Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Warga Mesir pergi ke tempat pemungutan suara dalam pemilu yang dibayangi oleh perang Gaza

Warga Mesir pergi ke tempat pemungutan suara dalam pemilu yang dibayangi oleh perang Gaza
  • Sisi sedang bersiap untuk mendapatkan masa jabatan presiden enam tahun yang baru
  • Pemilu ini diadakan setelah kampanye penindasan yang panjang terhadap oposisi
  • Pemungutan suara akan berlangsung selama tiga hari, dan hasilnya dijadwalkan akan diumumkan pada 18 Desember

KAIRO (Reuters) – Warga Mesir pergi ke tempat pemungutan suara pada Minggu untuk memberikan suara mereka dalam pemilihan presiden di mana Abdel Fattah al-Sisi diperkirakan akan memenangkan masa jabatan ketiga karena negara tersebut menghadapi krisis ekonomi dan perang di perbatasannya dengan Mesir. Gaza.

Kemenangan Sisi akan memberikan masa jabatan enam tahun di mana prioritas utamanya adalah mengendalikan inflasi yang hampir mencapai rekor, mengelola kekurangan mata uang asing yang kronis, dan mencegah meluasnya konflik antara Israel dan Gerakan Perlawanan Islam (Hamas) di Gaza.

Pemungutan suara berlangsung dari pukul sembilan pagi hingga sembilan malam (07.00-19.00 GMT) selama tiga hari, dan hasilnya dijadwalkan akan diumumkan pada 18 Desember.

Ketika pemungutan suara dimulai pada Minggu pagi, sejumlah kecil orang berkumpul di tempat pemungutan suara di Kairo, tempat foto-foto Sisi beredar beberapa minggu menjelang pemilu. Pasukan pengendali kerusuhan dikerahkan di pintu masuk Lapangan Tahrir di pusat ibu kota.

Kritikus melihat pemilu ini hanya sebuah kepalsuan setelah tindakan keras terhadap oposisi selama satu dekade. Badan media pemerintah menggambarkannya sebagai langkah menuju pluralisme politik.

Ada tiga kandidat yang memenuhi syarat untuk mencalonkan diri melawan Sisi, dan tidak satupun dari mereka adalah tokoh terkemuka. Saingan potensial yang paling menonjol ini menghentikan pencalonannya pada bulan Oktober, dengan mengatakan para pejabat dan preman menargetkan para pendukungnya, tuduhan yang dibantah oleh Otoritas Pemilu Nasional.

READ  Jan Raczynski: Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Rusia mengkritik perang Putin di Ukraina

Pihak berwenang dan komentator di media lokal yang dikontrol ketat mendesak warga Mesir untuk memberikan suara mereka, meskipun beberapa orang mengatakan mereka tidak mengetahui tanggal pemilu pada hari-hari menjelang pemungutan suara. Ada pula yang mengatakan bahwa pemungutan suara tidak akan membawa banyak perbedaan.

Aya Mohamed, seorang manajer pemasaran berusia 35 tahun, mengatakan: “Saya tahu akan ada pemilu, tapi saya tidak tahu kapan pemilu itu akan diadakan. Saya hanya mengetahuinya karena Sisi berkampanye besar-besaran di jalanan.”

“Saya merasa apatis terhadap pemilu karena tidak akan ada perubahan nyata,” ujarnya.

Sebagai panglima militer, Sisi memimpin penggulingan presiden pertama Mesir yang terpilih secara demokratis, Mohamed Morsi dari Ikhwanul Muslimin, pada tahun 2013, sebelum terpilih sebagai presiden pada tahun berikutnya dengan 97% suara.

Sejak itu, ia mengawasi tindakan keras terhadap aktivis liberal dan sayap kiri serta kelompok Islamis. Kelompok hak asasi manusia mengatakan puluhan ribu orang telah dipenjara.

Sisi dan para pendukungnya mengatakan kampanye ini diperlukan untuk menstabilkan Mesir dan menghadapi ekstremisme Islam. Hal ini telah menampilkan dirinya sebagai benteng stabilitas ketika konflik meletus di perbatasan Mesir di Libya, dan awal tahun ini di Sudan dan Gaza.

Sisi terpilih kembali pada tahun 2018, sekali lagi dengan 97% suara.

Kenaikan harga

Namun, tekanan ekonomi telah menjadi isu dominan bagi populasi Mesir yang tumbuh pesat sebanyak 104 juta jiwa. Beberapa orang mengeluh bahwa pemerintah memprioritaskan proyek-proyek besar yang mahal sementara negara menanggung lebih banyak utang dan warganya kesulitan mengatasi kenaikan harga-harga.

Imad Atef, seorang penjual sayur di Kairo, mengatakan: “Cukup dengan proyek dan infrastruktur. Kami ingin harga turun. Kami ingin masyarakat miskin bisa makan dan masyarakat bisa hidup.”

READ  Lukashenko mendesak 'gencatan senjata' di Ukraina dan berbicara 'tanpa prasyarat'

Kampanye pemilu berlangsung tenang, karena Sisi mengikuti program khasnya dengan membuka pameran perdagangan senjata, memeriksa jalan, dan melakukan tes bagi kandidat untuk bergabung dengan akademi militer dan kepolisian pada minggu sebelum pemungutan suara.

Beberapa analis mengatakan pemilu, yang diperkirakan akan diadakan pada awal tahun 2024, dimajukan agar perubahan ekonomi – termasuk devaluasi mata uang yang sudah lemah – dapat dilaksanakan setelah pemungutan suara.

Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya sedang melakukan pembicaraan dengan Mesir untuk menyetujui pembiayaan tambahan dalam kerangka program pinjaman senilai $3 miliar yang ada saat ini, yang telah tersendat karena tertundanya penjualan aset negara dan janji peralihan ke arah nilai tukar yang lebih fleksibel. .

“Semua indikasi menunjukkan bahwa kami akan bergerak sangat cepat setelah pemilu dalam hal reformasi IMF,” kata Hani Genena, kepala ekonom di Cairo Financial Holding Bank, sebuah bank investasi.

(Riwayat dari Farah Saafan, Sarah El-Safty dan Sayed Shaasha). Ditulis oleh Aidan Lewis, diedit oleh Helen Popper dan David Goodman.

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru