Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tanda SAG-AFTRA berhubungan dengan AI Voiceover Studio untuk digunakan dalam video game

Tanda SAG-AFTRA berhubungan dengan AI Voiceover Studio untuk digunakan dalam video game

SAG-AFTRA menandatangani kesepakatan pada hari Selasa dengan studio pengisi suara kecerdasan buatan yang menetapkan persyaratan untuk penggunaan kecerdasan buatan dalam video game.

Guild mengumumkan kesepakatan dengan Replica Studios pada hari Selasa di CES di Las Vegas. Duncan Crabtree-Ireland, direktur eksekutif serikat pekerja, mengatakan persyaratannya termasuk persetujuan untuk menggunakan kecerdasan buatan untuk membuat transkrip audio digital, serta persyaratan untuk penyimpanan aset digital yang aman.

Pada konferensi pers, Crabtree-Irlandia mengatakan serikat pekerjanya ingin mengarahkan teknologi baru demi kepentingan para pemain – daripada mencoba menghalanginya.

“Ini adalah persyaratan yang dapat disetujui oleh produsen tanpa mengganggu kemampuan mereka untuk memproduksi konten,” kata Crabtree-Ireland. “Ini adalah langkah maju yang evolusioner. Teknologi AI bukanlah sesuatu yang bisa kita larang. Ini bukan sesuatu yang bisa kita hentikan. Ini bukan taktik atau strategi yang berhasil di masa lalu.”

Kecerdasan buatan adalah masalah utama dalam pemogokan SAG-AFTRA tahun 2023. Serikat pekerja akhirnya mencapai kesepakatan dengan studio-studio besar—diwakili oleh Aliansi Produser Film dan Televisi—yang menetapkan persyaratan persetujuan dan kompensasi untuk menggunakan kecerdasan buatan untuk meniru tindakan aktor. kemiripan. Kesepakatan itu tidak menghalangi studio untuk melatih sistem AI untuk menciptakan aktor “sintetis” yang tidak menyerupai aktor sebenarnya.

SAG-AFTRA kini terlibat dalam negosiasi serupa dengan koalisi studio video game besar. Serikat pekerja menerima suara untuk menyetujui pemogokan tersebut, meskipun pembicaraan terus berlanjut.

Crabtree-Irlandia mengatakan perjanjian dengan Replica Studios dapat membantu merangsang diskusi tersebut.

“Saya berharap perusahaan video game melihat ini sebagai inspirasi untuk membantu kami bergerak maju dalam negosiasi tersebut,” katanya. “Saya harap kami dapat segera mencapai kesepakatan dengan studio video game.”

READ  Temui tersangka terbaru di Benoit Blanc

Replica Studios meluncurkan platform AI-nya pada tahun 2019. Perusahaan ini menjual suara AI kepada pengembang video game dari perpustakaan suara yang “berlisensi secara etis”. Tahun lalu, perusahaan mengumumkan versi baru “NPC cerdas” – karakter yang tidak dapat dimainkan – yang dapat menggunakan OpenAI atau model bahasa lain untuk berinteraksi dengan pemain video game.

Shreyas Nivas, CEO Replica Studios, mengatakan pada konferensi pers bahwa perusahaan telah bekerja selama bertahun-tahun untuk menstandardisasi bahasa kontrak untuk lisensi audio yang didukung AI.

Crabtree-Irlandia mengatakan perjanjian tersebut akan membuka peluang bisnis baru bagi artis sulih suara yang ingin melisensikan suaranya untuk digunakan dalam video game.

Kesepakatan itu hanya berkaitan dengan “replika digital” – penggunaan kecerdasan buatan untuk menciptakan kembali suara artis sungguhan, baik hidup atau mati. Ini tidak berlaku untuk melatih AI untuk membuat tampilan buatan.

Pada bulan Desember, anggota SAG-AFTRA memberikan suara 78% untuk mendukung ratifikasi kontrak dengan AMPTP. Oposisi berfokus pada ketentuan AI, yang menurut para kritikus tidak cukup melindungi aktor dari kehilangan mata pencaharian karena pengganda AI.

Crabtree-Irlandia menyoroti klausul penyimpanan aset audio yang aman dalam perjanjian Replika, yang tidak termasuk dalam kesepakatan dengan AMPTP.

“Ini adalah sesuatu yang akan kita lihat berkembang seiring berjalannya waktu,” katanya.