Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Studi luar biasa menunjukkan bahwa evolusi sebenarnya berulang: ScienceAlert

Studi luar biasa menunjukkan bahwa evolusi sebenarnya berulang: ScienceAlert

Evolusi sering dipandang sebagai proses stokastik yang mempengaruhi berbagai sifat yang muncul secara acak melalui variasi genetik.

Sedemikian rupa sehingga jika kita memutar balik waktu evolusi dan “memulai kembali rekaman kehidupan”, mendiang ahli paleontologi Stephen Jay Gould Dia berkata dengan curiga “Apapun seperti Homo sapiens “Ini akan berkembang lagi.”

Namun studi baru terhadap serangga tongkat menunjukkan bahwa evolusi terkadang terulang kembali dengan cara yang dapat diprediksi, sehingga dapat membantu kita memahami bagaimana organisme berubah sebagai respons terhadap tekanan seleksi.

Patrick Nossel, ahli biologi evolusi di Pusat Penelitian Ilmiah Nasional Perancis, dan rekan-rekannya telah mempelajari pola kamuflase serangga tongkat, terutama Tim Christinai. Setelah 30 tahun mempelajari data lapangan dari 10 lokasi terpisah, mereka menemukan bahwa pengulangan adalah bagian penting dari evolusi serangga tongkat.

Sejak tahun 1990-an, Nossel dan rekan-rekannya telah menangkap serangga yang tidak bisa terbang dari pinggir jalan di pegunungan dekat Santa Barbara, California.

Tiga varietas berbeda T.Christina Mereka menyamarkan diri mereka, baik dengan garis-garis putih atau hijau polos agar sesuai dengan tanaman inang pilihan mereka, atau jarang dengan warna yang lebih gelap. Serangga batang hanya bertelur setahun sekali, sehingga setiap tahun dalam penelitian ini mewakili generasi baru serangga batang, tanpa tumpang tindih.

Dengan lebih dari 32.000 serangga dalam jaringan dikumpulkan dan dikatalogkan, tim mampu menganalisis tren-tren tersebut, dan menemukan bahwa di 10 populasi yang terpisah secara geografis, frekuensi serangga tongkat berwarna hijau dan bergaris berputar dari tahun ke tahun dengan cara yang dapat diprediksi. Jika garis-garis menjadi berkurang pada suatu tahun, maka garis-garis tersebut menjadi lebih umum pada tahun berikutnya, dan sebaliknya.

READ  Kawah tumbukan terbesar di Bumi, dengan diameter 520 kilometer, mungkin bersembunyi di bawah Australia

Namun, proporsi serangga langka berwarna gelap yang menyatu dengan lantai hutan tetap rendah dan stabil dari waktu ke waktu.

“Hasil kami menunjukkan bahwa evolusi dapat diulang dan kompleks untuk sifat yang sama,” kata Nossel dan rekannya Menulis di makalah yang mereka terbitkan.

Temuan ini mengingatkan kita pada penelitian sebelumnya yang mencoba memahami mengapa evolusi terus menghasilkan (dan menghancurkan) kepiting, dengan bentuk tubuh lateral, cangkang kuat, dan cakar besar. Penelitian juga menunjukkan bahwa organisme lain, mis Ikan punggung berduriMereka memiliki kecenderungan serupa untuk mengembangkan sifat yang sama berulang kali.

Namun, sebagian besar hasil ini berasal dari penelitian pada satu atau beberapa populasi, atau eksperimen laboratorium singkat yang tidak cukup lama untuk menangkap munculnya mutasi genetik yang dapat menghasilkan sifat-sifat yang menguntungkan.

Studi baru ini kembali ke pertanyaan puluhan tahun tentang determinisme dan peluang dalam sejarah kehidupan, namun hal ini juga dapat memiliki implikasi di masa depan. Para ilmuwan tidak terlibat dalam pekerjaan ini Menurutnya Memahami bahwa evolusi terkadang berjalan dengan cara yang dapat diprediksi dapat membantu peneliti memprediksi bagaimana organisme akan berubah dan dengan demikian mengelola populasi.

Namun karena Nossel dan rekan-rekannya hanya melihat-lihat saja T.Christina dan kerabatnya, mereka hanya bisa berspekulasi tentang perbedaan hasil di taksa lain atau apakah evolusi juga bisa diprediksi di bagian lain dunia hewan dan tumbuhan.

Sepertinya ada banyak sekali contohnya sekarang, tentang ngengat dan kupu-kupu untuk memancing, Burung Burung, dombaDan Sayangkuspesies yang mengikuti jalur evolusi yang dapat diprediksi, kembali ke sifat-sifat teruji yang membantunya bertahan hidup.

Studi ini dipublikasikan di Kemajuan ilmu pengetahuan.