke orbit bulan untuk mengirimkan informasi dari Chang’e-4 ke Bumi. Mereka meluncurkan satelit kedua pada Maret lalu. Kedua satelit tersebut akan digunakan bersama-sama untuk menjaga kontak dengan Chang’e-6 sambil mengumpulkan sampel.

Zexu Wang Berkontribusi pada laporan.