Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tank-tank pendudukan tiba di pusat kota Khan Yunis dalam serangan baru ke Gaza selatan

Tank-tank pendudukan tiba di pusat kota Khan Yunis dalam serangan baru ke Gaza selatan
  • Perkembangan terkini:
  • Otoritas kesehatan di Gaza menyebutkan jumlah korban tewas mencapai 18.000 orang
  • Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan bahwa memperbaiki situasi kesehatan hampir mustahil
  • Pertempuran meningkat antara Israel dan Hizbullah di perbatasan Lebanon

GAZA/CAIRO (Reuters) – Tank-tank Israel memasuki jantung Khan Yunis pada Minggu dalam serangan besar baru ke kota utama di Jalur Gaza selatan, sementara otoritas kesehatan di daerah kantong yang dikelola Hamas mengatakan sekitar 18.000 warga Palestina telah dievakuasi. terbunuh Dalam perang.

Warga mengatakan bahwa tank-tank tersebut mencapai jalan utama yang menghubungkan utara dan selatan melalui pusat kota Khan Yunis setelah pertempuran sengit sepanjang malam yang memperlambat kemajuan Israel dari timur. Pesawat-pesawat tempur mengebom daerah sebelah barat serangan.

Udara berguncang dengan suara ledakan yang terus-menerus dan kepulan asap putih tebal membubung di atas kota padat penduduk, dipenuhi orang-orang yang mengungsi dari tempat lain di daerah kantong tersebut.

Saat pagi tiba di dekat kantor polisi di pusat kota, suara tembakan senjata otomatis terdengar. Jalanan sepi kecuali seorang wanita tua dan seorang gadis yang mengendarai kereta keledai.

Seorang ayah dari empat anak yang mengungsi dari Kota Gaza dan mengungsi di Khan Yunis mengatakan kepada Reuters, “Itu adalah salah satu malam yang paling mengerikan. Perlawanan sangat kuat dan kami bisa mendengar suara tembakan dan ledakan yang tidak berhenti selama berjam-jam. ” Dia menolak mengungkapkan identitasnya karena takut akan pembalasan.

Di sisi lain Jalur Gaza, di wilayah utara di mana Israel sebelumnya mengatakan pasukannya telah menyelesaikan sebagian besar misi mereka, warga juga menggambarkan beberapa pertempuran terberat sejauh ini.

“Saya berani mengatakan ini adalah pertempuran terkuat yang pernah kami dengar dalam beberapa minggu terakhir,” kata Nasser (59 tahun), ayah tujuh anak yang tinggal di Jabalia setelah rumahnya di Beit Lahia, wilayah utara lainnya, hancur. Ledakan terdengar saat dia berbicara. “Kami tidak akan meninggalkan Jabalia apapun yang terjadi. Kami akan mati di sini sebagai martir atau mereka akan meninggalkan kami sendirian.”

READ  Perang Rusia-Ukraina Terakhir: Apa yang Kita Ketahui pada Hari 195 Invasi | Ukraina

Israel berjanji untuk melenyapkan Hamas, yang telah memerintah Gaza sejak 2007, setelah militan menyerbu pagar pada tanggal 7 Oktober dan melancarkan kekerasan di kota-kota Israel, menembaki keluarga di rumah mereka, menewaskan 1.200 orang dan menyandera 240 orang.

Sejak itu, otoritas kesehatan Gaza mengatakan sekitar 18.000 orang dipastikan tewas dan 49.500 lainnya terluka dalam serangan Israel, dan ribuan lainnya hilang dan diperkirakan tewas di bawah reruntuhan. Jumlah korban tersebut tidak lagi mencakup jumlah korban dari bagian utara Jalur Gaza, yang berada di luar jangkauan ambulans dan rumah sakit yang sudah berhenti beroperasi.

Siapa yang hidup?

Setelah berminggu-minggu pertempuran terkonsentrasi di utara, Israel melancarkan serangan daratnya di selatan minggu ini dengan serangan terhadap Khan Yunis. Dengan pertempuran yang terus berlanjut di hampir seluruh Jalur Gaza, organisasi bantuan internasional mengatakan 2,3 juta penduduk di wilayah kantong tersebut tidak lagi punya tempat untuk bersembunyi.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan mustahil memperbaiki situasi “bencana” di Gaza, di mana kebutuhan medis meningkat dan risiko penyakit meningkat sementara sistem kesehatan sangat berkurang.

Di lokasi sebuah rumah di Khan Yunis yang hancur akibat bom pada malam hari, kerabat korban tewas sedang menyisir reruntuhan dalam keadaan linglung. Mereka menarik jenazah pria paruh baya berkemeja kuning dari bawah gedung.

Ahmed Abdel Wahab berkata: “Kami salat malam dan tidur, lalu kami bangun dan menemukan rumah di atas kami. ‘Siapa yang hidup?!'”

READ  Protes Prancis: Macron melepas jam tangan mewah selama wawancara televisi

“Tiga lantai di atasnya runtuh dan ada orang di bawahnya,” katanya. “Ibu dan ayahku, saudara perempuan dan laki-lakiku, semua sepupuku.”

Rumah sakit utama di Khan Yunis, Rumah Sakit Nasser, dibanjiri korban tewas dan luka-luka. Pada hari Minggu, tidak ada ruang tersisa di unit gawat darurat karena orang-orang membawa lebih banyak orang yang terluka dan dibungkus dengan selimut dan karpet. Muhammad Abu Shihab menangis dan bersumpah akan membalaskan dendam putranya, yang menurutnya dibunuh oleh penembak jitu Israel.

Tentara Israel mengatakan bahwa mereka mengebom terowongan bawah tanah di Khan Yunis dan menyerang sekelompok militan Palestina yang sedang mempersiapkan penyergapan, namun tidak menyebutkan apa pun tentang serangan tank.

Hamas mengatakan para pejuangnya merusak atau menghancurkan 180 kendaraan militer Israel selama pertempuran tanpa memberikan bukti, dan mengatakan Israel tidak akan dapat memulihkan sandera yang tersisa dengan kekerasan kecuali melalui negosiasi.

Mayoritas warga Gaza kini terpaksa meninggalkan rumah mereka, banyak di antara mereka yang melarikan diri berkali-kali hanya dengan membawa harta benda yang bisa mereka bawa. Israel mengatakan mereka melakukan apa yang mereka bisa untuk melindungi warga sipil, namun bahkan Amerika Serikat, sekutu terdekatnya, mengatakan mereka tidak menepati janji tersebut.

Blokade Israel telah memutus pasokan, dan PBB memperingatkan akan meluasnya kelaparan dan penyakit.

Ketakutan akan eskalasi

Intensitas pertempuran antara Israel dan Hizbullah yang didukung Iran di Lebanon meningkat pada hari Minggu akibat konflik di Gaza.

Pada konferensi internasional di Doha, ibu kota Qatar, yang berperan sebagai mediator utama gencatan senjata selama seminggu yang mengakibatkan pembebasan lebih dari 100 sandera, para menteri luar negeri Arab mengkritik Amerika Serikat karena memveto resolusi Dewan Keamanan PBB mengenai hal tersebut. Jumat menuntut bantuan kemanusiaan. Gencatan senjata di Gaza.

READ  Lukashenko mengatakan Prigozhin ada di St. Petersburg, bukan Belarusia: perang antara Ukraina dan Rusia

Perdana Menteri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdul Rahman Al Thani mengatakan bahwa perang tersebut mengancam radikalisasi seluruh generasi di Timur Tengah. Menteri Luar Negeri Yordania mengatakan kampanye Israel bertujuan untuk mengusir warga Palestina dari Gaza dan memenuhi definisi hukum genosida, sebuah tuduhan yang digambarkan Israel sebagai hal yang memalukan.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan dia “tidak akan menyerah” pada seruannya untuk melakukan gencatan senjata.

“Saya mendesak Dewan Keamanan untuk memberikan tekanan untuk menghindari bencana kemanusiaan dan mengulangi seruan saya untuk mendeklarasikan gencatan senjata kemanusiaan,” kata Guterres. “Sayangnya, Dewan Keamanan gagal melakukan hal tersebut, namun hal tersebut tidak mengurangi kebutuhan untuk melakukan hal tersebut.”

Israel menolak tuntutan untuk menghentikan pertempuran. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan dalam pengarahan kepada pemerintahannya pada hari Minggu bahwa ia mengatakan kepada para pemimpin Perancis, Jerman dan negara-negara lain: “Anda tidak dapat, di satu sisi, mendukung penghapusan Hamas, dan di sisi lain, menekan kami untuk melakukan hal tersebut. mengakhiri perang, yang akan mencegah kita melakukan hal tersebut.” Hilangkan Hamas.”

(Laporan Bassam Masoud dan Mohammed Salem di Gaza, Nidal al-Mughrabi di Kairo, Dan Williams, Ari Rabinowitz, Emily Rose dan Henriette Shekar di Yerusalem) Ditulis oleh Peter Graff dan Angus McDowall, diedit oleh Katherine Evans dan Nick Macfie.

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Seorang koresponden senior dengan pengalaman hampir 25 tahun meliput konflik Palestina-Israel, termasuk beberapa perang dan penandatanganan perjanjian perdamaian bersejarah pertama antara kedua belah pihak.