Februari 27, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tesla menggunakan Autopilot beberapa saat sebelum tabrakan traktor-trailer: Polisi Virginia

Tesla menggunakan Autopilot beberapa saat sebelum tabrakan traktor-trailer: Polisi Virginia

DETROIT – Pihak berwenang Virginia telah menetapkan bahwa sebuah Tesla sedang beroperasi dengan Autopilot dan sedang melaju kencang pada saat-saat yang menyebabkan tabrakan dengan trailer traktor yang berpotongan pada bulan Juli lalu, yang menewaskan pengemudi Tesla.

Kematian Pablo Teodoro III, 57 tahun, merupakan kematian ketiga yang dialami kendaraan Tesla sejak 2016.

TSLA

Penggunaan Autopilot yang dioperasikan di bawah trailer traktor penyeberangan, menimbulkan pertanyaan tentang keamanan sistem yang sebagian otomatis dan di mana sistem tersebut harus diizinkan untuk beroperasi.

Kecelakaan di Washington selatan masih diselidiki oleh Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional AS, yang mengirim penyelidik ke Virginia musim panas lalu dan memulai penyelidikan lebih luas terhadap Autopilot lebih dari dua tahun lalu.

Penyelidik menentukan bahwa Autopilot digunakan di Tesla Model Y Teodoro dengan mengunduh informasi dari perekam data kejadian kendaraan, kata juru bicara Kantor Sheriff Fauquier County Jeffrey Long, Selasa.

Penyelidik Sheriff menggunakan surat perintah penggeledahan untuk mendapatkan akses ke perekam pada akhir Juli. Pihak berwenang merilis beberapa temuan minggu ini setelah penyelidikan oleh The Associated Press.

Tesla melaju dengan kecepatan 70 mph di empat jalur US 29 dekat Opal, dan melaju 45 mph di atas batas kecepatan 45 mph di area itu, kata Long. Jalan tersebut memiliki luas median dan dapat diakses melalui persimpangan dan jalan masuk.

Long mengatakan Teodoro mengambil tindakan sedetik sebelum kecelakaan, tapi dia tidak yakin apakah tindakan itu menonaktifkan sistem. Dia tidak tahu tindakan apa yang diambil Teodoro, namun mengatakan rem diterapkan satu detik sebelum tabrakan, sehingga memperlambat mobil.

Dia mengatakan dia tidak dapat mendeteksi kecepatan tabrakan atau menentukan apakah Teodoro atau Tesla yang mengerem karena kantornya bekerja sama dengan NHTSA dalam penyelidikan yang sedang berlangsung.

READ  Mencegah pemadaman listrik di Texas dengan energi terbarukan

Sebelum kecelakaan, Tesla memperingatkan Teodoro untuk tidak mengambil kendali mobil karena mendeteksi sesuatu di jalan. Namun baik mobil yang dilengkapi pengereman darurat otomatis maupun Teodoro tidak mampu menghentikannya tepat waktu untuk menghindari tabrakan.

Analisis penyelidik kecelakaan terhadap perekam data “menunjukkan bahwa sistem menyadari sesuatu di jalan dan mengirimkan pesan” kepada pengemudi, kata Long.

“Penyelidikan kami juga menetapkan bahwa pengemudi memiliki waktu dan jarak yang cukup untuk menghindari kecelakaan jika dia mengemudi pada batas kecepatan yang ditentukan,” kata Long dalam sebuah pernyataan. Penyelidikan menyeluruh menyimpulkan bahwa pengemudi memiliki lebih dari cukup waktu untuk mengerem dan berhenti total.

Awalnya, pengemudi truk dalam kecelakaan itu didakwa mengemudi secara sembrono karena ia menciptakan penghalang lalu lintas, namun dakwaan tersebut dibatalkan pada bulan Oktober oleh pengacara persemakmuran atas permintaan Kantor Sheriff, kata Long.

Berdasarkan undang-undang Virginia, pengemudi melepaskan hak jalan yang sah jika mereka melanggar batas kecepatan, kata Long.

Pihak berwenang mengatakan trailer tersebut meninggalkan halte truk di jalan raya pada saat kecelakaan terjadi.

Pada bulan Oktober 2021, Ketua Dewan Keselamatan Transportasi Nasional meminta Tesla untuk membatasi pengoperasian Autopilot dan menerapkan sistem yang lebih baik untuk memastikan pengemudi memperhatikan.

Ketua Jennifer Homendy menulis kepada CEO Elon Musk dan mencatat bahwa penyelidikan lembaganya terhadap insiden serupa dengan kendaraan semi-otomatis pada tahun 2016 menemukan bahwa Tesla mengizinkan kendaraannya beroperasi dengan Autopilot di jalan yang tidak dirancang untuk pengoperasian keselamatan. Juru bicara NTSB mengatakan pada hari Selasa bahwa Musk tidak menanggapi surat Homendy.

Tesla tidak segera menanggapi pesan yang meminta komentar.

Situs webnya menyatakan Autopilot dan sistem “full self-driving” yang lebih canggih tidak dapat mengemudi sendiri dan dimaksudkan untuk membantu pengemudi yang harus siap melakukan intervensi setiap saat.

READ  Apa yang Harus Diperiksa vs. Apa yang Harus Dibawa dalam Perjalanan Liburan Anda

Dengan menggunakan Autopilot, Tesla dapat secara otomatis mengarahkan, mempercepat, dan mengerem di jalurnya, kata situs tersebut.

Dalam pernyataan yang diposting Senin di X, sebelumnya Twitter, Tesla mengatakan keselamatan lebih kuat ketika Autopilot aktif.

Kecelakaan di Virginia menjadikan jumlah kecelakaan Tesla yang diselidiki oleh NHTSA menjadi 35 sejak Juni 2016. Dalam semua kasus, badan tersebut mencurigai bahwa kendaraan Tesla sebagian dilakukan secara otomatis. Sedikitnya 17 orang tewas.

Kecelakaan baru-baru ini yang sedang diselidiki oleh NHTSA termasuk tabrakan langsung pada tanggal 5 Juli antara Tesla Model 3 dan Subaru Impreza di South Lake Tahoe, California. Seorang pengemudi Subaru dan seorang bayi yang bepergian dengan Tesla tewas.

NHTSA juga mengirim penyelidik untuk menyelidiki kecelakaan pada 15 Maret di Halifax County, North Carolina, yang menyebabkan seorang siswa berusia 17 tahun terluka. Pengemudi Tesla Model Y 2022, seorang pria berusia 51 tahun, gagal berhenti di depan bus sekolah, yang semua perangkat peringatannya diaktifkan, kata Patroli Jalan Raya Negara pada saat itu.

Sebuah pesan ditinggalkan untuk meminta komentar dari agensi tersebut, yang belum mengumumkan hasil penyelidikannya terhadap kecelakaan Tesla.