November 30, 2021

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tiga tahun setelah gempa besar, perawatan kesehatan di Indonesia dimulai kembali

Ketika Dr. Juhtia Nihayadi datang ke zona likuifaksi setelah bencana gempa bumi 2018 di Sulawesi, pikirannya benar-benar kacau.

“Ada beberapa rumah sakit yang rusak, termasuk rumah sakit induk di Balu,” kenangnya. “Layanan medis benar-benar terganggu.”

Pada tanggal 28 September, gempa bumi berkekuatan 7,5 SR mengguncang kota Balu dan sekitarnya, memicu tsunami dengan pencairan tanah besar-besaran – fenomena yang relatif jarang terjadi di mana tanah di bawah tekanan konstan bertindak sebagai cairan.

Gordon Wilcock, wakil direktur bantuan darurat, yang melakukan perjalanan ke Balu segera setelah gempa, mengatakan: – Tanggap darurat ini sangat berbeda.

Aprisal Malale, mantan pelatih bantuan langsung yang membantu mengoordinasikan respons jangka panjang organisasi terhadap gempa bumi Sulawesi – dia sekarang bekerja sebagai petugas perencanaan profesional nasional di kantor Organisasi Kesehatan Dunia Indonesia – menggambarkan kehilangan kontak orang tuanya selama dua hari. . “Saya tidak tahu apakah mereka masih hidup atau tidak,” kenangnya.

Pada hari-hari berikutnya, Malala dapat berbicara dengan orang tuanya, yang rumahnya rusak tetapi aman. “Mereka tidur dengan langit di luar atap,” katanya.

Tapi salah satu teman Malalai hilang dalam gempa. Tidak dapat menemukan mayat, gereja mengadakan “kebaktian peringatan dengan kotak kosong.”

Bencana gabungan itu menewaskan lebih dari 4.000 orang dan membuat lebih dari 170.000 orang mengungsi.

Bima Sakti terkenal dengan keindahannya, tetapi juga terletak di pertemuan tiga lempeng tektonik besar, yang berisiko signifikan terhadap gempa bumi. Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) mengatakan listrik dan komunikasi terputus selama bencana itu. Rumah-rumah dicairkan. Orang-orang menggali reruntuhan untuk mencari orang yang dicintai.

Anggota Tim SAR Pusat Penanggulangan Bencana Mohammedia di zona likuifaksi pascagempa Sulawesi 2018. (Taman Wilcock / Bantuan Langsung)

Wilcock menggambarkan melihat bagian dari kota, mengatakan, “Hanya atap beberapa rumah telah menghilang dari tanah. Itu adalah peristiwa bencana dan pemandangan yang aneh untuk dilihat.”

READ  Energi, Iklim Australia-Indonesia | Penduduk pulau

Banyak orang yang selamat dari gempa mengalami luka serius dan membutuhkan perawatan darurat. Air bersih, listrik, dan bensin sulit didapat. Banyak yang kaget melihat apa yang mereka alami.

Setelah bencana, Direct Relief bekerja sama dengan Pusat Koordinasi Bantuan Kemanusiaan Penanggulangan Bencana ASEAN (dikenal sebagai AHA Center), mitra regional jangka panjang, untuk menyediakan dana yang dipimpin oleh AHA Center untuk pasokan obat-obatan dan pasokan medis. Program air dan sanitasi untuk mendukung komunitas pengungsi. Selain itu, membangun kembali dan memperkuat infrastruktur perawatan kesehatan di daerah yang terkena dampak parah merupakan tujuan jangka panjang yang tak terhindarkan.

Bahkan sebelum bencana, Malalai mengatakan sulit mendapatkan perawatan kesehatan di pedesaan sekitar Balu. “Mereka kurang beruntung dan kurang mendapat prioritas,” katanya.

Namun gempa tersebut merusak rumah sakit dan pusat kesehatan di seluruh wilayah, membuat orang-orang terdampar. “Mereka pasti sakit,” kata Malele. “Saya ingin mengatakan bahwa kami berhasil, tetapi kami tidak mengelola dengan benar.”

Setelah tiga tahun, banyak daerah telah direhabilitasi, meskipun Nihadi, seorang dokter di Pusat Manajemen Bencana Mohammedia (MDMC), mengatakan akses ke air bersih dan layanan medis masih menjadi masalah hingga saat ini. Namun, itu mulai berubah.

Saat ini, sembilan pusat kesehatan yang rusak atau hancur akibat gempa sedang didanai dan dioperasikan melalui bantuan langsung. Malala digambarkan memiliki akses sanitasi yang tidak memadai di banyak daerah pedesaan, sesuatu yang sebelumnya tidak memiliki sumber air bersih sekarang.

Organisasi ini telah bekerja erat dengan MDMC, mitra lama, untuk membangun kembali pusat kesehatan dan membangun rumah sakit lokal yang baru. Vice President MDMC Rahmawati Hussain menjelaskan, ada juga rencana pembangunan rumah sakit bersalin dan anak di daerah tersebut.

READ  Pengadilan Indonesia memerintahkan pemerintah untuk mengamandemen undang-undang perburuhan yang kontroversial

Puskesmas Bembandu, juga dikenal sebagai Pustu, adalah bagian dari program yang lebih besar yang dikelola oleh AHA Center, sebuah badan kerjasama dari 10 negara anggota atas nama ASEAN, yang bekerja sama dalam segala hal mulai dari masalah ekonomi hingga tanggap bencana. . Proyek yang dikenal sebagai ASEAN Village atau Kampung ASEAN ini mencakup 100 rumah permanen, masjid, dan pusat kesehatan yang dirancang untuk keluarga yang kehilangan rumah selama gempa.

Kemajuan di wilayah ini sulit. Pertama, Husein menjelaskan sulitnya mencari tenaga kerja dan perbekalan pascagempa. Kemudian, epidemi memperlambat konstruksi, menurut Agustina Tnunay, asisten direktur AHA Center. Tetapi pembukaan Desa ASEAN pada Juni 2021 menandai kembalinya normal secara perlahan di kawasan yang dilanda gejolak selama tiga tahun.

Direct Relief mulai bekerja pada tahun 2016 dengan AHA Center ASEAN. Kedua organisasi menandatangani nota kesepahaman yang menguraikan niat mereka untuk memberikan dukungan timbal balik di wilayah tersebut. “Ini adalah kemitraan yang sangat kuat dan berharga untuk bantuan langsung,” kata Wilcock.

Direct Relief telah bekerja erat dengan AHA Center dalam berbagai proyek, termasuk penyebaran awal pasokan darurat di daerah yang terkena badai tropis. Barang-barang tersebut disimpan di gudang AHA Center di Malaysia dan Filipina. Ketika sebuah perusahaan bergerak untuk merespons setelah bencana, ia mendapat dukungan dari Pusat, yang memfasilitasi pergerakan barang, menciptakan koneksi yang andal, dan banyak lagi. “Setiap kali ada acara besar di wilayah ini, kami bekerja sama dengan AHA Center dan berusaha mendukung pekerjaan mereka sedapat mungkin,” kata Wilcock.

“Dukungan bantuan langsung sangat berharga, dan fleksibilitas yang diberikan kepada AHA Center sangat terpuji,” kata Tnunay. “Bantuan langsung selalu siap membantu jika terjadi bencana di kawasan ASEAN.”

READ  Menyebarkan Identitas Indonesia Melalui Diplomasi "Kobe Gayo": Tantangan dan Peluang

Kedua kelompok tersebut telah terlibat dalam sejumlah peristiwa, di antaranya gempa Lombok 2018, serangkaian angin topan, dan banjir besar yang melanda Vietnam, Laos, dan Kamboja.

Namun Wilcock menjelaskan bahwa bantuan langsung dengan ASEAN selama gempa bumi Sulawesi adalah respon terbesar yang pernah dilakukan oleh kedua organisasi.

“Saat itulah semuanya bersatu: semua pekerjaan dan kemitraan kami sebelumnya,” katanya.