April 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Teknologi pengenalan wajah hadir di mesin penjual otomatis

Teknologi pengenalan wajah hadir di mesin penjual otomatis

Universitas Waterloo mengatakan akan menghapus mesin penjual otomatis setelah seorang mahasiswa mengetahui mesin tersebut menggunakan teknologi pengenalan wajah.
Gambar T/Getty Merah

  • Universitas Waterloo diperkirakan akan menghapus mesin penjual otomatis pintar dari kampusnya.
  • Seorang siswa menemukan kode kesalahan yang menunjukkan bahwa perangkat tersebut menggunakan teknologi pengenalan wajah.
  • Adaria Vending Services mengatakan teknologi tersebut tidak menangkap atau menyimpan foto pelanggan.

Sebuah universitas di Kanada diperkirakan akan menghapus serangkaian mesin penjual otomatis dari kampusnya setelah seorang mahasiswa melihat tanda yang menunjukkan bahwa mereka menggunakan teknologi pengenalan wajah.

Mesin penjual otomatis pintar di Universitas Waterloo pertama kali menarik perhatian bulan ini Pengguna Reddit SquidKid47 Gambar tersebut dibagikan oleh dan gambar tersebut diduga menunjukkan mesin penjual otomatis bermerek M&M dengan kode kesalahan bertuliskan “Invenda.Vending.FacialRecognition.App.exe – Kesalahan Aplikasi.”

Postingan tersebut memicu spekulasi dari beberapa netizen dan menarik perhatian seorang mahasiswa Universitas Waterloo di sebuah situs berita teknologi Ars Teknika Dia diidentifikasi sebagai River Stanley, seorang penulis untuk majalah pelajar lokal Berita Matematika. Stanley menyelidiki mesin penjual otomatis pintar tersebut, menemukan bahwa mesin tersebut disediakan oleh Adaria Vending Services dan diproduksi oleh Invenda Group. Penerbitan Kanada Berita CTV Dilaporkan bahwa Mars Company, pemilik jaringan M&M, memiliki mesin penjual otomatis.

Menanggapi laporan Student Post, Direktur Layanan Teknologi Adaria Vending Services mengatakan kepada MathNEWS bahwa “tidak mungkin mengidentifikasi seseorang yang menggunakan teknologi dalam mesin.”

“Yang paling penting untuk dipahami adalah bahwa mesin tidak menangkap atau menyimpan gambar atau gambar apa pun, dan seseorang tidak dapat diidentifikasi menggunakan teknologi di dalam mesin tersebut,” bunyi pernyataan itu. “Teknologi ini bertindak sebagai sensor gerak yang mengenali wajah, sehingga mesin mengetahui kapan antarmuka pembelian diaktifkan – dan tidak pernah menangkap atau menyimpan gambar pelanggan.”

READ  Dow Jones Futures: Laporan Inflasi, Tes Besar Fed Rally Pasar

Perangkat tersebut “sepenuhnya mematuhi Peraturan Perlindungan Data Umum Uni Eropa,” kata pernyataan itu. Peraturan tersebut merupakan bagian dari undang-undang privasi UE yang mengatur cara perusahaan mengumpulkan data warga.

“Di Universitas Waterloo, Adaria mengelola layanan pemenuhan jarak jauh – kami menangani penyetokan ulang dan logistik untuk mesin penjual makanan ringan. Adaria tidak mengumpulkan data apa pun tentang penggunanya dan tidak memiliki akses apa pun untuk mengidentifikasi pengguna mesin penjual otomatis M&M ini.” kata pernyataan itu.

Invenda Group mengatakan kepada MathNews bahwa teknologi tersebut tidak menyimpan informasi pada “media memori permanen” dan perangkat tersebut mematuhi GDPR.

“Itu tidak terlibat dalam penyimpanan, komunikasi atau transmisi gambar atau informasi identitas pribadi apa pun,” kata pernyataan Invenda Group. “Perangkat lunak ini melakukan pemrosesan lokal peta gambar digital yang berasal dari sensor optik USB secara real time, tanpa menyimpan data ini pada media memori permanen atau mentransfernya melalui Internet ke cloud.”

MathNEWS melaporkan bahwa FAQ Invenda Group mengatakan bahwa “hanya data definitif yang dikumpulkan, yaitu keberadaan orang tersebut, perkiraan usia dan perkiraan jenis kelamin, tanpa hubungan apa pun dengan individu.”

Perwakilan dari Universitas Waterloo (foto) mengatakan mesin penjual otomatis akan dihapus.
peterspero/Getty Images

Di tengah spekulasi ini, Universitas Waterloo mengatakan kepada CTV News bahwa sekolah tersebut bermaksud untuk memindahkan mesin tersebut dari kampus.

“Universitas telah meminta agar perangkat ini dikeluarkan dari kampus sesegera mungkin. Sementara itu, kami telah meminta agar program tersebut dinonaktifkan,” Rebecca Elming, perwakilan Universitas Waterloo, mengatakan kepada situs tersebut.

Perwakilan Universitas Waterloo, Invenda Group, Adaria Vending Services, dan Mars tidak menanggapi permintaan komentar Business Insider yang dikirim pada akhir pekan sebelum dipublikasikan.

READ  Demokrat mengatakan Partai Republik memberikan cryptocurrency dan Wall Street 'handout' dengan tagihan struktur pasar aset digital baru

Teknologi pengenalan wajah di kampus-kampus terus menjadi titik ketegangan bagi mahasiswa dan dosen, dengan contoh yang muncul secara global. Pada bulan Mei 2018, sebuah sekolah di Tiongkok mulai memantau siswa di ruang kelas menggunakan teknologi pengenalan wajah yang dipindai setiap 30 detik. Dua tahun kemudian, seorang wanita di TikTok mengklaim dia gagal dalam ujian setelah sistem AI yang mengawasi tes tersebut menuduhnya melakukan kecurangan.

Ketegangan meningkat pada Maret 2020 ketika mahasiswa di puluhan universitas AS memprotes teknologi pengenalan wajah di kampus, The Guardian tersebut.

“Pendidikan seharusnya menjadi tempat yang aman, namun teknologi ini merugikan kelompok paling rentan di masyarakat,” kata salah satu mahasiswa di DePaul University.