Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bulls kembali di Wall Street

Bulls kembali di Wall Street

Tidak apa-apa menjadi pedagang pasar saham di Wall Street lagi.

Setelah tahun 2022 menjadi tahun terburuk bagi pasar sejak Krisis Keuangan Besar, perkiraan konsensus mengenai resesi pada tahun 2023 membuat banyak investor khawatir menjelang tahun ini. Namun reli pasar yang tajam membawa saham-saham mendekati level tertinggi sepanjang masa dan menghentikan banyak penurunan.

Menurut daftar tujuan S&P 500 untuk tahun 2023 Disusun oleh Sam Rowe di Tker, target rata-rata Wall Street melihat saham diperdagangkan datar pada tahun lalu. Untuk tahun 2024, rata-rata ahli strategi memperkirakan indeks akan ditutup pada 4,775, atau naik sekitar 4% dari saat daftar tersebut disusun pada 1 Desember.

Hal ini terjadi meskipun masih terdapat tantangan yang sama – potensi resesi, ketidakpastian yang lebih besar mengenai jalur suku bunga The Fed, dan kekhawatiran mengenai dampak tertunda dari kondisi keuangan yang lebih ketat.

Savita Subramanian dari Bank of America, yang awalnya memperkirakan saham akan diperdagangkan datar pada tahun 2023, melihat S&P 500 mencapai level 5.000 tahun depan. Sentimen positif tersebut datang dari investor yang melihat “bukti konsep” sepanjang tahun 2023, jelasnya.

“Kita sudah setahun bertahan dalam suku bunga yang lebih tinggi,” kata Subramanian kepada Yahoo Finance saat diskusi media pada akhir November. “Kami belum melihat semuanya terhenti.”

Masih banyak ekspektasi bearish, terutama dari tim strategi ekuitas JP Morgan, yang memperkirakan S&P 500 akan ditutup pada tahun 2024 pada level 4,200. Kapan – dan seberapa cepat – The Fed memangkas suku bunga merupakan faktor penting.

“Dengan tidak adanya pelonggaran cepat dari The Fed, kami memperkirakan latar belakang makro yang lebih menantang untuk ekuitas tahun depan karena tren konsumen melemah pada saat sebagian besar posisi dan sentimen investor berbalik arah,” tulis ahli strategi ekuitas JPMorgan yang dipimpin oleh Dubravko Lakos-Bojas di The Fed. pandangan tim tahun 2024. “. “Ekuitas kini bernilai tinggi dengan volatilitas mendekati titik terendah dalam sejarah, sementara risiko geopolitik dan kebijakan tetap tinggi.”

READ  Twitter Gugat Meta Karena Aplikasi Topik Baru - DW - 07/07/2023

Bagi pasar naik, seruan ini terdengar lelah.

“Cerita besarnya dari apa yang bisa kita lihat adalah bahwa perekonomian AS tampaknya terlalu besar untuk menghadapi pertaruhan penurunan yang negatif,” John Stoltzfus, kepala strategi pasar di Oppenheimer, mengatakan kepada Yahoo Finance mengacu pada data ekonomi yang mengejutkan kenaikan tersebut. Sepanjang tahun 2023. “Mereka mengharapkan resesi. Mereka mengharapkan penurunan besar dalam lapangan kerja. Mereka mencari keuntungan besar agar tidak terjadi. Namun, hal itu tidak terjadi.”

Resesi “Ayam Kecil”.

Benang merah di antara para ahli strategi yang memperkirakan S&P 500 akan menembus setidaknya 5.000 poin tahun depan adalah bahwa resesi yang diperkirakan banyak orang tidak akan terjadi sama sekali atau telah dibahas pada saat ini dan mungkin tidak terlalu penting.

Brian Belsky dari BMO menyebutnya “Resesi Kecil Ayam”, yang mengacu pada karakter fiksi Siapa yang bersikeras bahwa langit akan runtuh Hal ini menyebabkan histeria massal terhadap mereka. Belsky percaya bahwa jika terjadi penurunan pada tahun depan, maka hal tersebut hanya akan terjadi “resesi hanya sebatas nama saja.”

“Kami akan terus mengambil panduan dari tren pasar tenaga kerja, dan kecuali tren tersebut berubah menjadi lebih buruk, kami tidak khawatir dengan perdebatan resesi saat ini,” tulis Belsky dalam ramalannya untuk tahun 2024.

Tim Deutsche Bank masih berada di kubu resesi. Mereka melihat pertumbuhan ekonomi melambat dan “resesi ringan” pada paruh pertama tahun ini. Namun bagi Pinky Chadha, kepala strategi ekuitas AS di perusahaan tersebut, risiko resesi hanya akan menyebabkan “penjualan moderat dan jangka pendek”.

Chadha mengatakan timnya adalah “hal yang dibenci semua orang”. Mereka melihat peluang di bank-bank dan saham-saham konsumen siklis karena keduanya sudah memperkirakan akan terjadinya resesi. Dengan perlambatan yang sudah tercermin pada harga, saham-saham ini akan terjual lebih sedikit jika terjadi resesi, atau “naik lebih tinggi” jika perekonomian pulih sepenuhnya.

READ  Penjualan Ford EV naik 307% pada bulan Agustus, menempati peringkat kedua dalam penjualan kendaraan listrik di Amerika Serikat

Pendapatan kembali pulih

Antusiasme pembeli Wall Street juga didasarkan pada pertumbuhan pendapatan yang mengejutkan secara positif. Pada kuartal terakhir, analis memperkirakan pendapatan meningkat Hanya 0,4% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Keuntungan meningkat sebesar 4,7%. Untuk setiap data FactSet.

“Fakta bahwa 8 dari 11 sektor menunjukkan pertumbuhan pendapatan yang positif, dengan empat di antaranya – layanan komunikasi, TI, layanan kebijakan konsumen, dan keuangan – meningkat dua digit. Ini adalah peringatan,” kata Stoltzfus. “Ini luar biasa.”

Apa yang terjadi di sektor-sektor ini mungkin paling mengejutkan bagi Subramanian di Bank of America. Sebagai contoh, dia menunjuk pada Meta (META), salah satu dari Tujuh Besar saham teknologi yang memimpin kenaikan pasar pada tahun 2023. Perusahaan tersebut mendeklarasikan tahun 2023 sebagai “Tahun Efisiensi”.

Pada kuartal terakhir, pengeluaran Meta mengalami penurunan sebesar 7% dibandingkan tahun lalu. Margin usaha perseroan meningkat dari 20% pada tahun lalu menjadi 40% pada tahun ini. Saham pun mengikuti jejaknya, naik sekitar 170% tahun ini.

“Kami telah melihat perusahaan-perusahaan ini [in Communication Services] “Saya akui mereka tumbuh sangat cepat, mereka perlu memangkas biaya, mereka perlu memberhentikan staf, dan mereka perlu mengkonsolidasikan kapasitas,” kata Subramanian kepada Yahoo Finance. Mereka juga kurang fokus pada pertumbuhan dan lebih fokus pada keuntungan tunai.”

Lebih penting lagi, reli tersebut tidak menguntungkan semua saham.

Beberapa saham berkapitalisasi kecil di S&P 500 yang kesulitan di tengah kenaikan suku bunga dihapuskan sebagai bagian dari penyeimbangan kembali indeks, yang secara efektif memitigasi risiko suku bunga dalam rata-rata berita utama, menurut Subramanian.

“Banyak penurunan selama beberapa tahun terakhir sejak The Fed mulai menaikkan suku bunga telah secara efektif menghilangkan sebagian risiko utang pada S&P 500,” kata Subramanian. “Jadi perusahaan-perusahaan yang memiliki banyak risiko refinancing, yang lahir di era suku bunga nol, dan mungkin tidak bisa menembus era suku bunga 5% saat ini, bermigrasi ke kapitalisasi pasar yang lebih rendah. [and out of the S&P 500]”.

READ  Penangguhan pajak gas dimulai di New York

Jadi, setelah satu tahun yang seharusnya menjadi kemenangan bagi para penjual, saham-saham menyentuh level tertinggi baru pada tahun 2023, inflasi mendingin lebih cepat dari perkiraan awal, dan perdebatan The Fed telah bergeser dari kapan kenaikan suku bunga akan berhenti menjadi kapan pemotongan akan dimulai. Bulls bergerak maju, naik dengan momentum di pihak mereka.

“Gagasan terjadinya semacam resesi besar-besaran… guncangan geopolitik yang mengganggu perekonomian global, saya pikir sebagian besar risiko tersebut sudah kita lewati, bukan di depan kita,” kata Subramanian. “Itu membuat saya merasa lebih optimis.”

Malte Müller melalui Getty Images

Josh Schaeffer adalah reporter Yahoo Finance.

Klik di sini untuk berita pasar saham terkini dan analisis mendalam, termasuk peristiwa pergerakan saham

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance