Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tiongkok meluncurkan ‘cetak biru’ untuk integrasi Taiwan sambil mengirimkan kapal perang di sekitar pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu

Tiongkok meluncurkan ‘cetak biru’ untuk integrasi Taiwan sambil mengirimkan kapal perang di sekitar pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu


Hongkong
CNN

Tiongkok pada hari Selasa mengumumkan rencana untuk memperdalam integrasi antara provinsi pesisir Fujian dan Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri, sambil menggembar-gemborkan manfaat kerja sama lintas selat yang erat sambil mengirimkan kapal perang di sekitar pulau itu untuk menunjukkan kekuatan militer.

itu PanduanKeputusan tersebut, yang dikeluarkan oleh Komite Sentral Partai Komunis Tiongkok dan Dewan Negara, berjanji menjadikan Fujian sebagai “daerah percontohan” untuk pembangunan terpadu dengan Taiwan, dan “tanah air pertama” bagi penduduk Taiwan dan perusahaan Taiwan yang menetap di Tiongkok. .

Dokumen tersebut dipuji sebagai “cetak biru” pembangunan Taiwan di masa depan oleh para ahli Tiongkok Dikutip dari media pemerintahHal ini terjadi pada saat yang sensitif dalam hubungan lintas Selat ketika Taiwan mempersiapkan perjanjiannya Pemilu Presiden Di Januari.

Hal ini juga terjadi ketika Tiongkok terus meningkatkan tekanan militer terhadap Taiwan, negara demokrasi yang dinamis dengan populasi 24 juta jiwa yang diklaim oleh Partai Komunis yang berkuasa di Beijing sebagai wilayahnya – meskipun mereka tidak pernah menguasainya.

Sebelum Beijing mengumumkan rencana integrasinya, sebuah kapal induk Tiongkok dan sekitar dua lusin kapal perang Tiongkok terlihat berkumpul di perairan dekat Taiwan minggu ini, menurut pihak berwenang Taiwan.

Tiongkok telah lama menerapkan kebijakan wortel dan tongkat terhadap Taiwan, mengancam Taiwan dengan kemungkinan invasi militer, sembari menawarkan peluang perdagangan dan pertukaran budaya kepada negara-negara yang diyakini lebih sejalan dengan pandangan Beijing.

Mengingat sejauh mana hubungan lintas-Selat telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir, masih belum jelas seberapa reseptif masyarakat Taiwan terhadap proposal komprehensif Tiongkok.

Wang Ting-yu, seorang anggota parlemen Taiwan dari Partai Progresif Demokratik yang berkuasa, mengatakan pada hari Rabu bahwa rencana integrasi tersebut “konyol.”

“Tiongkok harus memikirkan cara mengatasi utang macetnya, namun bukan bagaimana melakukan tindakan front persatuan melawan Taiwan,” kata Wang dalam pesan video, mengacu pada upaya terkait pemerintah untuk mencapai tujuan Beijing di luar negeri.

Beijing mempromosikan rencana tersebut pada konferensi pers khusus pada hari Kamis, dan para pejabat mencatat bahwa pemimpin Xi Jinping dan kepemimpinan Partai Komunis Tiongkok “sangat mementingkan peran unik Fujian dalam keseluruhan strategi di Taiwan.”

“Kami akan mendukung pembangunan ‘zona demonstrasi’ sebagai inisiatif besar untuk memperdalam pembangunan terpadu lintas Selat dan memperkuat landasan bagi reunifikasi secara damai,” kata Pan Xianchang, wakil direktur Kantor Urusan Dewan Negara Taiwan.

Konsep mengubah Fujian menjadi kawasan pembangunan terintegrasi dengan Taiwan pertama kali muncul dalam dokumen resmi Tiongkok pada tahun 2021, namun tidak memberikan rincian apa pun pada saat itu.

Pada bulan Juni, ketika seorang pemimpin senior Tiongkok mengangkat rencana integrasi di sebuah forum, Dewan Urusan Daratan Taiwan menyebut usulan tersebut “tidak ada artinya” dan “tidak ada gunanya,” mengatakan bahwa hal itu tidak sejalan dengan harapan publik di Taiwan dan “meremehkan” Taiwan.

CNN telah menghubungi Dewan Urusan Daratan Taiwan untuk memberikan komentar.

Dalam arahan tersebut, Beijing berjanji untuk memperbaiki lingkungan bagi perusahaan Taiwan untuk melakukan bisnis di Fujian, memperdalam kerja sama industri dan modal, dan mendorong perusahaan Taiwan untuk mencatatkan sahamnya di bursa saham Tiongkok.

Untuk pertama kalinya, perusahaan Taiwan akan diizinkan berinvestasi dan mendirikan perusahaan produksi radio dan televisi di Fujian dalam program percontohan.

READ  Kanal Venesia ikonik Italia mengering di tengah kekeringan - NBC Boston

Arahan tersebut juga berupaya menarik pekerja dan keluarga Taiwan untuk menetap di Fujian. Dia berjanji untuk memperkuat program kesejahteraan sosial untuk memudahkan warga Taiwan untuk tinggal dan bekerja di wilayah tersebut – termasuk membeli properti, dan menjanjikan perlakuan yang sama bagi siswa Taiwan untuk mendaftar di sekolah umum.

Surat kabar Global Times yang dikelola pemerintah mengatakan para pengamat Tiongkok mencatat bahwa “dokumen tersebut setara dengan menguraikan cetak biru pembangunan masa depan pulau Taiwan, yang diharapkan memperoleh momentum dan prospek pembangunan yang lebih luas melalui integrasi dengan Fujian.”

Fujian, sebuah provinsi dengan populasi 40 juta jiwa di sisi barat Selat Taiwan, secara geografis dan budaya paling dekat dengan Taiwan.

Banyak warga Taiwan yang merupakan keturunan imigran dari Fujian yang datang secara bertahap selama berabad-abad, membawa serta dialek, adat istiadat, dan agama yang menjadi tulang punggung budaya tradisional di antara mayoritas penduduk Han di Taiwan.

Partai Komunis Tiongkok yang berkuasa telah lama mencoba menggunakan kedekatan geografis, sejarah dan budaya antara Fujian dan Taiwan sebagai argumen untuk mendorong integrasi ekonomi dan sosial – dan akhirnya penyatuan – dengan pulau tersebut.

Fokus khusus dari upaya integrasi Beijing adalah di pulau-pulau terpencil di Taiwan, Kinmen dan Matsu, yang terletak lebih dekat ke Fujian dibandingkan Taiwan dan secara historis memiliki hubungan yang paling kuat dengan daratan.

Dalam arahan yang dikeluarkan pada hari Selasa, Beijing berjanji untuk lebih mempercepat integrasi antara Xiamen dan Kinmen – yang hanya berjarak beberapa mil.

Mereka berjanji untuk menjajaki kerja sama proyek infrastruktur antara kedua kota, yang akan memungkinkan listrik dan gas diangkut dari Xiamen ke Kinmen, dan menghubungkan kedua kota tersebut dengan sebuah jembatan. Penduduk Kinmen juga akan dapat menikmati perlakuan yang sama seperti penduduk setempat di Xiamen, menurut rencana.

READ  Telur burung unta hingga 7.500 tahun telah ditemukan di dekat lubang api kuno di Israel

Langkah-langkah integrasi serupa juga telah diterapkan di Fuzhou dan Matsuo.

Bagi sebagian penduduk Kinmen, rencana untuk meningkatkan konektivitas mungkin merupakan hal yang menarik. Tahun ini, koalisi multi-partai yang terdiri dari delapan anggota dewan lokal dibentuk di Kinmen Usul Membangun jembatan ke Xiamen guna meningkatkan hubungan ekonomi, sebagai bagian dari proposal yang lebih luas untuk mengubah Kinmen menjadi zona demiliterisasi, atau yang disebut “Pulau Damai.”

Kinmen, yang terletak di garis depan antara Taiwan dan Tiongkok, menghadapi banyak serangan amfibi dan pemboman oleh militer Tiongkok pada tahun-tahun setelah Perang Saudara Tiongkok.

Usulan anggota dewan tersebut mempertimbangkan untuk memindahkan semua pasukan dan fasilitas militer Taiwan dari pulau-pulau tersebut dan mengubah Kinmen menjadi arena perundingan Beijing-Taipei yang bertujuan untuk “menenangkan ketegangan.”