Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tiga dekan Universitas Columbia telah diberhentikan karena bertukar teks yang menyinggung selama sidang anti-Semitisme

Tiga dekan Universitas Columbia telah diberhentikan karena bertukar teks yang menyinggung selama sidang anti-Semitisme

Tiga dekan di Universitas Columbia telah diberhentikan setelah mengirim pesan teks yang menyinggung, termasuk emoji wajah muntah, selama diskusi panel tentang anti-Semitisme di acara alumni baru-baru ini.

Foto pertukaran pesan teks antara Joseph Surette, Susan Chang Kim, Matthew Patashnik, dan Christine Crum, semuanya dekan dan administrator asosiasi di perguruan tinggi Ivy League, diambil oleh seorang alumni yang duduk di tengah kerumunan selama panel tanggal 31 Mei tentang kehidupan Yahudi di kampus.

Susan Chang Kim, wakil dekan Columbia College dan kepala bagian administrasi, termasuk di antara pejabat universitas yang mendapat cuti setelah pertukaran tersebut. Universitas Columbia

Kelompok tersebut saling bertukar pesan yang menghina selama sesi dua jam tersebut, ketika para pembicara membahas secara panjang lebar dampak meningkatnya anti-Semitisme yang dipicu oleh perang Israel melawan Hamas terhadap siswa dan staf pengajar Yahudi di sekolah tersebut.

Pembicaranya termasuk mantan Dekan Fakultas Hukum Columbia David Schizer, salah satu ketua Satuan Tugas Anti-Semitisme sekolah elit tersebut; Brian Cohen, direktur eksekutif Kraft Center for Jewish Life di Columbia; Ian Rothenberg, dekan kehidupan beragama di universitas; dan mahasiswa Rebecca Maciel, yang meliput protes anti-Israel di kampus untuk surat kabar mahasiswa, Columbia Daily Spectator.

Matthew Patashnik, dekan dukungan mahasiswa dan keluarga di Universitas Columbia, menuduh salah satu pembicara panel anti-Semitisme mengeksploitasi acara tersebut untuk “potensi penggalangan dana”. Perguruan Tinggi Kolombia

Ketika para peserta berbagi penilaian mereka mengenai iklim menyakitkan yang dihadapi mahasiswa Yahudi sejak serangan teroris Hamas terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, para pemimpin Universitas Columbia mengeluarkan pesan-pesan sarkastik dan mengejek, Suar Bebas Washington tersebut.

Dalam salah satu percakapan, Crum, dekan kehidupan mahasiswa sarjana, menggunakan emoji kesal dan muntah mengacu pada opini Oktober 2023 di Spectator berjudul “Bunyikan alarm,” ditulis oleh Yona Hein, rabi kampus sekolah tersebut.

Di dalamnya, ia memperingatkan bahwa komunitas universitas telah “kehilangan pedoman moralnya” ketika demonstrasi anti-Israel yang mengkhawatirkan mulai terjadi di kampus pada musim gugur.

READ  Akankah India mengubah namanya menjadi Bharat? Penjelasan mengenai seruan kontroversial G20

Crum juga melontarkan sindiran pada artikel tersebut ketika seorang lulusan Yahudi menangis menggambarkan permusuhan yang dialami putrinya saat menjadi mahasiswa tahun kedua.

Christine Crum, dekan kehidupan mahasiswa, mengirimkan emoji mual dan muntah dalam obrolan grup dengan sesama pimpinan universitas mengacu pada opini yang ditulis oleh rabi kampus yang mengecam munculnya sentimen anti-Semit di kampus. Universitas Columbia

Pesan sarkastik itu berbunyi: “Dan kami mengira Yona telah membunyikan alarm…”

Pertukaran lain menunjukkan Patashnik, dekan dukungan mahasiswa dan keluarga di Universitas Columbia, menuduh anggota komite yang tidak disebutkan namanya mengambil keuntungan dari situasi tersebut.

“Dia tahu persis apa yang harus dilakukan dan bagaimana memanfaatkan momen ini sepenuhnya. Potensi penggalangan dana yang luar biasa,” kata Chang Kim, wakil rektor dan kepala administrasi di Columbia College, “merupakan tujuan ganda.”

Dalam sebuah email kepada Dewan Pengunjung Columbia yang diperoleh outlet tersebut, Surette, dekan Columbia College, meminta maaf atas “sakit hati” yang ditimbulkan oleh pesan-pesan tersebut dan bersikeras bahwa komentar keji tersebut tidak “menunjukkan pendapat individu atau tim mana pun. .”

Dia juga mengkritik “pihak ketiga tak dikenal” yang mengambil foto obrolan grup tersebut, dengan mengatakan bahwa konten yang dipublikasikan merupakan “pelanggaran privasi.”

Dalam suratnya, Surette menekankan “komitmennya untuk belajar dari situasi ini dan insiden lain selama setahun terakhir untuk membangun komunitas yang saling menghormati dan dialog yang sehat,” namun dia belum diberhentikan hingga Jumat malam, lapor Beacon.

Kampus Universitas Columbia telah menjadi sarang demonstrasi anti-Israel sejak negara Yahudi tersebut memulai serangan balasannya terhadap Hamas setelah serangan teroris 7 Oktober. Gambar Getty

Menanggapi pejabat universitas yang diberi cuti, juru bicara Universitas Columbia mengatakan kepada The Post: “Kami berkomitmen untuk memerangi anti-Semitisme dan mengambil tindakan nyata dan berkelanjutan untuk memastikan Columbia adalah kampus di mana mahasiswa Yahudi dan semua orang di komunitas kami merasa aman dan bernilai.” Dan mampu berkembang.”

Kampus Morningside Heights Universitas Columbia menjadi sarang aktivitas protes anti-Israel tak lama setelah Israel memulai pemboman balasan di Jalur Gaza.

READ  Rusia membahas pembunuhan warga sipil dalam intersepsi radio intelijen Jerman

Ratusan pengunjuk rasa mendirikan kota tenda darurat di kampus sekolah senilai $90.000 per tahun tersebut sepanjang musim gugur dan musim semi, secara berkala bentrok dengan polisi ketika mereka dipanggil untuk membubarkan massa yang nakal.

Dalam satu insiden penting di akhir April, sekelompok besar perusuh pro-Hamas yang bertopeng menduduki gedung Hamilton Hall di universitas tersebut, menghancurkan jendela dengan palu dan mengibarkan bendera besar yang menyerukan “intifada” dari jendela lantai dua.