Juli 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kim Jong Un dan Putin bertemu di Rusia: Pembaruan langsung tentang perang Ukraina

Kim Jong Un dan Putin bertemu di Rusia: Pembaruan langsung tentang perang Ukraina

Serangan Ukraina yang menargetkan markas Armada Laut Hitam Rusia di Krimea merusak dua kapal dan menyebabkan kebakaran besar di galangan kapal angkatan laut yang memainkan peran penting dalam upaya perang Rusia, kata para pejabat Rusia dan Ukraina.

Serangan yang terjadi sebelum fajar pada hari Rabu ini tampaknya merupakan serangan terbesar terhadap markas Angkatan Laut Rusia di kota pesisir Sevastopol yang diduduki sejak Moskow melancarkan invasi komprehensif ke Ukraina hampir 19 bulan yang lalu, dan menyoroti meningkatnya kemampuan Ukraina untuk menyerang sasaran jauh di wilayah Rusia. . tanah yang dikuasai.

Kementerian Pertahanan Rusia Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan Ukraina menembakkan 10 rudal jelajah ke fasilitas tersebut pada saat yang sama menargetkan kapal perang Rusia di Laut Hitam dengan tiga drone angkatan laut. Kementerian mengatakan sistem pertahanan udara menembak jatuh tujuh rudal jelajah, dan kapal patroli Vasily Bykov menghancurkan drone tersebut.

Pengakuan langka Moskow atas keberhasilan serangan Ukraina di Krimea terjadi hanya setelah penduduk setempat mengunggah foto ledakan dan kebakaran di galangan kapal Sevmurzavod di media sosial. Mikhail Razvozaev, penguasa Krimea yang didukung Rusia, kemudian Gambar dibagikan oleh Hal ini tampaknya menunjukkan sisi kiri kapal pendarat besar terbakar, meskipun tingkat kerusakan sepenuhnya tidak jelas.

Razvozaev mengatakan sedikitnya 24 orang terluka di galangan kapal. Ledakan awal dan suara pertahanan udara pertama kali dilaporkan sekitar pukul 02.00 waktu setempat.

Tidak jelas senjata apa yang dikerahkan Ukraina dalam serangan itu, namun komandan Angkatan Udara Ukraina, Letnan Jenderal Mykola Oleshchuk, mengindikasikan keterlibatan serangan udara jarak jauh.

Dia menambahkan: “Sementara penjajah masih belum pulih dari pemboman malam hari di Sevastopol, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada pilot Angkatan Udara Ukraina atas kerja tempur mereka yang luar biasa.” tulisnya dalam sebuah pernyataan. “Dia mengikuti …”

READ  Bill Gates memperingatkan bahwa suhu global kemungkinan akan melebihi 2 derajat

Mykhailo Podolyak, penasihat senior presiden Petunjuk Penyerangan dilakukan dengan menggunakan senjata baru. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa satu-satunya cara untuk mengamankan rute perdagangan dan pengiriman biji-bijian melalui Laut Hitam adalah dengan membangun kapasitas angkatan bersenjata Ukraina, “termasuk memperluas cakupan senjata.”

“Kita sudah bisa melihat hasilnya” di Sevastopol, tulisnya.

Dia tidak menjelaskan jenis senjata yang digunakan. Musim panas ini, Ukraina memperoleh senjata jarak jauh dari Inggris dan Perancis, dan Kiev juga mengembangkan rudal jelajah jarak jauh yang diproduksi di dalam negeri.

Serangan itu merusak kapal selam serangan kelas Kilo yang lebih baik, Rostov-on-Don, dan kapal pendarat kelas Robocha, Minsk, menurut blogger militer Rusia dan Outlet berita Rusia BazaTanpa menyebutkan sumbernya.

Laporan tersebut tidak dapat dikonfirmasi secara independen, namun para pejabat Rusia mengatakan serangan tersebut merusak dua kapal yang berada di dok kering. Gambar satelit yang diambil oleh Planet Labs pada hari Selasa menunjukkan kapal kelas Ropucha dan kapal selam di dok kering. Gambar dari Planet Labs setelah serangan menunjukkan kapal dan apa yang tampak seperti kerusakan akibat terbakar di dok kering, meskipun keputusan tersebut membuat kapal selam tersebut sulit dikenali.

Serangan terhadap armada angkatan laut Rusia terjadi hanya beberapa hari setelah Ukraina mengumumkan bahwa pasukannya telah merebut kembali beberapa platform eksplorasi minyak dan gas di Laut Hitam, yang berperan dalam kemampuan Rusia untuk memproyeksikan kekuatan di lepas pantai Ukraina sejak Moskow merebutnya pada tahun 2015.

Pasukan Rusia telah menggunakan platform tersebut, yang dikenal sebagai Menara Boyko, sebagai pangkalan penempatan ke depan, memasang instalasi radar, sistem rudal jarak jauh, dan berbagai peralatan lainnya. Dmytro Pletinchuk, juru bicara angkatan laut Ukraina, mengatakan bahwa mengusir pasukan Rusia dari platform tersebut “memungkinkan kami membuat mereka tidak memiliki informasi yang relevan, membuat mereka tidak dapat dengan cepat bereaksi atau merencanakan apa pun di perairan kami.”

READ  Pencarian Cina untuk kotak hitam kedua dari pesawat yang jatuh

Pada saat yang sama ketika pelabuhan Rusia diserang, militer Ukraina mengatakan pihaknya menembak jatuh 32 dari 44 drone buatan Iran yang terutama menargetkan infrastruktur pelabuhan dan gandum di wilayah Odessa.

Oleh Kiper, kepala Administrasi Militer Odessa, mengatakan bahwa pelabuhan di Sungai Danube di perbatasan dengan Rumania kembali menjadi sasaran, dan tujuh warga sipil terluka.

“Kami sedang menghadapi konsekuensinya,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Petugas pemadam kebakaran sedang berupaya memadamkan api.”

Christian Tripert Berkontribusi pada laporan.